Maklumat

Ramalan

Ramalan



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ramalan - maklumat mengenai peristiwa masa depan, yang diperoleh melalui persepsi yang luar biasa (intuitif). Dalam kes ini, tidak ada campur tangan ajaib, atau pengaruh mental lain pada peristiwa masa depan yang dilakukan.

Sejak zaman kuno, orang telah berusaha untuk mencari tahu tentang masa depan, dan maklumat semacam ini dibantu oleh peramal dan peramal, yang, seperti yang diyakini, berkomunikasi secara langsung dengan para dewa, dan dapat melihat masa depan selama ribuan tahun. Pelihat seperti itu adalah antara banyak orang di dunia. Orang Yunani memanggil mereka oracle dan sibyl, Slavs - the Magi, the Celt - druids, dll.

Penyelidik moden membahagikan oracle ke dalam beberapa kumpulan mengikut kaedah memperoleh dan mengisytiharkan ramalan:
• Oracle tanda-tanda, merumuskan ramalan sebagai hasil dari mengamati fenomena alam (gemerisik daun, terbang burung, dll.) Atau setelah melakukan ritual tertentu (misalnya, membuang undi).
• Oracle inspirasi (ekstasi) atau oracle Apollo (oracle di mana ramalan semacam ini dibuat adalah tempat pemujaan bagi Apollo atau Phoebus - dewa Yunani kuno, yang merupakan keperibadian Matahari, santo pelindung ramalan masa depan, musisi dan penyair, pengembara dan pelaut, penyembuh, sains dan seni) - menerima jawapan untuk soalan, memasuki keadaan gembira. Merekalah yang menikmati kekuasaan terbesar di banyak negara di dunia kuno.
• Mimpi-mimpi yang mendapat maklumat dari mimpi atau penglihatan (mereka yang bernubuat setelah wahyu ilahi dihormati dan dihormati oleh orang-orang yang dipercayai agama-agama wahyu - Islam, Yahudi dan Kristian).
• Oracle-necromancer atau oracle panggilan orang mati - yang tidak meminta dewa-dewa, tetapi jiwa-jiwa orang mati, dipanggil untuk menerima jawapan kepada persoalan orang yang masih hidup.
Dalam beberapa kes, satu syarikat pemisah menggabungkan sifat beberapa oracle.

Ramalan, ramalan, pandangan dan pandangan jauh adalah sama dan sama. Selalunya, kata-kata ini digunakan secara bergantian, tetapi terdapat perbezaan yang signifikan dalam maknanya. Ramalan hanya didasarkan pada persepsi intuitif, sedangkan pandangan jauh adalah bentuk pengetahuan saintifik dan, seperti ramalan, didasarkan pada data umum (pengiraan teoritis dan eksperimen praktikal awal dan pemerhatian proses dan fenomena tertentu).

Ramalan berbeza dengan peramal dan intelijen kerana ia hanya memberikan maklumat mengenai peristiwa yang pada awalnya telah ditentukan dan tidak bergantung kepada perubahan (tingkah laku, ideologi, dll.) Seseorang (dan menurut, misalnya, mitologi penduduk Jerman dan Scandinavia - bahkan tuhan). Nasib baik, dan juga intelijen, paling sering menjawab soalan mengenai peristiwa dengan hasil yang berubah-ubah (yang dapat dipengaruhi, misalnya, dengan memenuhi nazar tertentu, membaca doa, memaafkan pesalah, dll.) Atau mengenai akibat tertentu tindakan.

Kehadiran atau ketiadaan hadiah kenabian dapat ditentukan dengan meminta seseorang, misalnya, untuk meramalkan gabungan nombor tertentu di pinggir dadu, nombor dalam loteri, dll. Kesalahpahaman. Sekiranya seseorang dapat menentukan kombinasi nombor yang akan jatuh dalam lotto, rolet atau ketika melempar dadu, kemungkinan besar dia mempunyai kemampuan ekstrasensori (dalam kes yang disebut, pengintaian). Sekiranya dia dengan mudah meneka kad mana yang dikeluarkan dari geladak, ini mungkin merupakan manifestasi dari kemampuan psikik lain (telepati). Adalah mustahil untuk menentukan sama ada seseorang mempunyai karunia untuk meramalkan masa depan yang telah ditentukan.

Pada zaman dahulu, kaedah seperti ini sebenarnya digunakan untuk menentukan oracle yang paling tepat. Sebagai contoh, menurut legenda, Croesus (raja Lydia) menghantar utusan ke peramal Hellas. Oracle harus menjawab satu soalan: "Apa yang dilakukan Croesus?" (hanya waktu yang ditentukan, jenis aktiviti harus disebutkan). Hanya Pythia of Delphi yang dapat memberikan jawapan yang betul (tentang fakta bahawa pada masa itu raja sedang merebus kura-kura dan seekor domba di dalam periuk tembaga).

Akan tetapi, Pythia tidak lagi dapat menunjukkan ketepatan yang sama dalam menjawab pertanyaan berikutnya dari Croesus (mengenai kemungkinan melancarkan perang dengan penguasa Persia Cyrus), yang sebenarnya memutuskan nasib raja Lydia. Secara umum, menurut kajian saintis moden, ramalan tepat yang tidak dapat ditafsirkan hanya terdiri dari 2% dari semua ramalan yang menjadi kenyataan yang diberikan oleh oracle Delphic.

Michel Nostradamus (Perancis), yang dengan tepat meramalkan nasib dua babi yang menyusu, juga lulus ujian semacam ini. Ramalannya menjadi kenyataan, di sebalik semua muslihat de Florinville, di istana tempat pelawat itu tinggal.

Keupayaan untuk meramal masa depan dapat dilatih. Pada masa kini, terdapat banyak kaedah yang berbeza (contohnya, pelatih dalam talian), yang, menurut jaminan penciptanya, menyumbang kepada pengembangan karunia pengkhianatan. Walau bagaimanapun, teknik yang disebutkan, yang terbaik, melatih kemampuan ekstra sensori; mereka tidak dapat mengenal pasti dan meningkatkan karunia meramalkan peristiwa masa depan.

Doa, puasa, dan penolakan kegembiraan duniawi yang tekun membantu memperoleh karunia nubuatan. Dalam beberapa kes, orang-orang yang dengan sungguh-sungguh meminta hadiah karunia kenabian itu menerimanya (dan kadang-kadang pemberian ramalan itu tidak ditunjukkan pada wanita yang sedang berdoa, tetapi pada anaknya). Juga, banyak penatua suci yang berpuasa dan berdoa menerima karunia pemeliharaan (dan kemudian disebut "cerdas").

Tetapi, di samping itu, pemberian yang disebutkan itu mungkin merupakan hasil pengaruh luaran pada orang yang tidak curiga, atau ia terwujud pada orang-orang yang "di ambang kematian" (misalnya, Socrates menerima hadiah kenabian sebelum dilaksanakan, dan biksu Abel - setelah lama menderita penyakit serius).

Diyakini juga bahwa karunia nubuatan dapat diperoleh sebagai hasil dari:
• Komunikasi dengan makhluk dari dunia ajaib yang lain (orang Celt percaya bahawa perwakilan orang-orang Tuat yang tinggal di Side, dunia bawah, dapat memberi orang-orang dengan karunia ramalan).
• Kesan fenomena semula jadi (paling kerap - ribut kilat atau kuat).
• Wahyu ilahi - pengaruh ghaib pada orang-orang dari atas (ketika Tuhan menyatakan diri-Nya kepada mereka baik secara langsung atau melalui malaikat).
• Ziarah atau pengembaraan yang panjang (ini adalah bagaimana Michelle Nostradamus memperoleh karunia berpandangan jauh).

Oracle adalah orang yang meramalkan masa depan. Ya, hari ini oracle (oraculum, dari Lat. Oro - "untuk bertanya, untuk berbicara") disebut sebagai peramal atau orang, semua penilaian dan ucapannya dianggap kebenaran yang tidak dapat dipertikaikan. Akan tetapi, pada zaman kuno kata ini mempunyai makna yang lebih luas: pendeta imam, dan teks ramalan itu sendiri, dan tempat di mana ramalan diumumkan ("ramalan") disebut sebagai ramalan.

Oracle, pythias dan sibyl adalah sinonim. Dalam beberapa kes, ini benar. Sebagai contoh, Pythias, para peramal Delphic, dalam beberapa sumber disebut Sibyls (dan Femona (menurut legenda, putri Apollo sendiri), yang bernubuat di Delphi, disebut Sibyl pertama). Tetapi orang Sibyl masih berbeza dengan oracle. Pertama, paling sering mereka tinggal di pinggiran negara (ketika banyak bepergian), oracle terletak di tempat perlindungan yang didirikan di kota-kota besar. Kedua, orang-orang Sibyls, tidak seperti oracle, tidak menjawab soalan, tetapi, jatuh ke keadaan gembira, menyiarkan mengenai peristiwa masa depan (kadang-kadang sangat jauh).

Oracle datang ke Hellas bersama dengan orang Yunani kuno. Herodotus mendakwa bahawa oracle paling kuno, yang terletak di kota Dodona (daerah Epirus di barat laut Yunani), muncul bahkan sebelum kedatangan orang Yunani di Hellas. Pada mulanya, ramalan itu adalah tempat penyembahan Dewi Ibu, dan dikaitkan dengan pemujaan para dewa chthonic (iaitu dewa-dewa yang berkaitan dengan kekuatan bumi dan dunia bawah). Para peramal menerima maklumat mengenai peristiwa masa depan dengan mendengar gemerisik daun pohon suci (oak). Sebilangan sejarawan percaya bahawa oracle datang ke wilayah Yunani Kuno dari negara-negara Timur Kuno, kerana oracle yang serupa dengan Yunani wujud sejak zaman kuno di Assyria, Mari dan Mesir Kuno.

Oracle kuno kebanyakannya wanita. Ini tidak sepenuhnya benar. Oracle Yunani kuno yang paling terkenal adalah lelaki, kecuali pythia, penyihir dari kuil Apollo, yang terletak di Delphi, sebuah kota yang didirikan di lereng Gunung Parnassus. Tetapi orang-orang Sibyl (penjajah yang melakukan perjalanan melalui Yunani Kuno) memang secara eksklusif adalah seks yang adil.

Selalunya anak dara muda menjadi nabi. Pada mulanya, ini betul-betul berlaku, tetapi kemudian, misalnya, di kuil Delphic, Pythia dipilih dari kalangan wanita berusia 50 tahun. Dan tidak bersalah menjadi syarat wajib - pemohon boleh berkahwin, namun, setelah menerima maruah, dia menjaga kesuciannya.

Para imam boleh bertindak sebagai oracle. Selalunya, imam dan pendeta menggunakan kaedah lain untuk mendapatkan maklumat untuk mendapatkan maklumat mengenai peristiwa masa depan atau kehendak dewa-dewa (contohnya, mantika, iaitu pelbagai jenis peramal). Pada para nabi, para imam adalah yang memimpin pergerakan pengunjung ketika memeriksa bait suci, dan juga menafsirkan ramalan oracle (kata-katanya yang kadang-kadang membenarkan beberapa penafsiran, yang sering bertentangan secara diametris). Tetapi dalam beberapa kes, para pendeta memperoleh karunia kenabian dan menjadi saudara. Contoh transformasi seperti itu adalah saudara Kuman (pada mulanya dia adalah pendeta di kota Iry, Eryphra, tetapi kemudian, setelah memperoleh karunia ramalan, dia pindah ke kota Kuma di Itali).

Oracle mengucapkan ramalan dalam bentuk puitis. Nubuatan pertama memang diberikan dalam ayat (lebih-lebih lagi, ukuran ayat berubah sesuai dengan era - dari hexameter, yang paling sering digunakan dalam puisi kuno, hingga trimester iambik), seringkali sangat jauh dari sempurna. Namun, seiring berjalannya waktu, bentuk ramalan puitis menjadi tidak biasa, memberi jalan kepada prosa.

Para peramal itu adalah orang yang benar-benar bebas, dan mereka selalu bercakap benar. Tidak, seringkali dibuat ramalan untuk menyenangkan mereka yang berkuasa (yang meminta tindak balas yang diinginkan dengan rasuah atau ancaman). Bahkan Demosthenes secara terbuka menuduh pythia Delphic disuap oleh Raja Philip dari Macedon. Juga, dalam beberapa kes, teks ramalan disusun mengikut arahan para imam yang ingin memperkukuhkan kedudukan mereka di negeri ini dan untuk tujuan ini mewujudkan rangkaian agen yang luas di seluruh negara. Berkat ini, para menteri kuil Apollo tahu betul bagaimana suasana di wilayah tertentu, pertanyaan apa yang harus diharapkan dari perwakilan dari berbagai lapisan penduduk di wilayah Hellas tertentu dan jawapan apa yang sesuai dengan harapan mereka dan sesuai dengan pemenuhan rencana para imam.

Untuk meramalkan masa depan, cukup bagi seseorang untuk memiliki karunia kenabian. Tetapi lebih sering daripada tidak, ucapan nubuatan itu didahului oleh persiapan tertentu. Sebagai contoh, pythia Delphic berpuasa selama 3 hari sebelum ramalan, setelah itu dia mandi di mata air suci - kunci Kastalsky, yang dinamai sempena Castalia dan menurut legenda, memberi kekuatan kepada para nabi dan inspirasi kepada pemuzik dan penyair. Penyihir itu mengunyah daun laurel (tumbuhan yang dianggap suci), meletakkan karangan bunga laurel di kepalanya dan minum air dari sumber Cassotida (yang perairannya juga seharusnya dapat meningkatkan karunia kenabian).

Setelah itu, duduk di atas tripod suci, pythia menyedut wap narkotik yang naik dari celah di batu, jatuh ke keadaan gembira, dan mula menyiarkan (pakar moden mempersoalkan pernyataan ini, kerana tidak ada retakan atau gua di antara runtuhan kuil Delphic) ... Dengan cara yang serupa (dengan minum air dari mata air suci dan menghirup asapnya, yang menyebabkan penglihatan), nabi memasuki keadaan yang diinginkan, berbicara di sebuah kuil yang terletak di kota Didyma (Asia Kecil). Oracle kota Clarosse (Asia Kecil) membatasi dirinya hanya untuk minum air dari sumber yang terletak di sebuah gua suci. Tetapi nabi Argos (Yunani) memasuki keadaan gembira setelah meminum darah binatang korban.

Untuk menjawab soalan seseorang, peramal mesti berjumpa dengan penyoal. Tidak, ini bukan prasyarat untuk berjaya ramalan (walaupun tidak dilarang). Untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan itu, seseorang hanya perlu memberikan derma dengan murah hati kepada kuil (lebih-lebih lagi, kambing pengorbanan yang dimaksudkan pertama kali diuji (disiram dengan air, dan diperhatikan reaksi haiwan) untuk memastikan bahawa pengorbanan ini menyenangkan Apollo). Selepas itu, pemohon harus melakukan beberapa ritual dan mengambil bahagian dalam pengambilan undi, yang menentukan urutan penerimaan jawapan untuk pertanyaan yang diajukan, dengan mana para imam berpaling ke Pythia (hanya penduduk Delphi yang dapat menerima hak untuk meminta giliran untuk mendapatkan layanan khas kepada negara atau masyarakat). Mereka, setelah mendapat jawapan, menafsirkannya dan menyampaikannya kepada penanya. Dan oracle Temple of Apollo Clarius (Colophon, Lydia) bahkan tidak diberitahu inti pati soalan - mereka hanya memanggil nombor siri mereka, dan penyihir memberi jawapan. Sibyl dan nabi sama sekali tidak menjawab pertanyaan orang, menyiarkan mengenai peristiwa masa depan, sambil melakukan tanpa campur tangan orang-orang di sekitarnya (penyoal, imam, dll.)

Tempat di mana pelayan wanita itu kemudian didirikan dicari oleh para imam yang terlatih. Tidak perlu. Sebagai contoh (menurut Plutarch), kesan asap keluar dari celah batu di dekat bandar Delphi pertama kali diperhatikan oleh gembala Koret. Selepas itu, oracle yang paling terkenal di Hellas dibina di atas celah (walaupun, menurut legenda, Apollo sendiri memilih tempat untuk pembinaan oracle ini).

Soothsayers paling sering berpusat di centenarian. Tidak selalu. Banyak bergantung pada kaedah mendapatkan maklumat. Sebagai contoh, firasat inspirasi yang bersentuhan dengan asap beracun tidak hidup lama, walaupun tidak sering membuat ramalan (pada mulanya - hanya sekali setahun (pada hari perayaan kelahiran Apollo), bermula dari abad ke-6 SM - hanya di Hari ke-7 dalam seminggu pada musim bunga, musim panas dan musim luruh, dan di kuil kota Patra Lycian (Asia Kecil, wilayah Antalya moden) - hanya pada bulan-bulan musim sejuk). Dan walaupun Pythias kadang-kadang mempunyai pengganti (pada jangka waktu tertentu, misalnya, Delphic Pythia mempunyai 2 pengganti), jangka hayat mereka tidak lama. Dalam beberapa kes, kematian berlaku akibat tingkah laku ceroboh dalam keadaan ekstasi. Sebagai contoh, menurut beberapa sumber bertulis, salah seorang pythia mati, setelah gagal melompat keluar dari tripod suci (menurut versi lain, penyihir itu, ditangkap dengan ngeri, bergegas keluar dari kuil, dan hanya ditemui beberapa saat kemudian dalam keadaan tidak sedarkan diri; dia meninggal beberapa hari kemudian). Tetapi para nabi (disebut dalam banyak agama, misalnya, dalam agama Kristian) benar-benar hidup lama (nabi Musa hidup 120 tahun, Samuel - 88 tahun, Yesaya - 80 tahun, Yeremia - 65 tahun, dll.).

Agama Kristian tidak mengiktiraf penyembah kafir. Di satu pihak, para pendakwah Kristian memproklamirkan peramal kafir "rakan setan", di sisi lain, mereka mengenali kebenaran dan objektiviti nubuatan tertentu (jika penafsiran mereka membantu memperkuat idea yang disebarkan oleh pemimpin Kristian).Contoh yang mencolok adalah lawatan Perawan Maria oleh tiga orang bijak berhala, yang disebutkan dalam Alkitab, yang meramalkan kelahiran Yesus dan memperingatkan keluarga suci tentang bahaya yang akan datang. Di samping itu, di beberapa gereja Kristian di Eropah Barat, anda dapat menjumpai gambar sibyl (penyembah kafir dan nabi). Sebagai contoh, Michelangelo menggambarkan 5 sibyl (Delphic, Eritrean, Qom, Libyan dan Persian) di peti besi Kapel Sistine (Rome, Itali); di peti besi Gereja Santa Trinita (Florence, Itali) 4 sibyl digambarkan Domenico Ghirlandaio. Mosaik lantai di pintu masuk ke Katedral Siena (Tuscany, Itali) menggambarkan Hermes Trismegistus berdiri di antara dua orang Sibyl, 10 lagi peramal ditempatkan di latar belakang dengan ramalan tentang kedatangan Kristus di tangan mereka. Dan akhirnya, beberapa pemimpin Kristian mengakui kewibawaan Buku Sibylline (khususnya, ramalan tentang kedatangan agama Kristian).


Tonton videonya: Ramalan Tamil HD (Ogos 2022).