Maklumat

Diraja Rusia

Diraja Rusia



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sebilangan besar mitos, termasuk sejarah, sentiasa hidup dalam kesedaran massa. Sebenarnya, mitos nasional bersejarah memainkan peranan penting, kerana tanpanya, masyarakat akan mengalami perpecahan.

Di hampir semua negara, sejarah negeri dihiasi dan dipersembahkan lebih baik daripada yang sebenarnya - pahlawan dihiasi, fakta dan peristiwa dinyatakan. Negara ini berdasarkan asas ini.

Rusia adalah negara istimewa dalam hal ini - pandangan sejarah masa lalu di sini paling sering mengabaikan peristiwa yang telah berlaku.

Tahun 1917 menjadi sempadan yang signifikan bagi negara ini. Di satu pihak, rejim tsar tetap ada, di sisi lain - kehidupan baru, cerah dan bahagia. Sejak awal, kaum Bolshevik mulai membentuk gambaran negatif Rusia lama, untuk membentuk imej pejuang mereka sendiri untuk lebih banyak rakyat. Pandangan ini hidup selama beberapa dekad, dan hanya pada akhir abad ke-20, para sejarawan berusaha untuk mengetahui apakah rakyat Rusia hidup begitu teruk di bawah tsar sehingga mereka dengan senang hati melepaskan kuasa lama? Apa yang kita ketahui mengenai Tsarist Rusia? Pemilik tanah penghisap darah memerintah petani yang buta huruf, jeneral tsar kehilangan pertempuran, polis rahsia mencekik pelbagai jenis kebebasan ... Namun, walaupun demikian, atas sebab tertentu, pencapaian ekonomi untuk masa yang lama masih dibandingkan dengan tahun tsar 1913 ... Marilah kita mengingat kembali sejarah dan membongkar beberapa mitos pseudo-sejarah tentang masa itu ...

Seluruh Eropah maju tidak pernah mengetahui kengerian kehambaan, dalam hal ini hanya Rusia yang unggul. Sebenarnya, hampir semua negara Eropah, kecuali Sweden dan Norway, mengalami kesenangan. Hanya saja proses ini bermula lebih awal dan berakhir, demikian juga. Sebagai contoh, di England fenomena ini muncul pada abad VII, dan berakhir pada XIV, bagaimanapun, sebahagian kecil petani bergantung pada tuannya selama tiga abad lagi. Di Rusia, seperti di kebanyakan negara di Eropa Timur, para petani bebas selama ini, dan kebajikan sendiri bermula kemudian. Sudah tentu, fenomena ini buruk dan memalukan, tetapi, dari sudut pandangan kenegaraan, ada keperluan untuk itu. Pada akhir abad ke-16, perintah semacam itu dibuat untuk mempertahankan golongan bangsawan, yang merupakan kekuatan ketenteraan utama negara. Jika tidak, Rusia hanya akan dihancurkan oleh jiran militannya. Sejarawan terkenal Soloviev menulis tentang kebajikan dengan cara berikut: "tangisan keputusasaan sebuah negara dalam keadaan ekonomi yang terdesak." Dan keadaan ini berlanjutan hingga tahun 1861, ketika penghambaan dihapuskan dengan keputusan Alexander II. Tetapi di negeri-negeri pusat Eropah yang paling dekat dengan Rusia, negara itu menghilang tidak jauh sebelumnya - di Austria selama 12 tahun, dan di Prusia - selama 50. Era serfdom di Rusia berusia dua setengah abad, walaupun seluruh sejarah negeri ini hingga tahun 1917 dihitung dalam satu milenium. Oleh itu, hanya ¼ sebahagian daripada keseluruhan sejarah negara yang dihuni oleh penghambaan. Secara umum, adalah salah untuk menentukan tahap negara melalui adanya satu ciri. Sebagai contoh, di Amerika Syarikat, perhambaan dihapuskan satu setengah abad setelah penghapusan kehambaan di negara kita dan 4 tahun selepas penghapusan hamba. Sisa-sisa perbudakan, pembatasan hak orang kulit hitam secara amnya ada di Amerika hingga tahun 60-an abad ke-20. Tetapi bagaimanapun, tidak ada yang menilai Amerika Syarikat sebagai negara hamba, walaupun sebahagian besar sejarah negara ini disertai dengan fenomena memalukan ini. Berkenaan dengan Rusia, rakan senegara kita membiarkan mereka melakukan stigmatisasi kehambaan, sebenarnya menunjukkan "cinta" mereka terhadap Tanah Air.

Orang-orang Rusia dijiwai dengan semangat perbudakan, yang tidak mengejutkan, kerana hingga tahun 1861 semua petani adalah hamba. Sebagai tambahan kepada petani dan bangsawan, terdapat perkebunan lain, Cossack percuma, petugas, pedagang, bhikkhu dan lain-lain. Dan, ternyata, tidak semua petani adalah hamba. Menurut sejarawan Gautier, menurut revisi 1743, 1763 dan 1783, hamba secara langsung merupakan sekitar 53% dari semua petani, dan selebihnya adalah milik negara. Di Rusia ada seluruh provinsi di mana tidak ada wilayah kehormatan sama sekali, dan di wilayah itu melebihi seluruh negara-negara Eropah yang bebas dari penindasan para petani. Contohnya, Siberia atau Pomorie. Adalah pelik bahawa di wilayah Eropah yang secara beransur-ansur menjadi sebahagian daripada Rusia, peratusan hamba meningkat lebih tinggi. Contoh ilustrasi adalah Negara-negara Baltik, di mana 85% daripada jumlah serdim adalah milik tuan. Sepanjang abad ke-19, bilangan hamba menurun dengan cepat ketika mereka berpindah ke ladang lain. Contohnya, dari tahun 1816 hingga 1856 terdapat satu juta lelaki. Revisi terakhir sebelum penghapusan khidmat hamba pada tahun 1857 mengira bahawa hanya 34% dari jumlah penduduk adalah hamba.

Dari golongan petani Eropah, orang-orang Rusia yang paling miskin. Kami mempunyai pendapat ini, tetapi orang Eropah sendiri, yang tinggal di Rusia, mempunyai idea yang berbeza. Sebagai contoh, Croat Krizhanich, yang tinggal di Rusia selama 15 tahun pada abad ke-17, menyatakan bahawa Rusia adalah negara yang kaya raya dan taraf hidup penduduknya lebih baik daripada negara jiran terdekatnya - Lithuania, Poland atau Sweden. Negara-negara Eropah Barat hidup lebih baik, tetapi pernyataan ini berlaku untuk golongan bangsawan dan orang kaya. Tetapi kelas bawah "tinggal di Rusia jauh lebih baik dan lebih senang daripada di negara-negara kaya itu." Di Rusia pada masa itu, bahkan para pelayan dan petani memakai baju yang dihiasi dengan mutiara dan emas. Krizhanich menyatakan bahawa di negara kita pada masa itu orang miskin dan kaya sedikit berbeza dalam berbagai makanan, asas dietnya adalah roti, ikan dan daging. Kesimpulan sejarawan itu tidak jelas: "Tidak ada kerajaan, orang biasa hidup dengan baik, dan di mana pun mereka tidak mempunyai hak seperti di sini." Semasa pemerintahan Peter I, perbezaan antara kelas meningkat dengan ketara, tetapi pada abad ke-18, orang Eropah yang melintasi Rusia menyatakan bahawa taraf hidup petani Rusia lebih baik daripada di banyak kuasa Eropah. Pegawai Rusia sendiri, yang turut serta dalam kempen 1812-1814, terkejut melihat kemiskinan petani Polandia dan Perancis dibandingkan dengan petani domestik. Fonvizin, yang melakukan perjalanan ke Perancis pada akhir abad ke-18, menyatakan bahawa kehadiran seekor lembu dari petani adalah tanda kemewahan, sementara di Rusia ketiadaan lembu adalah tanda kemiskinan. Dan akhirnya, petikan dari 1824 oleh orang Inggeris Cochrane: "Situasi petani tempatan jauh lebih baik daripada keadaan kelas ini di Ireland. Terdapat banyak produk di Rusia, mereka bagus dan murah." Dia juga diperhatikan bahawa lelaki Rusia hidup lebih baik daripada kelas yang sama di England dan Scotland.

Serfs tidak berdaya, pemilik tanah hanya boleh menyeksa dan membunuh mereka. Memang hak-hak para petani itu terbatas, tetapi, misalnya, mereka dapat turut serta di mahkamah, baik sebagai penggugat maupun sebagai saksi. Serfs bersumpah setia kepada tsar dan dapat dengan mudah berpindah ke ladang lain, dengan persetujuan tuannya. Secara sah, para petani dapat mengeluh tentang tuan tanah mereka, yang, dengan cara itu, mereka menggunakan dengan sukses. Undang-undang Rusia melindungi para petani, pembunuhan mereka dianggap sebagai kesalahan jenayah serius. Walaupun dalam Kod Katedral tahun 1649, seorang bangsawan dijebloskan ke dalam penjara kerana pembunuhan yang tidak disengajakan, tetapi untuk tindakan yang direncanakan terhadap seorang petani, seorang bangsawan dieksekusi, tanpa mengira jasa dan asal usulnya. Di bawah Elizabeth, hukuman mati hampir dihapuskan, jadi bangsawan yang bersalah dihantar ke kerja keras. Tetapi di negara jiran Poland yang tercerahkan, pembunuhan seorang hamba tidak sama sekali merupakan kejahatan terhadap negara, hukuman itu hanya dari gereja. Kerajaan mengikuti hubungan erat antara tuan tanah dan petani. Catherine II menghukum gabenor untuk menghukum tuan tanah kerana bersikap kasar dengan hamba, hukuman itu boleh menjadi penyitaan harta tanah. Dari tahun 1834 hingga 1845 sahaja, 2.838 bangsawan diadili atas kekejaman, sementara 630 orang dihukum. Di bawah Nicholas I, di bawah jagaan negara, setiap tahun terdapat sekitar 200 ladang yang diambil dari pemilik tanah kerana sikap buruk mereka terhadap hamba mereka. Kerajaan sentiasa mengatur keseimbangan hubungan antara kedua-dua kawasan ini. Pada periode yang sama, 0,13% petani diadili kerana tidak mematuhi tuannya dan peratusan pemilik tanah yang sama kerana melebihi kuasa mereka terhadap hamba mereka.

Pembaharuan khidmat dilakukan demi kepentingan pemilik tanah itu sendiri. Mitos ini sangat penting untuk karya-karya Lenin, yang menulis bahawa "pembaharuan dilakukan oleh para pelayan demi kepentingan para hamba." Namun, pemimpin itu bukan sejarawan; pandangannya agak politik daripada ilmiah atau sejarah. Pada hakikatnya, pembaharuan tahun 1861 menyebabkan kehancuran sejumlah besar pemilik tanah, penjualan puluhan ribu harta tanah, jadi tidak perlu dikatakan bahawa penghapusan hak asasi manusia adalah untuk kebaikan bekas pemiliknya. Putera Meshchersky menyatakan bahawa para ideolog reformasi tidak hanya tidak memikirkan pemilik tanah, tetapi, sebaliknya, berusaha menghancurkan asas-asas bangsawan tanah. Benar, ada juga penilaian sepihak, sebenarnya, negara berusaha untuk mencari kompromi antara golongan bangsawan dan petani. Selama reformasi, rata-rata, seorang petani menerima sekitar 5 hektar per kapita, yang cukup untuk upah hidup. Masalah di kawasan luar bandar Rusia pada akhir abad ke-19 bukanlah kekurangan tanah, tetapi pertumbuhan demografi yang pesat. Oleh itu, dari 1858 hingga 1914 terdapat 2 kali lebih banyak petani, secara semula jadi, jumlah tanah per kapita menurun dengan ketara. Perlu juga diperhatikan budaya pertanian rendah di kalangan petani bebas - pemilik tanah menuai beberapa kali lebih banyak di tanah yang sama. Sejarawan Perancis menyatakan bahawa, walaupun terdapat sekatan, pembaharuan itu masih sangat murah hati kepada para petani. Contohnya, di Austria dan Prusia, para petani diberi kebebasan, tetapi tidak ada tanah yang diberikan.

Sehingga tahun 1917, semua tanah adalah milik pemilik tanah. Kenyataan inilah yang menjadi faktor penting bagi perkembangan revolusi di negara ini. Selama beberapa dekad sebelum revolusi, penghasut mengusahakan petani, menanamkan bahawa semua masalah mereka disebabkan oleh dominasi pemilikan tuan tanah. Kemenangan revolusi membawa mitos ini ke dalam semua buku teks sejarah, yang ada hingga ke hari ini. Tetapi saintis membantah mitos ini. Setelah pembaharuan tahun 1861, pemilik tanah telah memiliki 121 juta ekar tanah, dan wilayah-wilayah selebihnya adalah milik negara. Semasa pembaharuan, 34 juta dessiatines beralih dari pemiliknya kepada petani. Harus dikatakan bahawa syarat baru memberi tamparan hebat kepada tuan tanah, yang mulai muflis dengan cepat dan menjual tanah, terutama kepada para petani. Hampir sejuta persepuluhan berpindah dari tangan ke tangan setiap tahun. Tidak menghairankan, pada tahun 1905 tuan tanah telah menjual 42 juta harta tanah mereka. Dengan mempertimbangkan tanah semua petani, dan juga Cossack, mereka memiliki sejumlah 165 juta dessiatines, terhadap 53 yang tersedia untuk pemilik tanah. Pada masa yang sama, sebahagian besar ladang tuan tanah juga disewa oleh petani. Menjelang tahun 1916, petani memiliki 90% dari semua tanah yang boleh ditanam dan lebih daripada 94% ternakan. Sejarawan Pushkarev menyatakan bahawa "dari segi komposisi pemilikan tanah, Rusia sudah menjadi negara petani pada tahun 1905 (pada tahap yang lebih besar daripada negara-negara Eropah)." Pembahagian harta tanah tuan tanah pada tahun 1918 secara semula jadi tidak memainkan peranan penting dalam ekonomi petani, kerana 1 persepuluhan bangsawan jatuh pada 5.5 petani. Menanggapi hal ini, kaum Bolshevik kemudian secara terbuka menyatakan bahwa di bawah slogan merampas tanah, para petani sengaja dibangkitkan menentang kekuasaan tsar. Oleh itu, tidak seperti negara-negara Eropah, Rusia pada awal abad ke-20 adalah contoh klasik sebuah negara ladang petani kecil. Penerusan dasar ini akan menyebabkan ladang seperti ladang, yang baru kita kembali hari ini. Ironisnya, setelah tahun 1917, oleh kolektivisasi paksa, para petani dibawa ke ladang kolektif, di mana buruh mereka dieksploitasi oleh negara, dan mereka yang menentang dihantar ke pengasingan atau dibunuh. Beginilah cara pemerintah Soviet merawat para petani, yang harus saya katakan, apa yang mereka ada, dan menghancurkan hingga 10 juta orang yang tidak setuju.

Tsarist Rusia adalah negara yang mundur dari segi ekonomi. Pada awal abad ke-20, Rusia, bersama dengan Amerika Syarikat, Jerman, Britain dan Perancis, adalah salah satu daripada lima negara terbesar di dunia dari segi pembangunan ekonomi. 9% dari semua industri dunia tertumpu di Rusia, yang merupakan petunjuk ke-4. Pada masa yang sama, kadar pertumbuhan negara adalah yang tertinggi di antara semua pemimpin. Semasa pemerintahan Nicholas II sahaja, negara ini melipatgandakan industrinya! Pertumbuhan 10% setiap tahun berterusan pada masa perang. Tetapi revolusi dengan segera membawa penurunan 20%. Dan dalam bidang pertanian, Rusia secara tradisional memberi makan Eropah, menjadi kuasa pertanian terbesar di dunia. Dari tahun 1894 hingga 1914, panen gandum meningkat dua kali lipat, 25% roti dunia dibuat dari biji-bijian Rusia. Pertumbuhan kesejahteraan rakyat dinyatakan dalam ledakan demografi - dalam 20 tahun populasi meningkat 40%. Salah seorang ahli ekonomi terhebat pada masa itu, Edmond Tary, menyimpulkan pada tahun 1913: “jika urusan negara-negara Eropah dari tahun 1912 hingga 1950 berjalan sama seperti yang mereka lakukan dari tahun 1900 hingga 1912, Rusia akan menguasai Eropah pada pertengahan abad ini, baik dari segi politik dan ekonomi dan kewangan. " Oleh itu, pertumbuhan kekuatan negara dihalang oleh perang dan revolusi Bolshevik, yang melemparkan negara itu puluhan tahun. Itulah sebabnya pencapaian ekonomi Soviet dibandingkan dengan masa yang lama hingga tahun 1913.

Pekerja Rusia hidup dalam kemiskinan. Salah satu faktor penting dalam pencapaian revolusi adalah penyertaan pekerja, yang, menurut sejarawan Soviet, hidup sangat buruk, dan keadaan kerja tidak tertahankan. Pada peringkat awal perkembangan perusahaan kapitalis, memang biasa menggunakan tenaga kerja yang murah. Namun, bertentangan dengan doktrin Marx mengenai kemiskinan pekerja yang berterusan, upah mereka meningkat dengan stabil. Bermula dari pertengahan abad ke-19, perusahaan kapitalis mulai muncul dalam jumlah besar di Rusia, di mana sebahagian dari mereka pemiliknya sebenarnya berusaha mengeksploitasi pekerja untuk mendapatkan keuntungan super. Namun, negara telah mengeluarkan sejumlah undang-undang yang melarang, misalnya, bekerja lebih dari 11,5 jam sehari, dan lebih dari 10 jam pada pergantian malam dan Sabtu. Pada tahun 1903, undang-undang menetapkan tanggungjawab pengusaha untuk kemalangan dengan pekerja di tempat kerja. Tetapi di kebanyakan negara Eropah, sama sekali tidak ada tindakan perundangan seperti itu. Berkat kenyataan bahawa pemerintah Rusia bebas dari pengaruh kapitalis, pada tahun 1912 Presiden AS Taft menyatakan: "Undang-undang kerja yang sempurna telah dibuat, yang tidak dapat dibanggakan oleh negara demokratik lain." Marxis dalam buku teks memperkenalkan cerita tentang bagaimana pekerja menjadi miskin, tetapi dalam memoarnya datanya sama sekali berbeza. Plekhanov ingat bahawa pekerja cukup pintar, memperoleh wang yang baik dan makan dengan baik, tinggal di bilik berperabot dan berpakaian lebih baik daripada pelajar, walaupun mereka kebanyakan dari keluarga borjuasi dan bangsawan. Walaupun upah pekerja lebih rendah daripada di Perancis atau Inggeris, ada kemungkinan untuk membeli lebih banyak, kerana murahnya produk. Sudah pada abad ke-19, di kilang-kilang kapitalis Maltsev, pekerja mengambil bahagian dalam keuntungan, mempunyai 8 jam sehari untuk beberapa jenis pekerjaan, orang diperuntukkan rumah batu 3-4 bilik dengan sebidang tanah kecil. Dan di wilayah, pekerja mempunyai taraf hidup yang tinggi. Anak lelaki.Khrushchev, mengingat kerjanya sebagai mekanik di lombong Donetsk, menyebutkan bahawa dia lebih baik daripada ketika dia bekerja pada tahun 30-an dalam kerja pesta di Moscow. Dan orang biasa, tentu saja, hidup lebih teruk daripada pegawai negeri. Pada masa yang sama, Khrushchev ketika itu baru berusia 22 tahun, dan pendapatannya sama seperti pekerja biasa. Revolusi menjatuhkan negara ke keruntuhan, industri pada tahun 1921 menurun 7 kali, dan taraf hidup pekerja - 3 kali. Baru pada tahun 1970, taraf hidup pekerja menjadi sebanding dengan taraf tsar. Pada tahun 1913, seorang tukang kayu dapat membeli 135 kg daging untuk gajinya, dan pada tahun 1985 - hanya 75. Perestroika dan pergolakan ekonomi sekali lagi mengembalikan negara itu. Oleh itu, masih belum diketahui sama ada pekerja hari ini hidup lebih baik jika dibandingkan dengan masa penindasan dan penindasan tsunami yang berat.

Rusia adalah negara yang sangat bermoral. Nampaknya sebilangan besar penganut, gereja - semua ini membuktikan moraliti masyarakat yang tinggi. Pada tahun 1917, ketika Pemerintah Sementara dengan keputusannya membatalkan kehadiran wajib dalam doa, 70% dari semua askar berhenti pergi ke gereja sama sekali. Di St Petersburg pada tahun 1913 terdapat banyak rumah pelacuran seperti di universiti. Perlu diingat kisah Grand Duke Alexei Alexandrovich, yang menjarah dana untuk pembinaan 5 kapal perang. Memang ada masalah di negara ini, dan di bidang pendidikan, perubatan, dan industri. Anda tidak boleh meremehkannya, tetapi anda juga tidak boleh membesar-besarkan - karya sejarah yang banyak dikhaskan untuk isu ini, yang patut dipercayai lebih daripada mitos di atas.


Tonton videonya: video Perkahwinan Sultan Muhammad V u0026 Oksana Voevodina (Ogos 2022).