Maklumat

Teater

Teater


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Seni teater adalah sintesis beberapa seni sekaligus - sastera, koreografi, muzik. Pertunjukan yang dipentaskan di pentas hari ini, nenek moyang kita tidak akan faham.

Tidak lama dahulu, perbincangan dimulakan dalam masyarakat Rusia mengenai tempat yang diduduki oleh teater dalam kehidupan moden. Dia dikelilingi oleh mitos, yang akan kita perbetulkan.

Anda tidak boleh menyinggung perasaan penonton. Tujuan pencipta adalah untuk sentiasa mengubah norma-norma apa yang dibenarkan, baik dalam seni dan juga masyarakat. Avant-garde selalu berada di ambang normal, ini dianggap sebagai tingkah laku menyimpang. Undang-undang yang diterapkan dalam kesusasteraan, lukisan dan teater sering menimbulkan keraguan pada seseorang. Selalu ada orang yang tidak berkongsi konsep dan moral yang diterima umum. Jadi perkembangan seni selalu mengandaikan kehadiran penonton yang tersinggung. Sekiranya persembahan akan menunjukkan gambaran dunia yang tidak asing lagi bagi orang, maka ini sudah menjadi budaya massa. Tetapi itu juga tidak buruk.

Negara tidak boleh membayar eksperimen teater. Telah dikatakan bahawa eksperimen di teater bermanfaat bagi masyarakat. Ini membolehkan orang lebih toleran terhadap pembangkang. Sekiranya hujah semacam itu nampaknya tidak meyakinkan, maka perlu dipertimbangkan mengapa terdapat kehadiran yang baik di teater moden, misalnya, Pusat Gogol atau Teater Bangsa. Pengarah muda Rusia Konstantin Bogomolov, yang melihat klasik dengan cara yang asli, akan habis terjual. Tiket untuk persembahan Thomas Ostermeier dari Jerman habis dijual serta-merta. Dan jika negara mengambil fungsi pencerahan budaya warganya, mengapa bahagian teater yang sebenarnya ini harus diabaikan?

Pengarah tidak boleh menyatakan dirinya di teater. Profesion pengarah, seperti yang kita kenal sekarang, muncul antara abad ke-19 dan ke-20. Sebelum ini, tren teater dibentuk oleh penulis drama, lebih jarang pelakon membawa visi mereka. Tetapi pada abad ke-20, teater menjadi tumpuan para pengarah. Pada masa yang sama, perlu diingat sumbangan wakil profesion lain, kerana seni masih bersifat kolektif. Di Rusia dalam 10-20 tahun terakhir, trend utama telah menjadi Drama Baru. Pengaruhnya telah membentuk generasi pengarah baru - Kirill Serebrennikov, Dmitry Volkostrelov, Ivan Vyrypaev, Philip Grigoryan.

Profesional bekerja mengikut corak klasik, dan hanya amatur yang dapat bereksperimen. Terdapat kesan "Black Square" yang terkenal. Teknik pencipta kelihatan sederhana, penonton percaya bahawa karya itu dilakukan dengan sederhana dan mudah. Biasanya, karya seperti itu menjadi cabaran kepada tema seni, berbeza dengan idea tradisional kita. Oleh itu, pengarang eksperimen sedemikian mesti memahami terlebih dahulu apa, sebenarnya, yang akan dia tunjuk perasaan. Dan kemungkinan seniman seperti itu mampu mencipta barang tradisional. Oleh itu, pengarah muda Rusia yang paling popular Dmitry Volkostrelov bekerja antara teater dan seni kontemporari. Dia meminta pelakonnya untuk tidak bermain dengan intonasi, tetapi menyampaikan teks dengan suara yang netral. Tetapi kadang-kadang episod bermain muncul dalam persembahan, yang mana anda tidak boleh mengatakan bahawa pengarahnya adalah seorang amatur dan tidak tahu bekerja dengan pelakon.

Pengkritik dan festival berfungsi untuk teater radikal. Mitos ini dibantah oleh kejayaan para pengarah, yang sudah mempunyai status klasik hidup: Lev Dodin, Petr Fomenko, Sergei Zhenovach. Artis ini tidak tersinggung dengan anugerah, pencalonan dan ulasan yang cemerlang. Persembahan ini cukup menarik minat penonton yang konservatif, tetapi yang paling utama, tentu saja, tidak meninggalkan percubaan. Para pengarah, sambil mengikuti tradisi, menghasilkan persembahan yang meriah dan kontemporari.

Penonton tertipu: masuk ke klasik, tetapi mendapat bacaan pengarah. Tidak ada persembahan yang dipentaskan tepat mengikut idea pengarang. Malah persembahan buku teks drama Chekhov yang pertama dan sudah ada di Art Theatre menimbulkan banyak persoalan dari penulis drama itu sendiri. Tetapi ketika itulah imej drama yang diketahui hari ini muncul. Tidak masuk akal untuk mempelajari sastera klasik mengenai persembahan teater. Anda mesti membaca buku sendiri. "Dead Souls" dalam teater moden tidak banyak persamaan dengan gambaran klasik karya Gogol yang mapan. Satu-satunya pengecualian boleh dianggap sebagai persembahan yang dipentaskan oleh para penulis drama itu sendiri, dan walaupun begitu, bukan tanpa konvensyen. Teater Ivan Vyrypaev menarik perhatian dalam aspek ini. Dia memilih drama sendiri, yang dia sebut "teks untuk persembahan". Karya-karya ini dibuat untuk keputusan pengarah tertentu.

Para pengarah moden bahkan tidak memahami apa yang ditulis oleh pengarang atau tidak mahu mengetahuinya. Sukar untuk mencari pengarah yang, atas inisiatifnya sendiri, bekerja dengan karya pengarang yang tidak menarik baginya. Kita dapat melihat perbezaan yang ketara antara persembahan dan gambar klasik Gogol, Chekhov dan Pushkin. Tetapi pilihan bahan berdasarkan analisis yang kompleks, dan bukan hanya spekulasi klasik. Dalam skandal "Tannhäuser" oleh Wagner, pengarah Timofey Kulyabin menarik perhatian terhadap konflik antara budaya kuno dan kecintaannya terhadap cinta pada tubuh dan tubuh, dan agama Kristian. Di sana mereka mengajar untuk waktu yang lama untuk meninggalkan daging. Pengeluaran berdasarkan ini. Watak utamanya adalah pembuat filem yang menembak filem skandal. Di sana, Yesus, tokoh utama iman, menjalin hubungan cinta dengan dewi cinta kuno Venus. Dalam kebebasan Tannhäuser yang asli, konflik ini dapat dijumpai, hanya dalam bentuk yang terselubung. Pengarah berusaha menunjukkannya, dengan merenung pesanan penulis.

Pembuat filem dengan sengaja menggunakan simbol agama dalam usaha memperlekehkan perasaan orang-orang yang beriman. Agama memberikan simbol, gambar atau teksnya dengan beberapa jenis petunjuk penjelasan. Dan jika seorang seniman sekular dalam tafsirannya menyingkirkan dokumen ini, maka ini sama sekali tidak bermaksud penghinaan yang disengajakan terhadap perasaan orang-orang yang beriman. Agama adalah bahagian penting dalam budaya moden. Fenomena itu menarik perhatian bukan sahaja kepada wakil pengakuan tertentu. Dalam budaya sekular, termasuk di teater, selalu ada, ada dan akan ada gambar yang kembali kepada agama, tetapi dilihat dari sisi lain.

Teater ini hanya melihat topik skandal dalam politik dan agama. Umumnya dipercayai bahawa penulis dan penyair, terutama klasik, mengetahui segala-galanya mengenai kehidupan rohani dan sosial masyarakat. Sastera masih mempunyai kewibawaan yang tidak dapat disentuh. Tetapi teater tidak dianggap lengkap dari segi persepsi kehidupan. Nampaknya tidak wajar membicarakan agama dan politik di sana, kerana ini adalah topik yang serius. Mereka yang berpendapat demikian harus menonton rancangan "pelajar M" Kirill Serebrennikov. Pembikinannya dengan terang mengungkap fenomena fundamentalisme agama, meneliti keadaan masyarakat Rusia. Bahkan mungkin bersimpati dengan pelampau, dan secara beransur-ansur akan memindahkan "terlalu pintar" ke keadaan terpinggir.

Teater mesti mengajar dan mendidik penonton. Orang dewasa apa yang mahu dibesarkan? Mengapa seseorang harus berfikir bahawa penulis drama, pengarah dan pelakon semestinya lebih pintar dan lebih berpengalaman daripada penonton? Apabila seseorang diperintahkan atau dikutuk dari pentas, bertindak sebagai pendakwah atau korban, ini menunjukkan permulaan krisis serius dalam kreativiti. Seni sebenar bukanlah pelajaran dan penanaman nilai, tetapi komunikasi yang sama antara pengarang dan penonton.


Tonton videonya: Teatri Teater PAS VDEKJES (Jun 2022).


Komen:

  1. Shad

    Saya yakin, anda salah.

  2. Rutger

    I answer your request - not the problem.



Tulis mesej