Maklumat

Lampu LED

Lampu LED



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Teknologi komputer menggantikan satu sama lain, jika kira-kira sepuluh tahun yang lalu paparan LCD baru, hari ini adalah yang menentukan fesyen. Teknologi pencahayaan LED baru yang memasuki ceruk ini akhirnya akan menaklukkannya pada tahun-tahun mendatang. Dan ada alasan yang baik untuk ini - bermula dengan keramahan alam sekitar yang terkenal, berakhir dengan kebaruan, fesyen, dan akhirnya - realiti ekonomi.

Tetapi, seperti teknologi apa pun, yang ini mempunyai kelebihan dan kekurangan tersendiri, yang akan kita fahami. Biasanya, mana-mana pengguna yang mengetahui realiti IT dengan senang hati akan menukar monitor LCD mereka dengan yang serupa dengan lampu latar LED, tetapi tidak mungkin seseorang dapat menerangkan dengan jelas dan terperinci kelebihan teknologi baru. Jawapannya akan rumit oleh banyak mitos, beberapa yang akan kita pertimbangkan.

Teknologi lampu latar LED itu sendiri cukup mudah difahami, halo misterinya dapat dilenyapkan dengan mudah sehingga pengguna akhirnya keliru dengan aliran slogan dan penyelidikan pemasaran.

Monitor LCD, pada dasarnya, lebih buruk daripada paparan LED. Mitos ini muncul kerana fakta bahawa kekeliruan timbul pada tahap konsep asas. Faktanya ialah sebilangan pengeluar berusaha memisahkan peranti mereka ke dalam kelas khas, memanggil mereka paparan LED. Nah, pendekatan ini dapat difahami dari sudut pemasaran, tetapi buta huruf dari segi teknikal. Paparan LED, atau paparan LED, merujuk kepada kelas peranti visualisasi yang sangat khusus yang sama sekali tidak ada kaitan dengan monitor komputer desktop. Ini termasuk iklan dan paparan maklumat, yang terletak di jalan-jalan di kota-kota besar. Dalam paparan sedemikian, piksel dibentuk menggunakan satu atau lebih LED, itulah sebabnya nama monitor LED terbentuk. Peranti ini mempunyai kecerahan tinggi tetapi resolusi rendah. Peranti yang kami pertimbangkan, yang merupakan paparan LCD komputer dengan lampu latar LED, tidak ada kaitan dengan mereka. Sesungguhnya, di dalamnya, piksel masih terbentuk dengan bantuan matriks, di dalam sel di mana kristal cair mengubah satah. Dengan kedatangan LED di peranti ini, sumber cahaya telah berubah, penghantarannya dikendalikan oleh matriks. Paparan LCD konvensional menggunakan lampu pendarfluor katod sejuk (CCFL). Dalam strukturnya, mereka menyerupai lampu pendarfluor tiub, hanya jauh lebih kecil. Agar mereka berfungsi dengan stabil, sumber voltan tinggi diperlukan, tetapi LED terang moden boleh menyala dengan cara yang hampir sama, hanya mereka tidak memerlukan arus tinggi dan banyak tenaga untuk ini. Setelah teknologi menjadi matang dan dapat dilaksanakan secara ekonomi, secara semula jadi ia menggunakan skala industri, muncul dalam paparan komputer juga. Kembali ke mitos, kita dapat mengatakan bahawa paparan LED sebenar tidak dapat dianggap lebih buruk atau lebih baik daripada LCD, kerana ini adalah kelas peranti yang sama sekali berbeza. Monitor LCD yang kami pertimbangkan dengan pelbagai jenis lampu latar tidak mempunyai perbezaan yang mendasar. Walau bagaimanapun, lebih banyak perkara di bawah.

Lampu latar LED sama di mana-mana, sama seperti CCFL. Pernyataan ini tidak betul walaupun berkaitan dengan lampu latar CCFL, kerana jenis lampu yang digunakan di dalamnya berbeza dengan ciri-ciri peranti yang dihasilkan. Sebagai contoh, penggunaan lampu dengan fosfor yang lebih baik memungkinkan untuk menghasilkan paparan dengan gamut warna yang diperpanjang. Tidak semuanya mudah dalam lampu latar LED, kenyataannya terdapat beberapa jenisnya, yang berbeza secara signifikan dalam prinsip operasi mereka. Kedua-dua pendekatan ini berbeza antara satu sama lain, kuncinya adalah warna LED yang digunakan. Teknologi paling mudah difahami adalah dengan mengganti lampu CCF dengan LED putih dengan bentuk dan ukuran yang sama. Sudah tentu, penentukuran matriks diperlukan, pemilihan kristal yang berhati-hati untuk LED, namun monitor seperti itu secara praktikal tidak berbeza dengan rakan sejawatnya dengan CCFL. Penggunaan LED berwarna memungkinkan untuk memperoleh cahaya putih dalam kombinasi, kelebihannya adalah kemampuan untuk memperoleh warna warna lampu latar apa pun, yang secara signifikan meningkatkan gamut warna dan meningkatkan rendering warna. Peluang sedemikian telah menjadi sangat popular di kalangan profesional. Walau bagaimanapun, penggunaan LED berwarna menyulitkan dan meningkatkan kos reka bentuk.

Lampu belakang dan akhir. Reka bentuk unit lampu belakang boleh jadi apa pun, tanpa mengira teknologi di atas. Biasanya, kebanyakan monitor CCFL dan banyak monitor LED (biasanya LED putih) menggunakan lampu latar tepi. Sumber cahaya terletak di hujung panel, di bawah matriks atau di atasnya. Pendekatan ini membolehkan anda membuat panel dengan ketebalan kecil, dan kesukarannya adalah untuk mencapai keseragaman lampu latar, ia tidak dapat dikendalikan secara dinamis sama sekali di peringkat zon, sama ada menghidupkan atau mematikan sepenuhnya untuk keseluruhan skrin. Melihat monitor atau paparan dengan ketebalan casing kurang dari 2 cm, kita dapat mengatakan dengan yakin bahawa lampu latar jenis ini digunakan. Lampu latar tidak menggunakan pembaris, tetapi kumpulan LED atau modul individu yang berada dalam urutan tertentu di belakang matriks di seluruh skrin. Kelebihan utama adalah keupayaan untuk mengawal zon kecerahan lampu latar, yang sangat diminati, misalnya, di TV. Teknologi ini menghasilkan kontras dinamik yang sangat baik, tetapi menghasilkan penebalan panel yang ketara, terutama untuk LED RGB. Hari ini, pelbagai kombinasi teknologi digunakan - di komputer riba adalah lampu akhir pada LED putih, dalam paparan profesional yang mahal - RGB belakang, subspesies eksotik juga mungkin. Bagaimanapun, seseorang tidak dapat menilai kelebihan atau kekurangan monitor dengan LED tanpa mengetahui ciri dan teknologi yang digunakan.

Lampu latar LED membolehkan anda memperluas gamut warna dan meningkatkan pembiakan warna. Setelah mengkaji perkara di atas, anda sudah dapat meneka apa sebabnya mitos itu. Pada mulanya, lampu latar LED muncul dalam paparan profesional, di mana teknologi RGBnya sangat diminati. Dengan bantuan LED pelbagai warna, menjadi mungkin untuk mendapatkan gamut warna seluas, untuk menampilkan warna dengan lebih tepat. Tetapi teknologi ini agak mahal, jadi lampu latar putih muka akhir yang lebih murah digunakan untuk pasaran massa. Tetapi LED putih mempunyai spektrum pelepasan yang lebih rendah daripada triad LED RGB, jadi liputan warna pada monitor tersebut lebih sempit. Sehubungan itu, perbandingan dapat dibuat dengan CCFL tradisional. Tetapi ketepatan warna tidak hanya bergantung pada sifat lampu latar, tetapi juga pada ciri dan jenis matriks LCD - * VA dan jenis IPS bagaimanapun lebih menguntungkan berbanding TN. Oleh itu, mereka membincangkan mengenai rendition warna dan gamut warna, bagaimanapun, kita harus menjelaskan jenis lampu latar dan matriks LCD yang kita bicarakan.

Dengan lampu latar LED, monitor mempunyai kontras yang lebih tinggi. Pertama, mari kita jelaskan bahawa dalam hal ini kita berbicara mengenai kontras dinamik, kerana kontras statik tidak bergantung pada prinsipnya pada sumber cahaya. Kontras dinamik adalah nilai yang sangat kabur yang bergantung pada algoritma unit kawalan dan sifat kandungan yang dimainkan. Tetapi dalam hal lampu latar LED, pengaruh lampu latar dengan kawalan zon atau peredupan tempatan juga ditambahkan. Sekiranya terdapat kedua-dua kawasan terang dan gelap dalam bingkai video, maka algoritma kontras dinamik biasa praktikal tidak berfungsi, kontras sebenar akan sama dengan penunjuk statik. Menggunakan peredupan tempatan membolehkan anda meredupkan cahaya latar secara selektif di kawasan gelap dan meningkatkan di kawasan gelap. Ini membolehkan penggunaan perbezaan kecerahan dalam satu bingkai, yang memastikan kontras tinggi. Jelas bahawa penggunaan teknologi tersebut memerlukan unit kawalan khas dan logik khas, kemungkinan seperti itu dilaksanakan dalam TV LCD premium. Untuk monitor dengan lampu latar konvensional, pengeluar kadang-kadang menuntut nisbah kontras dinamik hingga 5,000,000: 1. Perlu difahami bahawa LED dapat dimatikan dan hampir mati seketika, tanpa membuang masa pada penstabilan. Untuk mengukur kontras dinamik, kecerahan putih dan hitam berkorelasi, tetapi jika lampu latar dimatikan sama sekali ketika memaparkan hitam, maka membagi dengan sifar dapat memperoleh angka yang sewenang-wenangnya, yang berjaya digunakan oleh pemasar. Pada hakikatnya, tanpa peredupan tempatan, akan menjadi masalah untuk melihat warna hitam pekat ketika menonton filem. Oleh itu, kita boleh bersetuju dengan pernyataan bahawa lampu latar LED memberikan kontras dinamik yang tinggi, tetapi bagi pengguna komputer, kontras statik jauh lebih penting, dan untuk itu kehadiran atau ketiadaan LED tidak menentukan.

Lampu latar LED menjamin keseragaman yang tinggi. Pencahayaan yang tidak rata memang terdapat pada panel LCD. Terdapat banyak sebab untuk ini. Ini boleh menjadi penyimpangan dalam pelepasan sumber cahaya, iaitu, perbezaan kecerahan sepanjang panjang lampu CCF atau garis LED, ada kecerahan dan kromatik yang berbeza dari triad RGB, panduan cahaya, penyebar, polarisasi dapat menjadi sumber penyimpangan lain ... Seperti yang anda lihat, lampu latar bukanlah satu-satunya masalah yang mungkin berlaku ... Walaupun masalah ini dapat diselesaikan. Anda dapat mengimbangi kecerahan dan ketidaksamaan warna panel LCD dengan penentukuran zon di kilang, dan memasukkan faktor pembetulan matriks di seluruh skrin. Namun, ini memerlukan peralatan yang mahal dan banyak masa, kerana setiap monitor mesti dikalibrasi. Prosedur ini benar-benar dijalankan oleh NEC dan EIZO, tetapi hanya untuk monitor profesional dari kategori harga tertinggi. Nampaknya, mengapa pengeluar tidak dapat menyediakan perisian untuk penentukuran, sehingga setiap pengguna dapat melakukan prosedur ini sendiri? Jelas, tidak setiap paparan membenarkan pengenalan faktor pembetulan pada tahap zon individu di seluruh kawasan matriks. Jadi masalah ketidakseragaman panel LCD tidak terhad hanya pada lampu latar, yang merupakan masalah yang agak rumit. Pengukuran keseragaman lampu latar pada latar belakang putih menunjukkan hasil yang setanding dengan CCFL, tetapi gambar putih dan terutama medan hitam masih menunjukkan bahawa masalah dengan ketidaksamaan lampu latar LED belum dapat diselesaikan sepenuhnya.

Lampu latar LED, tidak seperti CCFL, tidak berkedip, jadi lebih mudah bagi mata untuk bekerja dengannya. Harus diingat bahawa banyak pengguna bahkan tidak mengesyaki bahawa monitor LCD mereka berkedip, percaya bahawa fenomena ini hanya wujud pada monitor CRT. Sebenarnya, kebanyakan LCD melakukan kerlipan, kecuali bahawa kadar kerlipan terlalu tinggi untuk diperhatikan dengan mata kasar. Tetapi agak mudah untuk mengesahkan ini. Untuk melakukan ini, ambil pensil atau objek memanjang dan bawa ke monitor dengan isi putih. Dengan memegang objek dengan salah satu hujung, anda harus menggoyangkannya dari sisi ke sisi pada frekuensi beberapa kali sesaat dan dengan amplitud sedemikian sehingga gambar kabur menyerupai kipas. Sekiranya monitor mempunyai kecerahan di bawah rata-rata, yang biasanya selesa untuk mata, maka bukannya jejak visual yang halus, pensil akan meninggalkan yang diskrit, yang terdiri daripada rangkaian gambar yang agak jelas. Tetapi dengan kecerahan maksimum layar, gambar akan sama dengan latar belakang sumber cahaya berterusan - lampu atau tingkap. Kesan stroboskopik ini, yang berlaku apabila kecerahan lampu latar LCD berkurang, menunjukkan bahawa ia padam dan menyala pada frekuensi tertentu, cukup tinggi untuk anda melihatnya dengan mata anda. Cara peredupan ini disebut modulasi lebar nadi (PWM). Menariknya, kesan terhadap penglihatan perubahan kecerahan dengan frekuensi hingga 400 Hz belum dikaji dengan betul, mungkin tidak selamat. Tetapi mengubah kecerahan maksimum pada keadaan pencahayaan pejabat atau rumah pasti akan membahayakan penglihatan. Memasang penapis tambahan di depan monitor dengan kecerahan maksimum jelas berlebihan untuk penggunaan komputer biasa. Sehingga baru-baru ini, pengeluar tidak tahu bagaimana menangani fenomena ini, kerana mungkin untuk terus menerus mengawal kecerahan cahaya CCFL hanya dalam had kecil. Tetapi untuk LED, julat perubahan kecerahan jauh lebih luas, secara teori, dengan mengubah penggunaan semasa, anda dapat mengawal kecerahan tanpa PWM. Tetapi dalam praktiknya, kaedah ini jauh lebih mahal, dan hanya memberikan ketiadaan kerlipan, yang tidak dirasakan oleh pengguna. Akibatnya, kebanyakan monitor LED, seperti nenek moyang CCFL mereka, tetap menyesuaikan kecerahan menggunakan PWM, iaitu, mereka berkedip dengan cara yang sama.

Lampu latar CCFL tidak menguntungkan berbanding LED. Katakan dengan segera bahawa kenyataan ini benar. Dan ini dapat dibuktikan dengan gambaran umum ringkas mengenai ciri-ciri monitor. Ini adalah LED dari semua sumber cahaya buatan yang mempunyai jumlah maksimum lumen per watt. Sudah tentu, kecekapan LED tidak semuanya, kerana anda masih perlu mengambil kira kecekapan bekalan kuasa mereka dan faktor lain, walaupun tidak begitu penting. Kajian yang dilakukan menunjukkan fakta yang menarik, bahawa penggunaan kuasa monitor profesional dengan LED RGB masih cukup tinggi, tetapi peranti dengan lampu latar putih tepi hampir dua kali lebih rendah daripada model serupa dengan CCFL.

Monitor LED jauh lebih mesra alam daripada rakan CCFL mereka. Ini adalah fakta yang terkenal bahawa bahaya terbesar terhadap alam sekitar disebabkan oleh produk IT pada peringkat pengeluaran dan pelupusan mereka. Pada peringkat pertama, standard persekitaran yang cukup serius telah diperkenalkan di peringkat korporat. Tetapi pelupusan tidak begitu mudah, terutama dalam realiti kita. Lampu pendarfluor diketahui mengandungi merkuri, tetapi sering dilemparkan ke dalam bekas sampah isi rumah. Kemudian semua ini dibakar, dan wap memasuki atmosfera. Dengan latar belakang ini, pelupusan monitor LCD nampaknya bukan masalah serius, walaupun lampu latar CCF juga mengandungi merkuri. Tetapi penggunaan LED, pada dasarnya, mengurangkan risiko ini. Jadi, penggunaan monitor LED, pertama, adalah faktor penjimatan tenaga, dan kedua, ini juga merupakan langkah dalam memperjuangkan alam sekitar. Oleh itu, pernyataan mengenai keramahan persekitaran panel LED bukanlah mitos.

Lampu latar LED jauh lebih mahal daripada CCFL. Beberapa tahun yang lalu, kenyataan ini tidak dapat dipertikaikan. Sistem LED RGB masih memerlukan kos pembangunan yang besar dan penjualannya sangat kecil. Tidak menghairankan bahawa pengguna sering memilih panel IPS backlit CCFL spektrum penyebaran berkualiti tinggi, kerana set sedemikian jauh lebih murah. Mengenai LED putih, kita dapat menyatakan bahawa kelajuan penembusan mereka ke segmen pasaran ini membuktikan kepada dasar vendor yang agresif. Bagaimanapun, pasaran untuk TV dan LCD hampir tidak terbatas, sehingga dana yang besar dapat dilancarkan untuk memerangi produk CCFL. Oleh itu, harga rendah untuk LCD pengguna dengan lampu latar LED mungkin merupakan akibat dari perang seperti itu. Hari ini kemajuan LED jelas, CCFL secara praktikal tidak mempunyai kad truf yang ketara.Adalah mustahil untuk mengesahkan atau membantah sepenuhnya mitos ini, kerana kita tidak tahu mengenai harga sebenar lampu latar tepi LED untuk pengeluar. Logik menunjukkan bahawa tidak mungkin ia akan melebihi kos sistem CCFL. Tetapi harga runcit yang lebih tinggi untuk monitor lampu latar LED dijelaskan oleh dasar pemasaran dangkal. Teknologi baru secara semula jadi menarik pengguna, menimbulkan kegembiraan. Walaupun orang belum mengetahui sepenuhnya tentang semua nuansa - mengapa tidak memanfaatkannya?


Tonton videonya: Tips Sebelum Pilih u0026 LED REMOTE RGB T10 Motor Mobil yang Terang Awet Dan Murah. (Ogos 2022).