Maklumat

Voodoo

Voodoo



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Voodoo dalam terjemahan dari bahasa orang von (yang tinggal di kerajaan Afrika Dahomey, yang wujud di pesisir Afrika Barat dari tahun 1620 hingga 1900) bermaksud "semangat", "dewa". Di samping itu, pembentukan agama Voodoo sangat dipengaruhi oleh kepercayaan penduduk Afrika tengah (Guinea, Angola, Congo, Senegal, dll.)

Di pulau itu, yang sejak 1492 disebut Hispaniola ("Spanyol kecil"), kemudian - Santo Domingo ("Holy Sunday") dan hanya pada tahun 1804 bernama Haiti (dari "aichi", yang berarti "pulau bergunung "), Dan dari sana kemudian - ke Amerika dan Mexico - agama Voodoo diperkenalkan oleh budak kulit hitam. Mulai tahun 1503, penjajah Sepanyol harus membawa mereka ke Haiti, yang hampir sepenuhnya memusnahkan penduduk tempatan (orang Tainos India) dan sangat memerlukan tenaga kerja yang murah.

Sebilangan besar budak, menurut penyelidik, adalah tawanan perang dan orang-orang yang dituduh melakukan kesalahan sosial, khususnya, kerana sihir (lese-majeste). Berkat yang terakhir (di antaranya terdapat banyak imam) agama Voodoo menyebar ke seluruh Haiti, dan pada awal abad yang lalu merambah ke Amerika Syarikat. Hari-hari ini, di New York sahaja, terdapat sekitar 100 kedai, di mana pelanggan ditawarkan bekalan kultus dan bahkan binatang korban untuk upacara voodoo.

Istilah Voodoo, Voodoo, Hoodoo adalah sinonim. Ini tidak sepenuhnya benar. Istilah ini digunakan untuk menamakan pelbagai sistem kerohanian. Gerakan keagamaan di Haiti disebut voudou, dan para menteri kultus ini menyebut diri mereka sebagai "pelayan loa (" roh ")," dan bukan "vodouisant" (istilah ini sering digunakan oleh orang asing). Dalam beberapa kes, nama yang disebut ditulis sebagai "vodoun" (vodun, voudun). Dan, kerana tidak semua orang mengetahui peraturan ejaan Perancis (yang mana kata akhir "n" dalam hal ini tidak diucapkan), aliran agama Haiti kadang-kadang secara keliru disebut Voudan.

Vodou (vodou) - nama keseluruhan sistem kepercayaan beberapa orang Benin (sebuah negara di Afrika Barat, yang sebelumnya disebut Dahomey). Penganut Dahomey (Benin) Vodou juga menggelar diri mereka sebagai "hamba loa"

Voodoo adalah tradisi agama orang Amerika Afrika. Ini berbeza dengan yang di atas kerana sistem kepercayaan dan pengetahuan yang asli telah hilang, penekanan dialihkan ke arah ritual sihir.

Hoodoo (hoodoo) - di beberapa wilayah istilah ini digunakan untuk merujuk kepada ritual sihir.

Tidak ada begitu banyak pengikut voodoo di dunia. Pendapat yang salah sepenuhnya. Menurut anggaran yang paling kasar, hari ini di dunia terdapat lebih dari 50 juta penganut gerakan agama ini.

Voodoo adalah tradisi agama yang berbeza dengan kepercayaan lain yang disebarkan secara aktif oleh penjajah. Kedua-dua tradisi Voodoo dan shamanistik yang serupa sering kali diasimilasikan dengan agama lain, karena pemujaan terbuka terhadap "dewa dan simbol pagan" dianiaya dengan teruk. Oleh itu, sebagai contoh, Santeria (santeria - "jalan kesucian", dari bahasa Sepanyol. Santo - "saint"), yang tersebar luas di Brazil, Cuba dan Caribbean, adalah sintesis Katolik Sepanyol dan perdukunan Afrika. Dengan kedok menghormati orang suci Kristian, roh (orisha) disembah di kuil-kuil agama ini, dan masing-masing sesuai dengan tarian, lambang, warna, jumlah, persembahan (dalam bentuk makanan atau binatang korban), dll. Contohnya, penjaga gerbang Legba dihormati dengan nama St. Peter, Damballah dinamakan semula menjadi St. Patrick (keperibadian ini memiliki kesamaan kemampuan untuk menangani ular), dan, menyembah Perawan Maria, pengikut Santeria sebenarnya memuji dewi kesuburan dan cinta Erzuli. Penyatuan kepercayaan ini disertai oleh kenyataan bahawa di antara simbol Voodoo, Santeria, dll. ada salib (misalnya, itu diletakkan dari tepung di belakang binatang yang dikorbankan untuk loa), yang, bagaimanapun, tidak ada hubungannya dengan agama Kristian. Dalam kes ini, salib adalah simbol dukun kuno yang mewakili 4 arah kardinal.

Di Brazil, bentuk kepercayaan juga terkenal dengan istilah "Macumba". Ini termasuk Candomble, yang berbeza dari Santeria kerana orang-orang kudus yang "disembah dengan taat" oleh penganut agama ini mempunyai nama Portugis, dan Umbanda adalah hasil perpaduan perdukunan, Buddhisme dan Hindu. Dalam beberapa kes, Brueria yang dipraktikkan di Mexico dianggap sebagai pelbagai jenis Voodoo, tetapi harus diingat bahawa tradisi ini adalah hasil penyatuan agama Kristian dan kepercayaan agama orang-orang Aztec.

Namun, harus diingat bahawa asimilasi yang disebutkan di atas hanya berlaku secara luaran, dan, pada hakikatnya, agama Kristian dan jenis tradisi agama shamanistik adalah berbeza. Sebagai contoh, pengikut Voodoo tidak menerima konsep Penghakiman Terakhir, mereka percaya bahawa seseorang mempunyai 2 jiwa (satu adalah keperibadian yang tidak tahan lama, dan disebut gros bon ange - "malaikat besar yang baik"; yang kedua, ti bon ange - "malaikat kecil yang baik") - sesuatu seperti malaikat penjaga atau hati nurani), dll.

Di kuil Voodoo, lelaki dan wanita menari dengan telanjang. Dalam agama Voodoo, kedua-dua tindakan (tarian, nyanyian, pengorbanan, dll.) Dan pakaian diatur dengan ketat. Wanita diwajibkan tampil di upacara keagamaan dengan jubah putih, dan laki-laki dengan pakaian.

Upacara keagamaan voodoo sering berubah menjadi pesta seks dengan orientasi seksual yang jelas. Walaupun dalam beberapa kes semasa upacara, wanita yang dimiliki oleh Erzulie (Erzulie, semangat yang mempersonifikasikan semangat cinta) dapat menunjukkan minat seksual dengan jelas, namun, pertama, dorongan ini hanya akan tertumpu pada wanita cantik (pengantin lelaki atau suami) yang terpilih, dan kedua , tidak akan bersifat orgaistik, tetapi bersifat ritual.

Seseorang yang, semasa ritual voodoo, dirasuki oleh salah satu roh, berkelakuan sangat agresif atau jatuh sujud. Tidak perlu. Banyak bergantung pada jenis loa yang diperkenalkan kepada seseorang. Sebagai contoh, Obatala (Obatala, di Santeria - semangat kesucian, menentang kejahatan) memberikan ketenangan dan keyakinan yang dimiliki pada tingkah laku dan pertuturan, daya tarikan, kemahiran sihir dan cinta pada pakaian putih. Penanaman semangat ramalan orunla ke dalam diri seseorang terwujud dalam kenyataan bahawa orang yang dimiliki mengucapkan nasihat atau ramalan (dalam hal ini, suaranya akan selalu maskulin, penuh suara dan mendalam, tidak kira siapa roh yang disebutkan itu). Tetapi mereka yang diperintah oleh Legba (Legba, penjaga jalan persimpangan, semangat yang menjaga pintu masuk ke dunia bawah dan memberi seseorang peluang untuk berkomunikasi dengan loa dan jiwa nenek moyang) kehilangan kemampuan mereka untuk bergerak dan paling sering berbohong seolah-olah lumpuh.

Hanya orang Afrika yang mendiami penganut agama Voodoo. Lebih kerap daripada ini, ini benar. Walau bagaimanapun, terdapat pengecualian. Sebagai contoh, Mademoiselle Charlotte adalah semangat yang muncul dalam bentuk wanita berkulit putih dan paling sering menyerang pengikut kulit putih pemujaan Voodoo. Terobsesi dengan loa ini, mereka memperoleh daya tarikan, adab sekular, etika dan pengetahuan bahasa Perancis yang sempurna (walaupun mereka belum pernah bercakap sebelumnya).

Obsesi yang diperoleh semasa ritual Voodoo hanya boleh mengganggu seseorang dalam kehidupan seharian. Tidak selalu. Sebagai contoh, orang yang dimiliki oleh Ochosi (semangat penyembuhan dan pemburuan) memperoleh tenaga dan kepantasan pergerakan, kemampuan untuk mengesan musuh dan mangsa, yang memungkinkan mereka berjaya dalam peranan mata-mata atau pemburu. Dan mereka yang jatuh di bawah kekuatan Shango (semangat ribut, kilat dan guruh) kehilangan kepekaan terhadap kesan api dan arus elektrik, menunjukkan kekuatan dan kemahiran fizikal yang luar biasa dalam menggunakan senjata api. Dan walaupun orang-orang di bawah pengaruh roh-roh ini mesti melakukan banyak usaha untuk menjaga diri dari tindakan yang merosakkan, dalam beberapa kes obsesi semacam ini sangat berguna (contohnya, semasa operasi ketenteraan atau pemberontakan).

Dalam beberapa kes, orang yang dialami oleh loa melakukan tindakan yang berbahaya bagi kehidupan dan kesihatan mereka. Ya, ini berlaku jika, misalnya, seseorang dirasuki oleh Dumballah (Dumballah, roh yang melindungi ular dan merupakan penjaga ikatan perkahwinan). Oleh kerana dewa ini menyukai air, yang dimiliki dapat sampai ke badan air terdekat dan hanya lemas. Untuk mengelakkan akibat yang menyedihkan itu, bekas air besar diletakkan langsung di tempat perlindungan, terjun ke dalam yang kerasukan akan menenangkan roh dan terus hidup. Orang yang diperintah oleh Gede (Ghede, dewa kerajaan orang mati, santo pelindung perkuburan dan tarikan seksual) dibezakan oleh cinta rum yang hebat, dibumbui dengan beberapa biji lada panas, dan semasa ritual mereka dengan mudah mengosongkan sebotol minuman yang disebutkan dengan satu nafas (yang tidak begitu berguna untuk perut yang kerasukan).

Perkara utama dalam upacara Voodoo keagamaan adalah kejatuhan umat-umat menjadi trans suci. Di beberapa kawasan di Voodoo (misalnya, di Santeria), obsesi diturunkan ke latar belakang, dan peranan yang paling penting diberikan kepada nubuatan yang diucapkan oleh seorang imam profesional bernama "bapa misteri" (babalawo), yang dilatih dalam seni berbicara dengan roh nenek moyang dan dewa pelindung tidak kurang 10 tahun.

Mantra cinta Voodoo sangat efektif dan pada masa yang sama bukan ritual yang sangat sukar (walaupun dikaitkan dengan tanah perkuburan dan pengorbanan berdarah), yang dapat dilakukan secara bebas. Ya, dalam sihir, mantra cinta Voodoo dianggap paling kuat dan tahan lama. Namun, pertama, jenis sihir ini tidak berkaitan dengan tanah perkuburan atau orang mati. Dan pengorbanan yang dilakukan untuk menenangkan para pembantu roh dalam urusan cinta (misalnya, dewi cinta Erzuli), yang paling sering terdiri dari persembahan gula-gula, kek dan gula-gula lain. Kedua, pengorbanan yang dilakukan sama sekali tidak menjamin bahawa roh akan memenuhi keinginan orang yang berpaling kepada mereka, kerana mereka dibezakan dengan sikap tidak sopan, tidak konsisten, dan kadang-kadang mereka dapat menafsirkan permintaan dengan cara mereka sendiri. Oleh itu, hampir mustahil untuk meramalkan akibat dari rawatan tersebut. Dan, akhirnya, orang yang tidak mempunyai pengalaman berkomunikasi dengan roh, sekiranya berlaku kesalahan dalam ritual, berisiko tidak hanya mendapatkan apa yang mereka inginkan, tetapi juga memperburuk keadaan yang ada atau dirasuki oleh roh yang dipanggil (yang kadang-kadang boleh membawa akibat yang sangat menyedihkan). Lagipun, para imam Voodoo telah belajar berkomunikasi dengan arwah selama lebih dari satu tahun, melalui beberapa tahap permulaan - dan hanya setelah itu mereka memulakan aktiviti. Oleh itu, jika seseorang akan menggunakan sihir Voodoo untuk menyelesaikan masalahnya, pilihan terbaik adalah beralih kepada profesional.

Semua imam Voodoo mengamalkan ilmu hitam. Kesalahpahaman. Para imam, bergantung pada tahap inisiasi, pengkhususan, dan lain-lain, dapat dibahagikan kepada beberapa kategori: imam lelaki mendapat gelaran Hungan, Hungan Si pwen atau Hungan Asogwe, wanita - Mambo, Mambo Si pwen atau Mambo Asogwe. Kegiatan mereka terutama terdiri dari penyusunan dan pelaksanaan ritual, serta penyebaran ramalan dan ramalan dari roh yang menghuni para peserta dalam upacara keagamaan atau para imam itu sendiri. Membantu para imam dalam pekerjaan mereka Unsi. Orang yang secara profesional terlibat dalam ilmu hitam dipanggil Bokors, sementara harus diperhatikan bahawa orang Hungaria dan Mambo tidak hanya tidak setuju dengan kegiatan mereka, tetapi sering kali tidak menganggap Bokors sebagai penganut agama Voodoo.

Ahli sihir Voodoo mampu mengagregasi orang dan membangkitkan orang mati, menjadikan mereka hamba mereka. Voodoo adepts tidak terlibat dalam membangkitkan orang mati. Dan kisah menakutkan zombie yang mati muncul kerana beberapa sebab. Pertama, sebilangan ahli sihir sebenarnya menggunakan apa yang disebut "serbuk zombie" sama ada untuk menghukum orang murtad yang meninggalkan kongsi gelap, atau untuk melakukan balas dendam, atau hanya untuk mendapatkan tenaga kerja percuma. Komposisi ubat yang disebutkan, antara lain, termasuk tetradotoxin - racun kuat dari haiwan (misalnya, ia terdapat pada ikan puffer), yang dalam dos kecil menyebabkan kesan narkotik ringan, dan sekiranya berlaku overdosis - kelumpuhan menyerupai kematian. Setelah merasai "serbuk zombie", orang itu lumpuh dan menjalani ritual pengebumian. Di bawah penutup malam, ahli sihir itu pergi ke mangsanya, "menghidupkannya" dengan bantuan tumbuhan yang disebut "timun zombie" - sementara "orang mati yang dihidupkan kembali" dapat bergerak, tetapi tidak memperoleh ingatan dan kemampuan untuk berbicara. Walau bagaimanapun, ucapan dan ingatan dapat kembali ke "zombie" jika dia makan garam (itu adalah natrium klorida, menurut para penyelidik, yang dapat meneutralkan kesan tetradotoxin dan membebaskan penyebaran impuls saraf).

Kedua, orang yang sakit mental sering disinggung sebagai "zombi" (beberapa negeri tidak mempunyai cukup dana untuk mengekalkannya di klinik khusus). Ini memberikan keluarga yang telah melindungi "saudara yang dibangkitkan" beberapa kelebihan: baik kerja bebas dan menghormati jiran (menurut Haiti, para dewa mengembalikan saudara yang sudah meninggal kepada mereka yang ingin mereka nyatakan). Walau bagaimanapun, ujian DNA yang dilakukan setiap kali membuktikan bahawa tidak ada hubungan antara "orang mati yang dibangkitkan" dan keluarga yang mengandunginya.

Dan akhirnya, desas-desus mengenai "zombifikasi" disebarkan oleh diktator yang secara kejam menangani lawan mereka, dan semua kesalahan untuk "kehilangan misteri" orang dialihkan kepada penganut Voodoo. Kadang kala khabar angin semacam ini digunakan untuk menakut-nakutkan subjek dan mendapat reputasi istimewa sebagai penguasa. Sebagai contoh, diktator Francois Duvalier, yang berkuasa di Haiti pada tahun 1957, menyatakan dirinya sebagai perwujudan Gede atau Baron Samedi (penaung pekuburan dan kerajaan orang mati), dan juga mendirikan polis rahsia, yang pekerjanya disebut "tonton macoute" ("Tonton macoute" - entiti jahat , menurut penganut agama Voodoo, menggabungkan ciri-ciri manusia serigala dan vampire). Khabar angin disebarkan bahawa orang-orang ini semua ahli sihir, dan mampu melakukan zombi kepada mana-mana orang yang berani menentang pemerintah.

Semasa upacara Voodoo, ritual sihir sering dilakukan - itulah sebabnya selalu ada boneka di mezbah, bertatahkan pin dan melambangkan seseorang yang terjejas secara negatif, yang dirancang untuk memburukkan kesihatan individu, atau bahkan meragut nyawa. Di altar di kuil Voodoo, anda memang sering melihat boneka, namun gambar ini tidak berkaitan dengan kesan ajaib pada orang. Mereka dapat melambangkan semangat-loa (orishas) dan berfungsi sebagai objek pemujaan. Dalam amalan penyembuhan Voodoo, "boheo" digunakan - patung-patung orang yang diukir dari kayu dan dilengkapi dengan lubang kecil di tempat-tempat tertentu di badan dan anggota badan. Ranting kecil dimasukkan ke dalam lubang ini semasa sesi penyembuhan - ritual ini dirancang untuk menormalkan aliran tenaga penyembuhan dalam tubuh manusia dan, dengan itu, meningkatkan kesihatannya, memulihkan daya hidup, dll.

Melakukan ritual sihir, disertai dengan pembuatan boneka yang melambangkan orang yang akan terpengaruh (selalunya untuk meningkatkan kesannya, sepatutnya memperbaiki rambut, sehelai pakaian atau benda yang dimiliki oleh individu tertentu pada anak patung), diikuti dengan memasukkan jarum ke dalamnya dengan tujuan untuk menyebabkan bahaya, dilakukan oleh tukang sihir ( Bokory). Lebih-lebih lagi, pengaruh semacam ini sama sekali bukan hak Voodoo.Boneka seperti itu, yang terbuat dari lilin, tanah liat, biji-bijian, buah dan bahan, disebut kolossoi, dan merupakan objek sihir di Yunani kuno. Kemudian, ritual mempengaruhi seseorang dengan merosakkan gambarnya, yang disebut poppet (dari pupa Latin - "boneka"), secara aktif diamalkan oleh penyihir hitam di banyak negara di dunia.

Kadang-kadang haiwan dikorbankan untuk roh, dan kadang-kadang anak-anak dikorbankan, dan pembunuhan itu dilakukan dengan kekejaman dan kehausan darah. Pertama, kanak-kanak tidak pernah menjadi mangsa upacara keagamaan Voodoo. Mitos pengorbanan manusia muncul pada awal abad ke-19, nampaknya dengan alasan bahawa dalam beberapa kes, ketika merujuk kepada roh nenek moyang (disebut ara orun - "orang-orang surga"), ritual itu dimulai dengan tiruan kematian mereka. Sebenarnya, prinsip utama agama ini adalah "jangan menyakiti hati (diri sendiri dan orang lain)," oleh itu tidak dianjurkan untuk mengorbankan diri sendiri atau orang lain, bahkan untuk menenangkan para dewa. Kedua, haiwan (paling sering - ayam, dan hanya pada upacara khas di mana hanya imam yang mengambil bahagian - domba, lembu atau kambing) dibunuh dengan cepat, memutar atau memotong kepalanya. Kisah-kisah mengenai haus darah para imam Voodoo, yang diduga menggigit kepala binatang korban, muncul kerana di Haiti, untuk hiburan para pelancong, beberapa orang (yang penduduk tempatan memanggil geeks) sebenarnya melakukan tindakan yang disebutkan, tetapi mereka tidak ada kaitan dengan Voodoo.

Di tempat suci Voodoo, tengkorak manusia dapat dilihat digunakan untuk pelbagai tujuan. Tengkorak semasa tindakan agama ini memang boleh digunakan, namun kita hanya dapat membicarakan penyu binatang korban. Bahagian kerangka manusia tidak digunakan dalam upacara Voodoo.


Tonton videonya: Voodoo Rituals Documentary (Ogos 2022).