Maklumat

St Petersburg

St Petersburg


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

St Petersburg adalah bandar persekutuan Persekutuan Rusia, bandar kedua terbesar di negara ini, yang terletak di barat laut negara itu, di pinggir Teluk Finland. St Petersburg ditubuhkan pada tahun 1703 oleh Peter I dan dari tahun 1712 hingga 1918 adalah ibu kota Empayar Rusia.

Kini penduduk di bandar ini berjumlah sekitar 4.5 juta orang; ia adalah pusat ekonomi, politik, pengangkutan dan budaya yang penting di negeri ini. St Petersburg adalah salah satu bandar paling indah di dunia, menarik banyak pelancong setiap tahun.

Pusat bandar dan kumpulan istana dan taman telah diisytiharkan sebagai Tapak Warisan Dunia oleh UNESCO. Bandar ini menempatkan lebih daripada 200 muzium dan sekitar 70 teater.

Bandar ini sudah pasti merupakan mutiara budaya umat manusia. Bukan suatu kebetulan bahawa sebilangan besar kisah, legenda dan mitos berkisar di sekitarnya, kisahnya, beberapa yang akan kita pertimbangkan.

Orang Finland adalah penduduk asal di wilayah Petersburg. Mitos ini sering digunakan oleh sejarawan Finland, yang tidak menghairankan. Diduga, penduduk asal tanah Neva sama sekali bukan orang Rusia, tetapi orang Ingermanland Finland. Di akhbar republik Skandinavia ini, dan bahkan di sini, anda sering dapat menemui maklumat bahawa beberapa toponim di St Petersburg dan sekitarnya dinamakan semula dari bentuk asal Finlandia. Walau bagaimanapun, para penyelidik menyatakan perbezaan antara nama tempat Finland dan orang Rusia yang dikatakan diganti namanya. Jauh sebelum pendirian kota ini, kampung-kampung Rusia ada di daerah sepanjang Neva, sementara jumlah penempatan Finland tidak signifikan. Dipercayai bahawa orang Finland muncul di sini dalam jumlah besar hanya setelah Damai Stolbovo pada tahun 1617, ketika wilayah ini menjadi bagian dari Sweden. Mengkaji bancian Sweden, sejarawan S. Semenov mendapati bahawa pada tahun 1623 terdapat hampir 90% orang Rusia di Ingria, tetapi 70 tahun kemudian bahagian mereka menurun menjadi 26%. Sudah jelas bahawa penduduk tempatan secara beransur-ansur berhijrah ke Rusia, tidak mahu hidup di bawah pemerintahan Sweden. Pada awal tarikh ini, penduduknya bercampur, selain orang Rusia, orang Karel dan Izhora tinggal di sini, bahagian Finlandia adalah sedikit.

St Petersburg dibina di atas paya di kawasan yang tidak berpenghuni. Jutaan terima kasih kepada Pushkin, yang menulis tentang kemunculan kota "dari kegelapan paya, dari paya terang-terangan", mitos ini timbul. Sebenarnya, di daerah ini sejak zaman kuno terdapat kota Nyen yang cukup besar, serta sekurang-kurangnya tiga puluh kampung. Di mana Liteiny Prospekt sekarang bermula, dulu ada desa Frolovshchina, di sumber-sumber Fontanka - penempatan Kanduya, Spasskoye terletak di laman Smolny, dan seterusnya. Terdapat kampung-kampung di Pulau Krestovsky, di Sungai Karpovka, dan di tebing Okhta terdapat sebanyak 12 penempatan. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa semua infrastruktur ini terlibat secara aktif dalam pembinaan bandar tersebut. Tidak mengejutkan bahawa barak rejimen Semyonovsky terletak jauh dari pusat kota yang baru dibina, kerana mereka benar-benar melekat di kampung yang ada, yang melayani tentera dan perwira, menyediakan makanan dan tempat tinggal kepada mereka.

St Petersburg sebenarnya dibina berdasarkan tulang. Terdapat pendapat bahawa semasa pembinaan kota pekerja buruh digunakan secara meluas, yang tidak ada yang merawatnya, oleh karena itu, dalam iklim yang sukar, terdapat banyak korban di antara pembangunnya. Walau bagaimanapun, sumber maklumat tersebut adalah orang asing yang tidak secara khusus menyelidiki keadaan sebenar, tetapi membuat kesimpulan berdasarkan permusuhan terhadap pembaharu tsar. Tetapi masih ada jejak kubur besar! Jenazah petani yang tewas tidak dapat hilang tanpa jejak, yang, menurut perkiraan konservatif, mati dari 30 ribu, dan menurut yang paling berani, bahkan hingga 300 ribu. Dan pada 50-an abad ke-20, ahli arkeologi A. Grach melakukan penggalian secara sistematik untuk menemui kubur besar. Bayangkan kejutannya ketika, alih-alih kubur besar, dia menjumpai sebuah bendungan biasa di mana sisa makanan dari lembu, yang dimakan oleh pembangunnya, dikebumikan. Setelah mempelajari dokumen-dokumen tersebut, para sejarawan sampai pada kesimpulan bahawa St. Petersburg dibina sepenuhnya di atas hamba, dan pekerja awam, sementara ada kaedah pergeseran yang berperikemanusiaan, yang menurutnya pekerjaan dilakukan 3-5 bulan setahun. Artel pulang ke rumah untuk musim sejuk. Kematian beberapa ratus orang yang membina Oranienbaum boleh dianggap sebagai kematian pembangun yang paling besar, tetapi ini bukan disebabkan oleh kekejaman pihak berkuasa, tetapi oleh wabaknya wabak. Di samping itu, pembinaan dilakukan di bawah kepemimpinan Menshikov, secara peribadi, sehingga negeri ini tidak mengawal keseluruhan prosesnya. Sememangnya, pekerja hamba digunakan, sebagian besar terima kasih kepada pemilik tanah, yang menghabiskan rumah mereka dengan bantuan pekerja rakyat mereka, dan negara juga menggunakan layanan tahanan, tetapi skala fenomena ini tidak boleh dibesar-besarkan.

Semasa perang di Jalan Kehidupan, kerugian besar dialami. Banyak pengarang Barat, dan juga penulis domestik, memetik statistik berikut - hanya satu trak dari tiga yang berjaya melewati Jalan Kehidupan. Walau bagaimanapun, jumlahnya berbeza, tetapi mitos ini menyatukan mereka. Tetapi, memandangkan lebih dari 280 trak datang ke bandar setiap hari, ini mengakibatkan kerugian berjumlah 560, yang bermaksud bahawa hanya dalam satu musim sejuk sekatan negara akan kehilangan 88 ribu kereta. Sebagai perbandingan, lebih sedikit kereta dihantar ke USSR di bawah Lend-Lease. Oleh itu, jangan memandang rendah kepentingan dan keberkesanan Jalan Kehidupan.

Semasa perang Finland, pasukan Mannerheim berhenti di sempadan lama. Dalam memoar Marsekal Mannerheim, ditunjukkan bahawa pasukan Finland berhenti di garis Svir. Faktanya adalah bahawa alasan perang di pihak Uni Soviet adalah keselamatan Leningrad, dan pelanggaran sempadan oleh orang Finland hanya akan mengesahkan kesahihan tuntutan Soviet. Itulah sebabnya pasukan itu berhenti di barisan lama, walaupun mendapat tekanan dari pihak Jerman. Namun, ada lawan dari sudut pandangan ini. Banyak sejarawan percaya bahawa orang-orang Finland dihentikan bukan kerana alasan politik, tetapi untuk kubu-kubu "Jalur Stalin", yang, apalagi, dilengkapi dengan tembakan artileri. Termasuk berkaliber besar. Lebih-lebih lagi, ada fakta yang didokumentasikan mengenai perintah agar unit tentera Finland melintasi sempadan lama, yang ditolak dengan penolakan besar-besaran di kalangan tentera. Perlu disebutkan bahawa setelah lingkaran pengepungan di sekitar Leningrad ditutup pada musim gugur 1941, Mannerheim secara rasmi mengumumkan bahawa Finland tidak berminat dengan adanya penempatan seperti Leningrad. Oleh itu, orang-orang Finlandia benar-benar tidak menyeberangi sempadan, tetapi alasannya sama sekali bukan kedamaian mereka, tetapi kekuatan Tentera Merah.

Sekatan Leningrad sengaja ditangguhkan oleh Stalin. Menurut mitos ini, Stalin tidak tergesa-gesa untuk menerobos sekatan kota, walaupun dia memiliki semua kemungkinan untuk ini. Tujuannya adalah penghancuran intelektual Leningrad oleh Nazi. Walau bagaimanapun, sumber yang tersedia untuk umum menunjukkan bahawa sepanjang keseluruhan pertahanan kota, kepemimpinan negara mengambil semua langkah untuk mengevakuasi negara itu, dan ini terutama menyangkut mereka yang tidak dapat mengambil bahagian secara aktif dalam pembelaan Leningrad - orang tua, kanak-kanak, termasuk golongan intelektual. Penerbangan sering digunakan untuk mengangkut anak-anak, dan juga untuk menghantar muatan yang sangat berharga. Memang, hingga saat terakhir ada intelektual di kota, tetapi mereka yang dapat menolong bandar dengan bantuan pengkhususan mereka. Harus dikatakan bahawa jatahnya lebih rendah daripada pekerja yang bekerja keras. Oleh itu, kedudukan golongan intelektual setaraf dengan kumpulan orang lain, tidak perlu membicarakan sebarang pemusnahan yang sistematik.

St Petersburg adalah sebuah bandar besar. Penduduk bandar, berdiri berjam-jam dalam kesesakan lalu lintas dan menghabiskan banyak masa dalam perjalanan, percaya bahawa St Petersburg adalah sebuah bandar besar. Lebih-lebih lagi, pendapat ini disahkan ketika kita membandingkan St. Petersburg dengan bandar-bandar terdekat di Finland. Walau bagaimanapun, perlu dibandingkan dengan kawasan bandar dengan bandar raksasa - Berlin. Paris, Moscow yang sama. Ternyata kawasan St. Petersburg agak kecil, pusatnya menempati kawasan raksasa, kerana ini adalah bangunan bersejarah, dan tidak membenarkan perubahan. Jumlah penduduk jauh lebih tinggi daripada standard yang berpatutan. Selain pusat, terdapat cincin kawasan tidur, yang sebenarnya diasingkan dari zon perindustrian. Susun atur bandar sama sekali tidak disesuaikan dengan jumlah penduduk yang tinggal di dalamnya. Kawasan bandar itu sendiri adalah 5 kali kurang dari kawasan Moscow, 8 kali kurang dari London dan Paris. Tetapi Saratov, misalnya, mempunyai kawasan yang sama dengan populasi 4 kali lebih sedikit. Oleh itu, infrastruktur bandar disesuaikan untuk menampung 1, maksimum 2, juta orang. Ketidakselesaan inilah yang menyebabkan ketidakselesaan penduduk bandar, yang menampakkan diri dalam kesukaran dengan pengangkutan, kekurangan tempat untuk rekreasi, masalah dengan perumahan, kerja utiliti yang buruk, dan sebagainya. Penyelesaiannya adalah dengan pembangunan infrastruktur, atau aliran keluar warga negara secara bertahap ke tempat-tempat yang lebih menguntungkan, trend menuju ke arah itu.

St Petersburg adalah bandar pelabuhan terbesar. Tetapi pelancong yang datang ke St Petersburg melalui darat tidak mempunyai kesan seperti itu. Faktanya adalah bahawa bandar itu tidak boleh disebut bandar pelabuhan dalam pengertian tradisional kata. Sesungguhnya, seni bina itu banyak terdapat dengan motif nautika, namun, ia bersembunyi dekat dengan pusat, sementara tambatan dan krennya tersembunyi dari mata pelancong. Bandar ini tidak mempunyai persiaran yang terdapat di pelabuhan dengan kafe dan kapal layar di dermaga. Dan pelabuhan kargo tidak signifikan menurut piawaian Eropah; dari segi perolehan kargo, ia setanding dengan Helsinki, kawasan belakang pelabuhan Eropah. Sudah di zaman Peter diketahui bahawa kedalaman rata-rata bahagian Teluk Finland ke Kronstadt adalah 3 meter, yang jelas tidak cukup untuk perjalanan kapal dagang. Oleh itu, saluran sedalam 12-14 meter dibina di sepanjang dasar teluk, tetapi ini tidak mencukupi untuk laluan kapal hingga 100 ribu tan. Hari ini permintaan untuk perolehan kargo adalah sekitar 150 juta tan setahun, sedangkan sebenarnya jumlahnya lima kali lebih sedikit. Ya, dan kapal dengan panjang lebih dari 200 meter tidak akan dapat berpusing di pelabuhan, yang secara automatik mengecualikan bandar dari yang dapat dikunjungi dengan kapal pesiar. Dengan batasan ini sahaja, bandar ini kehilangan sejumlah besar pelancong. Dan di St Petersburg tidak ada infrastruktur yang dikembangkan untuk kapal pelancong atau kapal layar. Ternyata setelah mendapat akses ke laut melalui negara-negara Baltik di USSR, pelabuhan Leningrad kemudiannya praktis tidak berkembang, yang mana hasilnya kita tuai hari ini - kota ini bukanlah pelabuhan utama Eropah.

St Petersburg adalah pusat pelancongan utama. Untuk kemunculan pelancongan, pertama sekali, perlu mewujudkan keadaan untuk para tetamu. Pusat pelancongan yang maju mesti memenuhi semua keperluan pengunjung yang paling menuntut. Dalam kes St. Petersburg, bandar ini, walaupun daya tarikannya setanding dengan Paris, jauh ketinggalan dari segi peluang pelancongan. Sebagai contoh, bandar ini mampu mengekalkan pelancong hampir daripada orang lain di Eropah, tetapi hanya terdapat 31 ribu bilik hotel. Menurut petunjuk ini, tidak masuk akal untuk bersaing dengan Paris atau Berlin, tetapi dengan Turku Finlandia yang sederhana, di mana terdapat 45 ribu tempat tidur hotel bagi setiap 180 ribu penduduk, sangat mungkin. St Petersburg praktikalnya tidak mempunyai pengangkutan pelancongan, yang akan membawa pelancong ke tempat-tempat menarik, dan pengangkutan perbandaran kurang berkembang. Tidak ada pusat hiburan yang baik di bandar ini - taman air atau Disney Land, akuarium atau hotel SPA. Pelancong asing sengaja didiskriminasi, kerana mereka membayar lebih banyak untuk semua perkhidmatan pelancongan, dan ini menjijikkan, sehingga menjejaskan prestij kota. Di Eropah, diterima bahawa pelancong utama adalah orang yang berumur persaraan, yang, sekiranya terdapat kesan yang menarik, akan memberi nasihat kepada tempat ini kepada anak-anak yang lebih kaya. Tetapi apa yang akan dilihat oleh pesara di St Petersburg? Apa jenis lawatan ke Pertapaan yang dikenakan 5 kali lebih banyak? Bandar ini masih harus berusaha dan berusaha untuk mengembangkan pelancongan, misalnya, di London 70% anggaran bandar diisi dengan tepat melalui item ini.

St Petersburg adalah ibu kota budaya. Tidak dinafikan, bandar ini kaya dengan akar budaya, jumlah muzium dan pendidikan penduduknya. Tetapi adakah semua ini akan menjadikan cincin luar kawasan kediaman lebih berbudaya? Hari ini, sebahagian besar penduduk tidak dapat berehat dengan baik, menghadiri acara kebudayaan, kerana hampir semua tempat budaya dan hiburan terletak di wilayah pusat bersejarah. Di kawasan tidur, industri rekreasi tidak berkembang. Pergi ke pusat, "terima kasih" kepada rangkaian pengangkutan, tidak sering dikeluarkan, selain itu, keseronokan seperti itu ternyata tidak murah. Bukan kebetulan bahawa majoriti penduduk bandar jarang meninggalkan kawasan kejiranan mereka. Hari ini, bilangan pasukan kreatif kanak-kanak, teater studio dan organisasi lain yang terkenal di bandar ini terus berkurang. Sudah tentu, pada masa lalu, St Petersburg memang merupakan ibu kota budaya, tetapi tajuk ini, memandangkan trend semasa pembangunan bandar, dapat dengan cepat hilang.

Ketika kota itu diumumkan, seekor helang muncul di atas Peter. Legenda mengatakan bahawa pada 16 Mei 1703, Peter I memeriksa pulau Yeni-Saari. Tiba-tiba raja berhenti, memotong beberapa helai rumput, meletakkan salib mereka di salib dan mengumumkan bahawa akan ada kota di sini. Dan pada saat itu seekor helang muncul di langit dan mulai melambung ke atas Peter. Ia kelihatan sangat simbolik. Sebenarnya, di pulau Yeni-Saari (nama Finland kemudian akan diubah menjadi "Hare"), bukan sebuah kota didirikan, melainkan sebuah kubu. Penyelesaian muncul kemudian, di Pulau Berezovy yang berdekatan, di bawah perlindungan kompleks pertahanan. Beberapa penyelidik mendakwa bahawa dari 11 Mei hingga 20 Mei, Peter sama sekali tidak berada di tempat-tempat ini. Penampilan burung helang di langit juga diragukan - apa yang dapat dilakukan burung gunung di atas paya? Dia tidak pernah dilihat di Neva.

St. Petersburg dinamakan sempena pengasasnya, Peter I. Tsar Peter dibaptis pada 29 Jun 1672 pada hari Peter. Penguasa telah lama bermimpi menamakan kubu untuk menghormati malaikat surgawinya. Direncanakan bahawa kota Petra akan muncul di Don sekiranya kejayaan kempen Azov selesai. Tetapi ada kegagalan. Pada 16 Mei 1703, kubu St. Petersburg diletakkan di Neva. Tetapi pada tanggal 29 Jun, setelah meletakkan Katedral Petrus dan Paulus di dalamnya, mereka mulai menyebutnya Peter dan Paul. Dan nama asalnya yang lama sudah berlalu ke seluruh kota. Tetapi sehingga ketika nama ini diperbaiki secara rasmi, nama lain dijumpai dalam surat-menyurat - St. Petropolis. Hermitage bahkan mengandungi ukiran pertama yang menggambarkan sebuah bandar dengan nama yang tidak biasa ini.

Simbol kota adalah monumen tembaga bagi Peter I. Tugu ini adalah yang pertama di kota ini. Anehnya, Penunggang Kuda Gangsa sama sekali bukan tembaga, tetapi gangsa. Tugu ini mendapat namanya sendiri, berkat puisi dengan nama yang sama oleh Pushkin.

Jambatan Kisses dinamakan sempena kekasih. Dipercayai bahawa pencinta bertemu dan mencium di jambatan ini, yang memberi nama pada objek tersebut. Sebagai simbolik, jambatan itu, tidak pernah diangkat, seolah-olah tidak mahu merobek hati. Sebenarnya, Jambatan Kisses mendapat namanya dari kedai Kiss. Institusi ini terletak di tebing kiri Sungai Moika di sudut Jalan Nikolskaya di rumah saudagar Potseluev. Tampak jelas bahawa nama keluarga pedagang inilah yang memberi nama itu ke tempat penginapan, dan kemudian ke jambatan.

Pulau Vasilievsky dinamai sempena artileri, kapten Vasily Korchmin. Ada legenda bahawa di bawah Peter, ada benteng di bahagian barat pulau di bawah komando Korchmin. Ketika raja mengirim perintah ke sana, dia hanya berkata: "Ke Basil di pulau itu." Beginilah namanya muncul. Namun, pulau itu mendapat namanya jauh sebelum penubuhan St Petersburg.Pada tahun 1500, dalam daftar banci Vodinskaya pyatina di Veliky Novgorod, dikatakan mengenai Pulau Vasilyevsky. Tetapi dia juga mempunyai nama lain, Finlandia - Elk atau Hirva-Saari. Peter merancang untuk menempatkan pusat bandar baru di sini.

Jalan Barmaleeva di Petrogradskaya Side mendapat namanya sebagai penghormatan kepada perompak dari kisah dongeng Chukovsky "Aibolit". Sebenarnya, semuanya bertentangan. Pada tahun 1920-an, ketika berjalan-jalan di sekitar bandar dengan artis Dobuzhinsky, Chukovsky tiba-tiba terserempak di seberang jalan dengan nama yang pelik. Keperibadian kreatif segera mula berkhayal mengenai topik ini, mencipta perompak Afrika Barmaley. Artis mencipta potretnya, dan penyair kemudian menulis puisi tentangnya. Dalam bahasa Rusia bahkan ada kata lama "barmolit", yang bermaksud ucapan yang tidak jelas. Mungkin, orang tertentu dijuluki "Barmaley", maka nama panggilan itu menjadi nama keluarga. Kemudian jalan muncul di tempat di mana Barmaley atau Barmaleev adalah pemilik tanah.

St Petersburg memegang rekod dunia untuk jumlah jambatan. Mitos indah ini menyanjung penduduk tempatan. Di dalam kota terdapat sekitar seratus sungai, cawangan, saluran dan terusan, dengan jumlah takungan yang sama. Jumlah jambatan adalah 340-370, bergantung pada kualiti kiraan. Tetapi ini jelas bukan rekod dunia. Terdapat 2.300 jambatan di Hamburg, yang lebih banyak daripada gabungan di St. Petersburg, Venice dan Amsterdam.

Banjir di bandar disebabkan oleh Neva. Mitos ini telah wujud selama dua abad. Hari ini sudah jelas bahawa siklon harus disalahkan dalam hal ini, menyebabkan aliran air mengalir pada musim luruh ke tempat tertentu di Teluk Finland. Jadi gelombang tinggi terbentuk, memaksa perairan Neva naik. Sepanjang sejarah bandar, lebih daripada tiga ratus banjir dicatatkan, tiga di antaranya (pada tahun 1777, 1824 dan 1924) adalah bencana.

Di bola emas dari gelang Admiralty terdapat kotak dengan syiling emas. Dipercayai bahawa kotak duit syiling ini mengandungi sampel semua duit syiling emas yang dicetak sejak penubuhan kota ini. Kotak itu memang ada, tetapi bukan harta karun yang tersembunyi di dalamnya, melainkan maklumat mengenai pembaikan baling-baling dan baling-baling cuaca sepanjang keseluruhan keberadaan Laksamana, dan juga tentang pengrajin yang melakukan pekerjaan itu.

Valery Chkalov terbang di bawah Jambatan Trinity. Semasa penggambaran filem "Valery Chkalov" pengarah Kalatozov mendengar juruterbang berani terbang di bawah Jambatan Troitsky pada zaman tsar. Kisah ini menarik perhatian pembuat filem dan membuatnya menjadi skrip. Chkalov didakwa diusir dari Tentera Udara untuk penerbangan hooligan di bawah jambatan. Dan dia melakukan ini untuk memenangi hati kekasihnya. Legenda ini menemui kehidupan, mereka bahkan mula menulis ketika penerbangan berlangsung, di pesawat mana dan apa yang sedang diperhatikan oleh isteri bakal wira. Namun, dia sendiri mendakwa bahawa dia tidak pernah melihat penerbangan suaminya. Dan Chkalov sendiri pada tahun 1926-1928 tidak dapat terbang di atas Leningrad. Dia kemudian bertugas di Bryansk, kemudian belajar di Lipetsk, kemudian menjalani hukuman jenayah. Anda boleh terbang di bawah jambatan hanya pada waktu siang. Tetapi kemudian akan penuh dengan saksi mata di tanggul! Mereka tidak muncul, dan di akhbar Leningrad pada tahun 1924-1928 tidak ada yang ditulis tentang penerbangan seperti itu. Tetapi pada tahun 1940, pers dengan penuh semangat menulis bagaimana muslihat Chkalov "diulang" oleh Yevgeny Borisenko. Dia melakukan ini di bawah jambatan Kirov semasa penggambaran filem mengenai juruterbang.

St Petersburg berdiri di 101 pulau. Pada pertengahan abad ke-19, ketika pulau-pulau ibu kota dihitung, ada benar-benar 101 daripadanya. Walaupun pada masa itu, jumlah ini kurang daripada abad sebelumnya. Kemudian pulau-pulau itu berjumlah 147. Jumlahnya menurun disebabkan oleh banyak faktor, baik yang semula jadi dan yang berkaitan dengan aktiviti manusia. Beberapa pulau dihanyutkan oleh laut dan angin, yang lain menjadi mangsa terusan baru, dan yang lain bergabung bersama. Menjelang pertengahan abad ke-20, hanya 42 pulau yang tersisa di peta bandar.

Bangunan Dua Belas Collegia berdiri dengan punggungnya ke arah tanggul untuk memberi laluan ke Istana Menshikov. Mitos ini telah berubah menjadi sejenis anekdot sejarah. Memang, anehnya bangunan ini tidak berdiri di sepanjang tebing, tetapi berserenjang dengannya. Bagaimanapun, ia selalu penting dan boleh menjadi pusat keseluruhan kompleks. Menurut legenda, Peter, meninggalkan kota dalam pembinaan, mengarahkan Alexander Menshikov untuk mengawal struktur bangunan tersebut. Pembantu melihat bahawa bangunan panjang, mengikut rancangan arkitek, harus menghadap Neva. Hanya setelah itu, di tebing, bahagian terbaik kota, tidak akan ada ruang untuk istana Menshikov sendiri. Dia pastinya ingin mencari tempat untuk dirinya sendiri dengan memerintahkan untuk mengerahkan bangunan itu tegak lurus dengan sungai. Peter, melihat bangunan itu, sangat marah. Tetapi sudah terlambat untuk menghentikan pembinaannya. Tsar tidak berani mengeksekusi Menshikov, hanya mendenda dia. Legenda itu masih menimbulkan keraguan. Sejarawan percaya bahawa fasad bangunan Dua Belas Collegia dirancang untuk berorientasi ke alun-alun utama kota. Baru selepas itu ada pembangunan semula dan ini tidak dapat dilaksanakan, bangunan itu sudah mendapat tempatnya.

Jalan Zhdanov dinamakan sempena pegawai parti Andrei Zhdanov, yang memimpin Leningrad semasa sekatan. Jalan Zhdanovskaya mendapat namanya pada tahun 1887. Ini, seperti tanggul dengan nama yang sama, dinamai Sungai Zhdanovka di daerah Petrogradsky di kota itu.

Jalan Zhukov dinamai komandan legenda yang berperang di dekat Leningrad. Jalan di daerah Kalininsky tidak ada kaitan dengan tentera Soviet. Dia menerima namanya pada tahun 1923 untuk menghormati Ilya Zhukov. Setiausaha jawatankuasa parti daerah Vyborg ini adalah peserta dalam Perang Saudara. Sebagai penghormatan kepada Marsekal Zhukov, jalan itu dinamakan di kota.


Tonton videonya: St. Petersburg 8K (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Conaire

    Anda tidak betul. Saya boleh mempertahankan kedudukan. Tulis kepada saya di PM, kami akan berbincang.

  2. Arfan

    very remarkable topic

  3. Guillaume

    Saya belum mendengar apa-apa lagi mengenainya

  4. Ga!l

    Kata-kata hikmat! RESPECT !!!



Tulis mesej