Maklumat

Marikh

Marikh



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Marikh adalah planet terdekat dalam sistem suria ke Bumi. Mereka juga mengira lintasan planet baru.

Pada zaman kita, kajian mengenai Mars dengan teleskop telah digantikan oleh stesen antarplanet. Dan stesen automatik pertama sampai ke Mars pada tahun 1965. Sejak itu, USSR, Amerika Syarikat, Agensi Angkasa Eropah dan juga India telah mengkaji Planet Merah. Marikh menempati tempat yang terkenal dalam budaya kita.

Penulis fiksyen ilmiah menulis mengenai makhluk asing dari planet ini, kita melihat pengembaraan yang berkaitan dengannya dalam filem. Pengetahuan tentang Marikh terus berkembang, tetapi penduduknya berada dalam kurungan mitos masa lalu, termasuk yang diciptakan oleh penulis. Dan filem hit pseudo-ilmiah yang popular The Martian menambah kesalahpahaman baru.

Pembentukan berbentuk muka ditemui di permukaan Marikh. Pada tahun 1976, sensasi meletus. Kapal angkasa Viking-1 mengirimkan gambar permukaan Marikh, di mana wajah manusia dapat dilihat dengan jelas. Foto ini menjadi terkenal dan segera tersebar di semua media cetak. Imej wajah di Marikh mula muncul dalam buku dan filem fiksyen sains. Dia bahkan dijuluki "sphinx" tempatan. Peminat yang tidak dikenali mula menganggap kewujudan entiti tersebut di planet ini sebagai bukti langsung mengenai kehadiran kehidupan pintar di sana. Namun, saintis ragu-ragu mengenai foto ini. Menurut para pakar, gambar itu menjadi mungkin berkat permainan cahaya. Benar, sangat sedikit orang yang yakin. Dan pada tahun 1998, NASA sekali lagi memotret lokasi yang sama menggunakan teknologi yang lebih moden. Dan di sini "wajah" sudah sama sekali berbeza. Dan pada tahun 2001, mitos akhirnya jatuh - gambar beresolusi tinggi menunjukkan bukit yang paling biasa di permukaan Marikh.

Mars mempunyai sistem saluran yang kompleks. Jauh sebelum penemuan "wajah", orang-orang menemui garis putus-putus yang aneh di Marikh. Mitos telah muncul bahawa terdapat keseluruhan sistem saluran di planet ini, mirip dengan saluran air di Bumi. Garis-garis ini pertama kali ditemui pada tahun 1877 oleh ahli astronomi Itali, Giovanni Schiaparelli. Dia memanggil mereka saluran. Dan beberapa tahun kemudian, pada tahun 1890, saintis menulis sebuah artikel yang membincangkan tentang kehidupan pintar di Marikh. Di antara hujah tersebut, dia menamakan saluran yang dibuka. Mitos ini dikembangkan oleh ahli perniagaan Amerika Percival Lowell. Dalam tiga bukunya di planet ini, dia membuat saluran ini secara terperinci. Ini adalah bagaimana idea untuk membuat objek semacam itu dengan beberapa jenis kehidupan cerdas dipopularkan; ia sekaligus mencuba membuang air dari kutub planet ini. Tetapi pada tahun 1965 mitos itu dibongkar. Kapal angkasa Mariner-4 mengambil gambar besar yang menghilangkan keseluruhan teori saluran tiruan. Ternyata kita bercakap mengenai ilusi optik biasa yang muncul ketika memerhatikan Marikh dari Bumi.

Lautan telah dijumpai di Marikh. Idea ini kurang pelik daripada cerita saluran, tetapi juga popular. Kembali pada tahun 1784, ahli astronomi William Herschel menerbitkan artikel berdasarkan pemerhatian Marikh. Saintis berpendapat bahawa bintik-bintik gelap di planet ini adalah lautannya, dan yang terang adalah benua. Idea ini berterusan sepanjang abad ke-19. Beberapa orang bahkan hari ini percaya bahawa jika air tidak dijumpai di lokasi lautan, maka sudah tentu ada di sana berbilion tahun yang lalu. Tidak lama kemudian, laut dan lautan kering, meninggalkan lubang. Tetapi saintis mempunyai pendapat yang berbeza mengenai perkara ini. Mereka percaya bahawa air di Marikh hanya dapat wujud sebagai ais di dalam tanah dan bukan dalam bentuk cair di permukaan.

Marikh pada satu ketika akan menjadi sebesar langit seperti Bulan. Mitos ini muncul baru-baru ini. Sejak tahun 2003, berita telah dihantar melalui e-mel bahawa suatu hari nanti Mars dapat dilihat dengan mata kasar. Dipercayai bahawa tidak ada orang yang tinggal hari ini yang akan melihatnya. Diduga, orbit Marikh terus menurun, dan secara beransur-ansur menghampiri Bumi. Sebenarnya, tidak ada orang yang hidup yang akan melihat Planet Merah begitu dekat, seperti keturunan kita. Orbit Marikh memanjang, dan kebetulan ia mendekati Bumi lebih dekat daripada biasa. Kali terakhir jarak antara planet kami adalah sekecil mungkin pada 27 Ogos 2003. Pada hari ini, Marikh adalah 85 kali lebih cerah dan 6 kali lebih besar dari biasa. Jaraknya sekitar 56 juta kilometer. Buat pertama kalinya dalam 60 ribu tahun, penumpuan seperti ini telah berlaku. Tetapi agar planet seukuran bulan, ia perlu 75 kali lebih besar. Walaupun dengan ukuran Mars yang lebih besar, ia harus sangat dekat dengan ukuran Bulan di langit malam. Lebih-lebih lagi, Bulan "hanya" 384 ribu kilometer.

Terdapat kehidupan pintar di Marikh. Para saintis tidak mengecualikan adanya beberapa bentuk kehidupan di planet ini. Walau bagaimanapun, kita tidak membincangkan mengenai humanoid bersenjata dan berbahaya, tetapi mengenai mikroorganisma kecil. Dan mitos itu sendiri sudah lama muncul. Kembali pada tahun 1784, Sir William Herschel menulis bahawa orang Mars dapat berkembang seperti kita. Dan minat terhadap planet ini dan salurannya menimbulkan banyak versi keberadaan peradaban kuno dan cerdas. "Pertemuan" yang paling menarik dengannya adalah novel Wells 'The War of the Worlds. Ia diterbitkan pada tahun 1898, dan penyesuaian radio pada tahun 1938 adalah skandal dan menimbulkan kepanikan. Ramai pendengar benar-benar mempercayai pencerobohan planet kita oleh orang Mars. Dan 17 tahun kemudian, New York Times menerbitkan artikel mengenai penerimaan isyarat biasa dari Marikh yang tidak serupa dengan yang semula jadi. Dikatakan bahawa sudah banyak yang diketahui mengenai Marikh. Ahli astronomi mempercayai kemungkinan kehidupan lestari di planet ini. Sudah pada masa kita, maklumat ini telah banyak ditambah; tidak layak untuk mencari makhluk pintar di Marikh.

Banyak objek yang jelas asing dengan planet ini telah dijumpai di Marikh. Pencinta Hoax juga melihat foto NASA dari Marikh, menemui sesuatu yang tidak biasa di sana. Tetapi ahli psikologi mengatakan bahawa ada fenomena tertentu, pareidolia, ketika seseorang berusaha mencari simbol, wajah, subteks tersembunyi di mana-mana. Mitos wajah telah dibongkar lebih awal. Pada tahun 2013, terdapat batu yang kelihatan seperti iguana, sedikit lebih awal - batu yang kelihatan seperti jari. Formasi lain di permukaan kelihatan seperti tikus, wanita duduk, tibia, tengkorak, topi keledar, pemegang pintu, bunga ... Tetapi sama seperti dalam gambar-gambar batu tanah yang kabur, anda boleh menemui banyak perkara menarik.

Ribut pasir sedang marak di Marikh. Ribut seperti itu, menurut pengarang The Martian, menyebabkan bencana. Angin kencang hampir meruntuhkan struktur sementara dan mengancam akan terbalik kapal angkasa. Sebenarnya, atmosfer Mars sangat tipis, taufan tidak akan sekuat di Bumi. Penulis Andy Weir tidak tahu mengenai perkara ini, setelah melahirkan mitos lain mengenai planet ini dengan karyanya. Pakar NASA mengatakan bahawa angin di Marikh dapat mencapai 100 kilometer per jam, masih kalah dengan rakan darat. Butiran pasir yang dipercepat dapat merosakkan peralatan anda. Tetapi angin seperti itu tidak akan mengangkat batu. Tetapi kilat di Planet Merah memang berlaku.

Penerbangan berawak ke Mars sudah nyata. Penerbangan berawak ke planet ini adalah tugas yang menakutkan. Masih belum jelas bagaimana melindungi angkasawan dari zarah sinaran matahari semasa penerbangan. Dan di planet itu sendiri, suasana yang jarang ditemui dan medan magnet yang lemah menyumbang kepada sinaran pengionan yang kuat. Sinar matahari boleh memusnahkan seseorang hanya dalam beberapa minggu. Kita harus mempertahankan pangkalan atau membinanya di bawah tanah. Fungsi utama kargo akan diberikan kepada sokongan hidup dangkal angkasawan. Sejauh ini, hanya ada perbincangan teori mengenai penerbangan itu, dan rancangan tidak akan dibuat sebelum 2030. Kemanusiaan tidak bersedia untuk menghantar penyelidik berani untuk kematian tertentu.

Penjajahan Mars perlu dilakukan. Dari sudut praktikal, tidak ada gunanya menjajah planet ini. Tidak ada nilai yang berharga di Marikh yang akan membenarkan menghantar orang ke sana, melindungi kehidupan, mengatur kehidupan mereka, mengeluarkan sesuatu, mengangkutnya kembali. Dan di Bumi masih ada wilayah yang tidak berpenduduk besar. Penerokaan Mars jauh lebih menjimatkan untuk dilakukan dengan bantuan robot.

Terdapat banyak gunung dan batu merah yang tinggi di Marikh. Selama berbilion tahun, hakisan angin secara praktikal melancarkan tahun-tahun yang ada, meringankan kelegaan. Bukit tinggi di Marikh adalah pengecualian daripada peraturan.

Kentang boleh ditanam di tanah Martian. Wira epik "The Martian" dapat melepaskan diri dengan menanam kentang di tanah tempatan. Kedua-dua buku dan filem ini mendakwa bahawa tanah di planet ini homogen. Sebaik sahaja pahlawan memerlukan tanah untuk kentang, dia menggali di sebelah stesen dan mula bekerja. Sebenarnya, lapisan berlainan di Marikh terbentuk dalam keadaan yang berbeza dan dalam tempoh iklim yang berbeza. Oleh itu, kandungan unsur-unsur kimia akan menjadi heterogen. Lapisan atas muncul pada zaman geologi terakhir. Pada masa ini, gunung berapi memenuhi tanah dengan sebatian sulfur dan klorin dengan gasnya. Asap seperti itu pasti akan membunuh mana-mana tumbuhan daratan sebaik sahaja mereka bertindak balas dengan air. Dan orang itu sendiri berada dalam bahaya fana. Batu subur di Marikh memang wujud. The Curiosity rover bahkan menemui lapisan tanah liat yang mengandungi sebatian organik dan nitrogen dioksida yang diperlukan untuk pertanian. Benar, nitrogen di tanah seperti itu masih seratus kali lebih banyak daripada norma bumi. Sebelum menanam apa-apa di tanah Martian, bahkan yang paling sesuai, memerlukan banyak percubaan untuk membuat campuran terbaik. Ahli biologi percaya bahawa mengubah tanah menjadi tanah tidak hanya memerlukan bahan organik, tetapi juga budaya bakteria. Set yang diperlukan akan memberi kotoran herbivora, tetapi sisa manusia kurang sesuai untuk ini.

Dengan bantuan pengeboman nuklear, Marikh dapat dihidupkan semula. Idea ini disuarakan lagi oleh perindustrian Amerika Elon Musk dalam rancangan TV petang. Idea untuk mengebom kutub Martian untuk memberi Mars iklim seperti Bumi bukanlah perkara baru. Walau bagaimanapun, konsepnya sudah ketinggalan zaman. Kembali pada abad ke-19, para saintis mengetahui tentang adanya penutup es di kutub planet ini. Pembentukannya kelihatan berair. Diyakini bahawa begitu mereka cair, air akan mengalir melalui saluran. Dari masa ke masa, mungkin untuk menjelaskan komposisi atmosfera dan suhu di planet ini. Ais itu ternyata "kering", iaitu karbon dioksida beku. Kapal angkasa telah mengesahkan tekaan. Pada masa ini, idea muncul untuk mencairkan ais dengan bantuan letupan nuklear. Atmosfer menjadi lebih padat, karbon dioksida akan meningkatkan suhu dan tekanan, tanah akan mulai mencair, sungai akan mengalir dan hujan. Setelah memanaskan planet ini, planet ini dapat dihuni dengan ganggang uniselular dan menunggu pembentukan atmosfera yang diinginkan. Tetapi pada tahun 2005, data baru masuk. Endapan ais kekal Mars adalah air, dan hanya kerak tipis yang merupakan ais kering. Tidak ada gunanya mengebom air. Walaupun mungkin menguap ais kutub, air akan berubah menjadi salji. Awan akan mula memantulkan cahaya, dan atmosfer akan membeku lebih banyak semasa hujan salji. Tetapi persoalan lain timbul - dapatkah manusia dengan sumber yang ada mencairkan 12,5 ribu kilometer padu ais kering itu? Walaupun anda meletakkan bom atom yang paling kuat yang dibuat dengan ketebalan yang sangat tinggi, untuk menggunakan semua tenaga, maka letupan akan menguap hanya 0.23 kilometer padu. Untuk menguap semua simpanan ais kering di Marikh dan dengan itu meningkatkan ketumpatan atmosfera sebanyak 80% dan bukannya 10-50 kali diperlukan, 55 ribu bom ini akan diperlukan! Dan masing-masing beratnya 26 tan. Oleh itu, projek ini tetap hanya khayalan, praktikalnya tidak dapat direalisasikan. Tetapi masuk akal untuk mengebom Marikh, jika hanya demi percubaan semula jadi. Ini akan membolehkan anda belajar lebih banyak mengenai usus planet ini, perubahan atmosfera.

Marikh mempunyai langit jingga dan matahari terbenam jingga. Warna atmosfera planet bergantung pada komposisinya. Dalam kes Mars, debu memainkan peranan penting. Ini menyebarkan cahaya, akibatnya, langit di siang hari di planet ini sama terang di Bumi. Bintang tidak kelihatan. Semasa senja dan subuh, sebahagian langit di sebelah Matahari akan berwarna biru dan langit yang lain akan berwarna merah jambu. Tetapi pada waktu siang, langit di Marikh akan berwarna kuning-jingga. Warna ini diberikan oleh debu yang kaya dengan oksida besi. Dan ia masuk ke atmosfer, berkat ribut biasa, kerana zarah pasir tidak mempunyai masa untuk menetap ke permukaan.


Tonton videonya: NASA Mars Science Laboratory Curiosity Rover Mission Animation HDx1280 (Ogos 2022).