Maklumat

Alexander yang Agung

Alexander yang Agung


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kami terutamanya menilai sejarah Dunia Purba dengan perbuatan orang-orang hebat. Angka kedua juga misteri.

Bagaimana seorang raja Macedonia dapat mencipta kekuatan yang hebat? Sayangnya, pada keperibadiannya dia menjaga dirinya sendiri, setelah hancur setelah kematian Alexander. Raja hidup hanya selama 33 tahun, setelah berjaya mendapat kejayaan sebagai pemimpin tentera terhebat dalam sejarah.

Alexander berlari melalui sejarah kuno seperti meteor, meninggalkan jejak yang cerah, tetapi juga cepat terbakar. Kami akan cuba menyingkirkannya untuk mengetahui lebih lanjut mengenai penakluk hebat.

Alexander adalah orang Yunani. Berdasarkan fakta bahawa bahasa ibunda raja Macedonia adalah orang Yunani, para penyelidik percaya bahawa dia masih orang Yunani. Orang Yunani sendiri tidak mahu menyedari kewujudan semacam Macedonia yang bebas. Orang Macedonia, yang merupakan bekas republik Yugoslavia, tidak ingin mengakui bahawa kerajaan kuno mereka mempunyai persamaan dengan orang Yunani. Sebenarnya, kedua-duanya salah. Pada zaman Alexander, orang-orang Macedonia dekat dengan orang Yunani dan juga orang-orang Korsika dengan orang-orang Perancis pada zaman Napoleon. Tetapi dinasti Argead selalu menyatakan asal usul Yunani, menganggap Hercules sendiri sebagai nenek moyangnya. Terdapat juga bahasa Macedonia, yang pada dasarnya adalah dialek Yunani. Tetapi mereka mengajar Alexander dan sastera Yunani yang semakin meningkat. Hak untuk hidup bahasa Macedonia dibuktikan oleh kenyataan bahawa bahkan setengah abad sebelum kelahiran raja, Euripides menulis "Bacchantes" untuk pengadilan dalam bahasa ini.

Ayah Alexander membencinya. Terdapat hubungan yang sangat rumit antara ayah dan anak. Kedua-duanya adalah keperibadian yang cerah. Pada perkahwinan Philip dan Cleopatra, pengantin lelaki bahkan meluru dengan pedang kepada anaknya, yang memulai skandal. Tetapi sejarawan percaya bahawa secara umum, Philip menjaga pewarisnya. Walaupun kembali dari kempen berikutnya dengan isteri baru, tsar menekankan kepada anaknya bahawa persaingan hanya bertujuan untuk memperkuat wataknya dan mengajarnya untuk menghargai kekuatan. Aristoteles yang hebat itu sendiri diupah untuk mendidik Alexander. Seluruh kampung dengan kuil dibina sebagai sekolah untuk putera. Anak-anak bangsawan lain belajar dengan Alexander, yang akhirnya menjadi pemimpin ketenteraannya. Ibu bapa malah berusaha mengatur kehidupan seks pewaris, meletakkan pelayan Kalliksen di tempat tidurnya. Dan dari usia 16 tahun, Philip mula meninggalkan Alexander untuk memerintah di tempatnya. Pemuda itu berjaya menekan beberapa pemberontakan dan bahkan bertengkar dengan ayahnya.

Alexander merampas kuasa dengan membunuh ayahnya. Menjelang tahun 337, Philip telah hampir menyatukan Yunani. Tetapi pada masa itu, timbul masalah dalam keluarganya. Setelah perkahwinan raja dengan Cleopatra muda, keluarganya hampir berkuasa. Ibu Alexander pergi bersamanya ke Epirus. Namun, pewaris muda itu segera kembali kepada bapanya. Bersedia untuk perjalanan ke Asia, Philip memutuskan untuk mengadakan perayaan perkahwinan. Tetapi di pintu masuk teater, Pausanias Macedonia memukul Philip dengan belati, dengan motif balas dendam peribadi. Segera, pengawal raja meluru ke arahnya, dan pembunuhnya tidak berjaya melarikan diri, tersandung akar anggur. Rakan-rakan Alexander dengan cepat membunuh Pausanias, mencegah siapa pun mengetahui kebenaran tentang siapa yang berada di belakang konspirasi itu. Tidak ada bukti langsung mengenai penyertaan waris langsung dalam hal ini, tetapi pembunuhan itu sangat bermanfaat baginya.

Alexander benar-benar berada di bawah pengaruh ibunya. Sejarawan sebulat suara menyebut Olimpik sebagai intriguer yang berjuang untuk berkuasa dengan sekuat tenaga. Pada masa itu, status sosial wanita rendah, yang tidak dapat merendahkan wanita yang sombong dan kuat. Terima kasih kepada suaminya, dia mendapat pengaruh yang diinginkan. Alexander, anaknya dan pewaris Philip, menjadi satu-satunya senjata untuk Olimpik dalam memerangi klan lain. Pewaris mengembangkan sikap ambivalen terhadap ayahnya. Di satu pihak, dia melihat kejayaan ketenteraannya, dan di sisi lain, dia merasa permusuhan kerana gosip ibu. Raja itu berkahwin lima kali, setiap kali mencari pakatan politik baru. Dengan kematian suaminya, Olympias kembali ke mahkamah, dengan segera menyingkirkan balu dan anak Philip. Oleh itu, permaisuri mencapai apa yang dia mahukan. Tetapi pada usia 21 tahun, Alexander melakukan kempen menentang Parsi, sejak itu dia tidak melihat ibunya. Tetapi tsar baru membatasi pengaruhnya, tidak mengizinkannya datang ke tempatnya dan berkongsi kemenangan. Setelah kematian Alexander, Olympias terus memperjuangkan pengaruh, dengan bantuan cucunya.

Alexander mencipta tentera yang hebat. Sebenarnya, sejarawan mempersoalkan hakikat bahawa Alexander mencipta sebuah kerajaan besar berdasarkan sebuah kerajaan kecil. Dia bernasib baik kerana dilahirkan pada waktu dan tempat yang tepat. Diyakini bahawa tentera yang sangat tak terkalahkan dengan Alexander mengalahkan orang Parsi bukan hanya dibuat oleh dirinya sendiri, tetapi juga oleh ayahnya, Philip. Dialah yang membawa pasukan taktik yang kemudiannya berjaya digunakan oleh anaknya. Philip berjaya mencipta pasukan berkuda yang kuat, yang ketiadaannya tidak memungkinkan orang Yunani berjaya memerangi Parsi. Ayah Alexander menjalin hubungannya dengan infanteri, yang dirampas oleh orang-orang Parsi yang sama. Infanteri berat disusun semula dan dilatih. Alexander menerima tentera profesional sebanyak 40 ribu orang, yang jumlahnya jauh lebih besar daripada gabungan pasukan Yunani. Sebilangan jeneral Philip masih menolong anaknya, memberikan sumbangan yang besar dalam kemenangannya.

Alexander ditentang oleh tentera Parsi terhebat dalam sejarah. Dua generasi sebelum Alexander, Parsi sudah lemah. Dalam perang internecine mereka, mereka umumnya menggunakan perkhidmatan tentera upahan Yunani. Dan tentera Parsi yang terkenal pada dasarnya runtuh setelah tiga pertempuran besar. Pertama, orang Macedonia memenangi Pertempuran Granicus, dan kemudian Alexander dua kali mengalahkan raja Parsi di Issus dan di Gaugamela. Selepas itu, negara Parsi yang hebat tidak lagi wujud. Ternyata raja negara ini pengecut dan melarikan diri dari medan perang bahkan sebelum keluarnya.

Alexander berkomunikasi dengan para putera Rusia kuno dari Slovensk. Mitos ini malah memasuki buku teks sejarah sekolah menengah. Sebenarnya, pada masa itu tidak ada bandar kuno Slovensk, atau juga raja-raja Rusia. Alexander benar-benar berperang di utara Danube, ingin mengamankan sempadan utara sebelum kempen Asia.

Alexander menyatukan umat manusia dan memulakan tamadun baru. Dengan kempen raja, bermulanya era sejarah baru, yang disebut Hellenistic. Tamadun Yunani, sehingga kemudian dibatasi oleh Laut Tengah dan Laut Hitam, dengan cepat menembusi Asia, sampai ke India. Tetapi betapa hebatnya Alexander dalam hal ini? Bagaimanapun, dia segera mati, dan kerajaan yang diciptakannya cepat hancur. Sejak sekian lama dikatakan bahawa Alexander mengimpikan kesatuan umat manusia. Mitos ini diciptakan oleh Plutarch. Diduga, raja menganggap Zeus sebagai bapa semua orang, yang dengan demikian bersaudara. Ya, dan di kerajaan Alexander dirancang untuk membahagikan kuasa tertinggi di antara semua bangsa. Hanya sekarang tidak ada yang mengatakan untuk membuktikan idea-idea ini. Tidak lama sebelum kematiannya, Alexander memaksa orang Yunani untuk mengenalinya sebagai anak Zeus. Tetapi ini dilakukan untuk memuliakan raja. Orang-orang Macedonia dan Yunani dimasukkan ke dalam pentadbiran negara, dan orang-orang Parsi juga ditinggalkan di beberapa tempat. Tsar berurusan dengan suku yang ditakluki dengan begitu kejam sehingga tidak perlu berbicara tentang persaudaraan. Tetapi secara umum, perlu diperhatikan bahawa Alexander mengubah prinsip tradisional pemerintahan, meminjam sesuatu yang berjaya dari orang Parsi.

Alexander dicirikan oleh kebanggaan, seperti yang dibuktikan oleh patungnya. Dalam semua gambar patung kuno panglima besar itu, dagunya sedikit diangkat, dan kepalanya dipusing ke kanan. Sejak sekian lama diyakini bahawa ini adalah bukti langsung kebanggaan dan bahkan kebanggaan, yang memang ada pada raja. Tetapi para sarjana moden mempersoalkan tafsiran ini. Pada pendapat mereka, para pengukir dengan setia meniru penampilan Alexander yang sebenar. Dan kedudukan kepalanya ini tidak sengaja. Ternyata Alexander mempunyai keadaan mata yang jarang dikenali hari ini sebagai sindrom Brown. Dengan kata lain, hanya dengan posisi kepala dan mata ini, komandan dapat melihat secara normal.

Alexander adalah penguasa yang agung dan murah hati. Sebagai bukti mitos ini, kisah ini dipetik ketika raja menyelamatkan nyawa keluarga lawannya, Parsi Darius. Tetapi ada banyak bukti bahawa Alexander kejam walaupun tidak ada keperluan khusus untuk itu. Dia menjual menjadi hamba semua penduduk Thebes yang bersikap angkuh, pada sebuah pesta, dia membunuh temannya dan penyelamat hidup orang-orang Black Cletes, membantai suku Kassite, bersedih kerana temannya Hephaestion. Demi mengatasi gurun Gedrossian yang besar, kembali dari India, raja tidak menyesali banyak nyawa askarnya sendiri. Plutarch, yang menggambarkan rasa ingin tahu ilmiah Alexander, menceritakan bagaimana dia mempelajari sifat-sifat minyak. Bersama dengan teman-temannya, raja memerintahkan untuk menuangkan cairan hitam pada budak lelaki itu dan membakarnya. Dengan kesukaran berjaya menyelamatkan yang malang.

Alexander memotong simpul Gordian. Legenda indah ini wujud sejak zaman kuno. Sebuah kereta diikat ke mezbah kuil Phegian Zeus dengan simpul licik. The oracle meramalkan bahawa orang yang dapat melepaskan kekusutan ilahi ini akan menjadi penakluk dunia. Tetapi tidak ada yang dapat melakukan ini sebelum Alexander the Great. Dia hanya mengambil, dan memotong simpul. Tetapi beberapa pengarang kuno membantah versi ini. Aristobulus, seorang peserta dalam kempen Macedonia, menulis bahawa Alexander dapat melepaskan ikatan menggunakan akal budinya. Ada versi yang mana tsar harus membongkar sebagian kereta untuk menyelesaikan masalah yang rumit.

Alexander the Great adalah gay. Bahkan pada zaman kuno, dia mengatakan bahawa raja lebih suka kawannya daripada wanita. Diyakini bahawa kekasih Alexander adalah sahabatnya Hephaestion, dan juga Bagoy kegemarannya. Raja sendiri membandingkan dirinya dengan seorang teman dengan watak-watak "Iliad" Achilles dan Patroclus, yang umumnya dianggap homoseksual. Tetapi pada masa itu di Yunani, dan di Macedonia, golongan bangsawan menutup mata terhadap hubungan seksual lelaki. Ini menimbulkan kebimbangan hanya jika pemuda itu berhenti memperhatikan wanita, yang mengganggu kelanjutan keluarga. Sudah pasti diketahui bahawa Alexander mempunyai banyak perempuan simpanan dan tiga isteri yang sah - puteri Bactrian Roxana, puteri raja Parsi Statyra dan Parysatida. Yang pertama melahirkannya sebagai putera dan pewaris Alexander, dia juga mempunyai seorang putera Hercules dari selir Barsina.

Alexander sangat beragama. Sebelum dia mulai mengalahkan orang Persia, raja benar-benar aktif memberikan hadiah kepada para dewa. Tetapi dia segera mula menolak mereka. Ini dibuktikan sekurang-kurangnya oleh pelanggaran larangan mengunjungi Delphic Oracle. Meratapi kematian sahabatnya yang dikasihi Hephaestion, Alexander pada umumnya menyamakannya dengan dewa yang lebih muda, menciptakan kultus dan meletakkan beberapa kuil untuk menghormatinya. Di Mesir, raja menyatakan bahawa dia adalah putra Ammon-Ra, dengan demikian menegaskan hakikat ketuhanannya. Keinginan untuk mendidik dirinya di Yunani sendiri tidak selalu mendapat pengertian, dan penolakan dewa-dewa yang biasa mengguncang kepercayaan para tentera dan jeneral kepadanya. Alexander pada dasarnya tidak membenarkan bapanya, yang banyak dia bayar.

Empayar Alexander hanya bergantung pada kekuatan ketenteraan. Kekuatan besar seperti itu tidak ada banyak terima kasih kepada tentera Alexander, seperti pada kebijakan domestiknya yang bijaksana. Tsar meninggalkan prinsip dan dogma yang biasa, setiap kali menganalisis kembali keadaan yang muncul untuk mencari jalan keluar yang optimum. Bukan kebetulan bahawa banyak prinsip memerintah Kerajaan Parsi dipinjam. Alexander melepaskan idea untuk menjadikan Asia sebagai wilayah kerajaan Macedonia. Dia membawa bangsawan setempat lebih dekat ke istana, memberikannya tempat dalam tentera dan berkuasa.

Alexander tidak memakai janggut. Pada masa itu, orang Yunani, dan orang Macedonia, lebih suka menanam janggut. Tetapi Alexander sendiri meninggalkan tradisi ini, yang dengan jelas membezakannya dari orang ramai. Ada penjelasan sederhana untuk ini - sifat menolak komandan di rambut wajah yang rimbun. Dia tidak berpeluang menumbuhkan janggut yang cantik. Hasilnya, penguasa sia-sia memperkenalkan fesyen untuk wajah yang dicukur bersih.

Alexander yang Agung langsing dan tinggi. Kami sangat mahukan pahlawan kuno itu mempunyai badan yang atletik dan terbina dengan baik. Tetapi walaupun menurut standard Macedonia, raja itu pendek - hanya 150 sentimeter. Tetapi dia kekok dan bijak.

Alexander mati secara semula jadi. Sebab-sebab kematian raja besar berbeza. Keanehan alasannya dipersoalkan - Alexander baru berusia 33 tahun, dia berada di peringkat perdana. Orang-orang Parsi yang dikalahkan olehnya percaya bahawa panglima itu dihukum oleh langit kerana membuka kubur Cyrus. Orang Babel percaya bahawa pasukan Alexander dihancurkan di kebun Semiramis yang terkenal ketika merancang kempen baru. Orang-orang Macedonia sendiri yang pulang ke rumah mengatakan bahawa Alexander hancur akibat mabuk dan pesta pora. Dan orang Rom percaya bahawa raja hanya diracuni, kerana racun Asia yang lambat bertindak. Bukan kebetulan bahawa dalam perjalanan dari India, Alexander kehilangan kesedaran selama sehari, kehilangan kekuatan dan suaranya. Menurut versi lain, raja sangat bosan dengan kampanye yang, bersama dengan mabuk yang tidak terkendali, dan bahkan dengan latar belakang malaria, ulser perutnya bertambah buruk. Gejalanya sesuai dengan apa yang berlaku pada raja. Walau apa pun, pada tahun 323 SM. Alexander meninggal di Babylon.

Alexander tidak mempunyai waris yang tinggal. Diyakini bahawa raja tidak meninggalkan waris di belakangnya. Sebenarnya, dia mempunyai dua anak lelaki, mereka terlalu muda untuk entah bagaimana mempengaruhi nasib mereka sendiri, dan lebih-lebih lagi untuk memerintah kerajaan. Alexander, anak lelaki Roxana, dianggap sebagai pewaris sah. Dia dilahirkan sebulan selepas kematian ayahnya. Bayi itu segera diumumkan sebagai raja dan penguasa bersama pamannya. Tetapi waris, tentu saja, tidak mempunyai pengaruh yang nyata. Philip Arrideus juga terencat akal. Bupati memerintah atas nama pasangan ini, sementara jeneral Alexander secara beransur-ansur memperoleh kekuatan. Alexander sendiri menduduki tempat pertama untuk satu pihak, kemudian yang lain. Pada tahun 317 SM. bapa saudaranya dibunuh. Mendapat kekuatan, Cassander menyingkirkan semua pelanggan lelaki itu, memenjarakannya di sebuah kubu, sebenarnya, dalam tahanan. Tetapi diadochi lain mengingati pewarisnya, ingin memenangkannya ke pihak mereka. Kemudian Alexander IV yang matang, bersama dengan ibunya, dibunuh oleh perintah Cassander pada tahun 309 SM. Hercules, anak lelaki Barsina, menjadi subjek permainan politik dalam mencari pewaris baru pada tahun 309. Pemuda itu secara rasmi ditempatkan di kepala tentera Polyperchon, yang menyerang Macedonia. Cassander, yang memerintah di sana pada waktu itu, berjanji untuk mengadakan persekutuan dengan Polyperchon sebagai pertukaran untuk kehidupan pewaris lain. Dan pada tahun 309, Hercules dan ibunya dicekik. Jadi dinasti kerajaan Macedonia yang berusia 400 tahun terganggu.


Tonton videonya: Sejarah Alexander Agung Raja Macedonia.. Yunani Kuno (Jun 2022).


Komen:

  1. Kigal

    Something fashionable nowadays.



Tulis mesej