Maklumat

Pelincir

Pelincir



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pelincir adalah bahan yang mempunyai kesan pelincir. Mereka digunakan untuk pelinciran menggosok bahagian mesin dan alat, serta dalam pemprosesan logam dengan tekanan. Sebagai pelincir, minyak cair yang berasal dari petroleum, minyak sintetik, minyak, pepejal (grafit, molibdenum disulfida, polimer dengan pengisi), bahan gas (udara, wap hidrokarbon, turunan metana halogen, dan lain-lain) dan surfaktan ( sabun, gliserin, dan lain-lain). Mengikut keadaan pengagregatan, sifat dan tujuan, mereka dibahagikan kepada kumpulan dan varieti.

Kemajuan bergerak maju dengan pesat, mekanisme baru, peralatan yang lebih baik muncul, ciri-ciri penyelenggaraannya kadang-kadang agak berbeza dengan penjagaan peralatan yang biasa dilakukan oleh pakar teknikal perusahaan, tetapi agak ketinggalan zaman. Kesalahpahaman mengenai pelincir yang dipegang oleh beberapa juruteknik selama beberapa dekad telah mendorong banyak mitos dan kesalahpahaman yang tidak menggambarkan ciri-ciri teknologi pelinciran moden. Tujuan kami adalah untuk menghilangkan mitos yang paling biasa mengenai pelincir industri.

Semua pelincir adalah satu muka. Pelincir pada umumnya melakukan satu fungsi, tetapi masih terdapat perbezaan yang signifikan di antara keduanya. Sebilangannya cukup jelas (kelikatan, warna, dan lain-lain). Yang lain, tidak kurang pentingnya, kualiti tidak dapat ditentukan "oleh mata", tetapi harus diambil kira ketika memilih pelincir yang tepat. Perlu diingat bahawa setiap dari beratus-ratus pelincir industri mengandungi bahan tambahan yang dicampur khas untuk aplikasi tertentu. Penggunaan pelincir yang tidak sesuai dapat menyebabkan kegagalan mekanisme, sedangkan penggunaan pelincir dengan kualiti yang tepat menyumbang kepada peningkatan kecekapan mesin dan pemanjangan jangka hayat peralatan.

Minyak Pennsylvania adalah bahan mentah terbaik untuk pelincir. Pendapat ini cukup benar pada saat proses memisahkan asas pelincir dari minyak mentah agak rumit, dan dari minyak mentah Pennsylvania adalah mungkin untuk mendapatkan bahan mentah dengan rintangan kakisan yang relatif tinggi dan indeks kelikatan yang tinggi. Tetapi pada masa kini, banyak syarikat minyak menggunakan teknologi yang memungkinkan untuk memperoleh komponen asas berkualiti yang sama untuk penyediaan pelincir dari pelbagai jenis minyak mentah (dengan mengubah set bahan tambahan).

Minyak tidak dapat dihasilkan. Suhu operasi di atas 65 ° C mengoksidakan minyak dan boleh menebal. Selepas beberapa ketika (durasi yang bergantung pada kualiti minyak dan suhu operasi), filem terbentuk pada peralatan - jejak sedimen pelincir. Untuk mengelakkan ini, anda mesti menukar minyak secara berkala dalam mekanisme (enam bulan sekali atau setahun sekali - bergantung pada suhu di mana peralatan beroperasi).

Penyebab utama kegagalan peralatan adalah minyak lama. Ini tidak sepenuhnya benar. Lebih kerap peralatan rosak sama ada semasa pelincir yang salah digunakan, atau apabila pelincir mengandungi kepekatan bahan cemar yang tinggi (terutamanya kotoran dan zarah logam yang menyebabkan keausan pramatang dan kerosakan pada mekanisme).

Untuk memilih pelincir yang tepat, cukup untuk mempunyai maklumat mengenai ciri fizikalnya, maklumat mengenai bahan tambahan tidak penting, anda boleh mengabaikannya. Pelincir dihasilkan oleh syarikat minyak mengikut piawaian tertentu, tetapi tidak ada warna dan titik kilat dan ketumpatan yang dapat mengetahui kelebihan dan kekurangan pelincir yang diberikan, apa tujuan penggunaannya, dll. Perlu diperhatikan bahawa justru bahan tambahan yang meningkatkan kecekapan dan memperpanjang umur pelincir, kerana titik pengurangannya menurun dan julat suhu untuk menjaga kelikatan pelumas yang mencukupi mengembang. Selain itu, bahan tambahan mencegah pembentukan busa, mengawal pengoksidaan, mencegah pembentukan enapcemar dan filem, dan mengurangkan keausan geseran (ini harus diingat semasa menjalankan ujian peralatan standard, hasilnya mungkin terdistorsi kerana bahan tambahan).

Minyak likat mempunyai sifat pelincir terbaik. Memang, minyak likat dapat membentuk filem pelincir tebal. Walau bagaimanapun, harus diingat bahawa, berkat beberapa bahan tambahan (contohnya, zat tambahan sulfat dan logam), sifat pelincir minyak meningkat tanpa meningkatkan kelikatan.

Sekiranya kelikatan minyak sama dengan SAE atau ISO, maka minyak tersebut boleh ditukar ganti. Ini tidak benar. Perlu diingat bahawa nombor SAE dan ISO hanya dapat membantu anda memilih pelincir dengan tahap kelikatan tertentu, ia tidak menunjukkan ciri-ciri lain. Contohnya, minyak hidraulik tidak boleh diganti dengan minyak enjin, walaupun pelincir SAE berada pada tahap kelikatan yang sama.

Lebih banyak minyak likat mempunyai kekotoran yang lebih tidak larut. Dalam pelincir moden, detergen atau bahan penyebaran membantu mengekalkan jumlah kekotoran yang tidak larut dalam zarah-zarah homogen yang halus. Zarah-zarah ini didistribusikan ke seluruh isipadu minyak sedemikian rupa sehingga dapat meminimumkan risiko lumpur atau pembentukan lumpur berbahaya. Hasilnya, pelincir dengan tahap kelikatan yang cukup tinggi mengandungi jumlah minimum kekotoran tidak larut yang berpotensi berbahaya.

Keasidan minyak sepadan dengan bilangan asid. Perlu diingat bahawa dalam kebanyakan minyak, kerana bahan tambahan logam, bilangan asid lebih tinggi daripada keasidan pelincir itu sendiri. Sekiranya bilangan asid meningkat semasa operasi, ini mungkin menunjukkan bahawa minyak telah memperoleh sifat menghakis atau bahawa bahan cemar dan produk haus yang tidak mengakis telah memasuki pelincir.

Dengan memeriksa kandungan abu, anda boleh mendapatkan maklumat mengenai kehadiran komponen pelelas dalam minyak. Sesungguhnya, beberapa bahan tambahan logam boleh membentuk abu yang tidak kasar, yang sebenarnya tidak mengandungi maklumat mengenai minyak itu sendiri. Untuk mengesan komponen kasar, minyak mesti dipacu melalui cakera penapis halus (5 mikron) dan sedimen diperiksa dengan kaca pembesar. Analisis kuantitatif dan kualitatif yang lebih terperinci mengenai komponen pelelas yang dikenal pasti dapat dilakukan dengan menggunakan spektrofotometri dan hanya dalam keadaan makmal.

Maklumat Conradson Coke Residue (CCR) sangat penting. Sesungguhnya, ujian ini, yang dirancang untuk mengukur residu kok dalam pelincir silinder wap, sangat penting pada masa komponen yang dapat diserap sepenuhnya dicerna (residu diukur semasa ujian). Tetapi kerana minyak tidak dicerna dalam proses menggunakan pelincir moden dan alasan kemunculan deposit karbon adalah selalunya penuaan (atau pencemaran) minyak, ujian CCR telah kehilangan kepentingannya sebelumnya.

Minyak graviti spesifik tinggi mempunyai kestabilan pengoksidaan yang rendah. Ini tidak berlaku dengan pelumas moden, yang ditingkatkan dengan penggunaan teknologi yang lebih baik di kilang dan penggunaan bahan tambahan yang meningkatkan daya tahan pelincir terhadap pengoksidaan.

Pam boleh menerima dan menggerakkan minyak melalui sistem pada suhu tidak lebih rendah daripada titik tuang. Tidak perlu. Bagaimanapun, titik tuang (di mana pelincir memperoleh kelikatan maksimum, di ambang pemejalan) ditentukan dalam keadaan makmal. Semasa ujian, kepala penghantaran minyak kira-kira 25% masuk. Perkara ini juga harus diambil kira (setelah operasi, ia boleh lebih tinggi atau lebih rendah daripada yang diuji).

Minyak hanya ditujukan untuk pelinciran mekanisme, ia tidak mempunyai fungsi lain. Sebagai tambahan kepada fungsi yang disebutkan di atas, minyak menghilangkan panas, mencegah bahan cemar memasuki kedap galas, membersihkan kotoran dan memakai zarah (membawa mereka ke saringan mekanisme).

Semakin banyak pelincir, lebih baik mekanisme akan berfungsi. Kesalahpahaman. Harus diingat bahawa, misalnya, penggunaan minyak yang terlalu banyak pada meterai dapat memusnahkannya (akibatnya, bahan cemar dapat memasuki mekanisme), dan pada galas motor elektrik dapat menembusi belitan dan menyebabkan pembakaran motor. Galas dari pelumasan yang berlebihan (apabila rintangan bendalir meningkat) dan gagal, sebagai tambahan, pemanasan mengurangkan jangka hayat minyak, dll.

Minyak hidraulik berkualiti rendah. Minyak yang digunakan untuk penghantaran kuasa dan pelinciran pam hidraulik, galas, silinder, dan lain-lain, mestilah tahan aus, tahan oksidasi, memberikan tahap perlindungan yang tinggi untuk motor pam, dll. Oleh itu, minyak hidraulik adalah pelincir berkualiti.

Sekiranya minyak tahan api, ia tidak akan menyala. Malangnya, ini tidak berlaku - minyak hidraulik tahan api masih menyala, tetapi hanya selagi ada api, dan segera setelah api dipadamkan, pembakaran berhenti (sementara minyak mineral biasa, setelah memadamkan api, terus menyala hingga padam). Di samping itu, minyak hidraulik tahan api lebih sukar dinyalakan daripada minyak pelincir berasaskan petroleum.

Juruteknik yang baik dapat menilai kualiti pelincir mengikut rasa, bau, dll. Ini berlaku apabila banyak jenis pelincir dibuat untuk aplikasi tertentu. Memang, konsistensi (melekit, lembut dan homogen, dan lain-lain), rasa dan bau mereka dapat dilihat dengan mudah oleh pakar. Tetapi pelincir moden, yang dibuat untuk penggunaan yang rumit, hampir semua lembut, berminyak, serat pendek, dan bahkan orang yang berpengalaman tidak selalu dapat menentukan "dengan mata" bagaimana pelincir berkualiti tinggi di hadapannya. Rasa bahan seperti itu biasanya menjijikkan dan tidak berbahaya bagi tubuh, oleh itu kami sangat mengesyorkan menggunakan kaedah yang lebih selamat untuk menilai minyak.

Agen anti-rampasan (EP) dalam pelincir adalah molibdenum disulfide. Ingat bahawa EP mesti bertindak balas dengan permukaan pelincir untuk membentuk filem. Molibdenum disulfida, yang hanya minyak, tidak menyebabkan kesan ini.

Air tidak masuk ke dalam gris penghalau air. Sesungguhnya, hanya setelah menyerap air barulah pelincir mula mengusirnya. Gris penghalau air tidak kehilangan konsistensinya dengan menyerap air. Pelincir lain (misalnya, natrium) yang tidak mempunyai penghalauan air menjadi lebih lembut semasa penyerapan. Selepas beberapa ketika, minyak ini akhirnya dicairkan dan dicuci.

Gris berkualiti tinggi mempunyai titik penurunan tertinggi. Tidak. Gris dengan titik penurunan yang tinggi dapat digunakan pada suhu yang lebih tinggi, penunjuk ini tidak memberikan maklumat mengenai kualiti gris.

Pengilang mesti menunjukkan syarat penggunaan pelincir dalam jaminan mekanisme. Malangnya, maklumat ini tidak selalu disertakan dalam jaminan. Oleh itu, sebelum menukar pelincir, anda harus berjumpa dengan pengilang (terutamanya jika tempoh jaminan belum tamat).

Mana-mana pekerja boleh menjalankan kerja pelinciran. Lagipun, seseorang tidak hanya harus mematuhi jadual pelinciran mekanisme, yang mana setiap pekerja benar-benar mampu. Harus diingat bahawa juruteknik pelincir berpengalaman yang mengetahui dengan baik mekanisme yang digunakannya dapat menyedari masalah pada peringkat awal oleh pelbagai tanda (terlalu panas, bunyi, perubahan bau atau warna secara tiba-tiba), yang tidak akan memberitahu amatur tentang apa-apa.

Pelinciran itu mahal. Mungkin, tetapi kos downtime atau kerosakan peralatan mahal kerana amalan pelinciran yang tidak sistematik atau ceroboh akan menjadi lebih mahal.

Jumlah kos pelincir hampir sama dengan kos pelincir. Malangnya, ini tidak berlaku. Nisbah antara kos pelincir dan kos penggunaannya adalah sekitar 1: 5 (bagaimanapun, pembayaran untuk kerja juruteknik, pengawal, pengangkutan, penyimpanan, dan lain-lain harus diambil kira).

Anda tidak akan menjimatkan banyak pelincir. Dengan penggunaan pelincir yang betul yang paling sesuai untuk jentera yang diberikan dan cara operasi yang diberikan, penyelenggaraan, pembersihan atau penapisan pelincir yang berkesan dapat mengurangkan penggunaan minyak dengan ketara. Penjimatan dalam beberapa kes adalah ribuan dolar (sebagai contoh, beralih ke gris jangka hayat premium menghasilkan $ 33,000 hasil untuk perangka keluli dalam satu tahun).


Tonton videonya: minyak pelincir (Ogos 2022).