Maklumat

Api yang diberkati

 Api yang diberkati


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Setiap tahun, pada malam Paskah Ortodoks, sebuah upacara khas diadakan di Gereja Kebangkitan Kristus di Yerusalem. Ini dicirikan oleh penghapusan api khas dari Makam Kudus, yang, menurut orang percaya, muncul secara luar biasa.

Fenomena itu sememangnya kuno. Tiba masanya untuk kita membongkar mitos mengenai Api Suci.

Api yang diberkati berasal dari ilahi. Ini adalah mitos terpenting mengenai fenomena ini. Seperti yang telah disebutkan, keraguan tentang asal api selalu ada. Tidak lama dahulu, imam Armenia Ghevond bahkan dapat merekam lampu ikon rahsia, yang tersembunyi di sebalik ikon yang dapat ditarik di Kuvuklia. Telah ditulis mengenai skema untuk menerima Api Kudus oleh para imam untuk waktu yang lama. Pada abad XII, Arab Ibn-al-Kalanisi menulis bahawa wayar nipis yang digosok dengan minyak diregangkan di antara lampu. Pada saat yang tepat, salah satu utas dibakar dengan tidak jelas, akibatnya api yang terang, seperti kilat, dengan cepat menyalakan semua lampu. Nampaknya bagi orang-orang percaya bahawa api telah turun dari surga. Seorang Arab yang lain pada abad ke-13 menceritakan bagaimana sebuah kotak besi diletakkan di bahagian atas kubah dengan waktu pembakaran yang sudah dikira di dalamnya. Pada waktu yang tepat, dia membakar rantai yang dilumasi, dan sepanjang api turun dari atas ke lampu. Literatur menjelaskan bahawa api boleh muncul disebabkan oleh gabungan minyak balsam dengan beberapa bahan tambahan lain. Pembakaran bahan secara spontan di udara terkenal oleh ahli kimia.

Api yang diberkati tidak menyala. Fakta ini disebut oleh banyak orang sebagai bukti sifat api ilahi. Walau bagaimanapun, api biasa tidak akan menyala pada minit pertama, anda juga boleh mencuci muka dengan api. Ciri-ciri seperti itu akan ada sekiranya bahan rendah kalori, misalnya minyak balsam, menjadi bahan bakarnya. Di samping itu, ada baiknya memperbolehkan ekstasi agama, yang dapat mengurangkan kepekaan kesakitan. Dan draf di kuil menyalakan api dan mencipta kusyen udara. Para jemaah sendiri mengatakan bahawa sebahagian dari api itu sangat menyala. Dalam video itu, anda dapat melihat orang yang tidak terlalu banyak memegang tangan atau janggut di atas api ketika mereka memegangnya.

Api yang diberkati menyatukan manusia. Sementara beribu-ribu jemaah dengan sabar menunggu turunnya Api Suci, intrik dan pertunjukan paling nyata berlaku di belakang tabir. Paderi Yunani menjaga fenomena ini, tidak membenarkan orang luar. Tetapi para imam Armenia sangat marah dengan perniagaan yang begitu terang-terangan. Konflik ini sudah berusia beberapa ratus tahun. Para imam, untuk mencari kebenaran, kadang-kadang bahkan melakukan serangan di premis Gereja Makam Suci. Akibatnya, para pejuang dipisahkan oleh polis. Apa jenis penyatuan orang yang dapat kita bicarakan walaupun pegawai gereja sendiri memperjuangkan hak untuk memerintah keajaiban? Pada tahun 1834, pergaduhan itu secara umum berubah menjadi pembantaian, kemudian sekitar 300 jemaah menjadi korban.

Api Suci adalah keajaiban bagi semua orang Kristian. Sebenarnya, tidak semua orang Kristian mempunyai peluang untuk menyentuh keajaiban ini. Api yang diberkati hanya muncul di hadapan Patriark Ortodoks. Tetapi dengan cara apa orang-orang percaya ini lebih baik daripada umat Katolik, Protestan? Mengapa Tuhan yang agung membuat hanya orang Kristian Ortodoks senang dengan perhatiannya? Mereka mengatakan bahawa sekali umat Katolik tidak dibenarkan masuk ke gereja Ortodoks. Kemudian Tuhan tidak hanya tidak memberi api kepada yang keras kepala, tetapi juga disambar di sini dengan kilat. Jejak daripadanya masih kekal di salah satu tiang. Sejak itu, umat Katolik tidak ada kaitan dengan keajaiban itu. Betulkah? Atau adakah agama sekali lagi memecahbelahkan orang?

Api yang diberkati telah turun ke kuil sejak dahulu kala. Sebenarnya, sebutan api pertama bermula pada abad ke-4. Pada masa itulah orang Kristian memerintahkan dan mengkanonkan keempat Injil. Jemaah Sylvia mengatakan bahawa lampu dinyalakan di kuil, dan lampu yang tidak dapat dipadamkan terus menyala di dalam gua, tidak ada api yang dibawa ke sini. Jelas, ketika itu tidak ada keajaiban, melainkan hanya api suci yang dibakar di Kuvuklia. Para inisiat menyimpan rahsianya dari orang biasa. Blavatsky menulis bahawa walaupun di Mesir kuno, ahli alkimia belajar bagaimana membuat bahan berliang. Mereka menyerap minyak seperti span dan kemudian perlahan-lahan membakarnya. Menjelang abad ke-9, orang percaya mula menganggap api dingin sebagai keajaiban. Dan bagi para imam, sikap ini hanya berlaku, kerana ia memperkuat pengaruh agama mereka. Tetapi walaupun begitu, pengkritik tercerahkan muncul yang mengkritik "manifestasi ilahi." Namun, orang-orang percaya pada suatu keajaiban, dan pada abad XII-XIII, api suci sudah menjadi diberkati. Dan mereka menyalakannya tidak lagi di hadapan orang-orang percaya, tetapi di dalam Cuvuklia, menunjukkan keajaiban kepada orang-orang percaya.

Api yang diberkati adalah keajaiban misteri. Inilah yang selalu dibincangkan oleh Gereja Ortodoks, dengan menekankan bahawa rahsia api tidak pernah diselesaikan oleh sesiapa pun. Namun, pada abad ke-17, Patriark Konstantinopel, Cyril Lukaris, mengatakan bahawa jika keajaiban ini benar-benar ada, maka semua orang Turki akan lama percaya kepada Yesus Kristus. Tetapi ini tidak berlaku!

Api Suci adalah fenomena suci yang tidak memperuntukkan kepentingan diri sendiri. Sebenarnya, kewujudan "keajaiban" seperti itu bermanfaat bagi Israel dan Gereja Ortodoks. Sebelumnya, orang Arab dan Turki menjana wang di atasnya. Mereka tidak dapat menolak peluang untuk menjana wang bagi orang-orang percaya yang naif. Orang pergi ke Yerusalem untuk keajaiban, meninggalkan wang di gereja dan kota. Hari ini, setiap tahun dari Rusia sekitar seratus tokoh terbang dari Rusia ke pertemuan Api Suci dengan mengorbankan negara, yang namanya tidak diiklankan. Seluruh pihak ini terbang untuk sepotong api, yang dihantar ke Rusia dengan kapal terbang. Di negara kita, perjalanan kuil disertai dengan persembahan dan jamuan. Acara keagamaan mendapat motif komersial. Pendapatan dari keajaiban itu sangat besar. Sebelumnya, Palestin umumnya makan dengan mengorbankan jemaah haji dari Eropah, hari raya Makam Suci adalah percutian kebahagiaan dan kesejahteraan bagi seluruh negara. Dan umat Islam bahkan mengenakan bayaran masuk ke gereja Ortodoks.

Api datang mengikut jadual. Upacara menerima Api Kudus tidak dijadualkan sesaat - mereka tidak memerlukan mukjizat dari Tuhan sesuai dengan jadualnya. Setelah patriarki berpakaian satu linen memasuki Kuvuklia, pintu masuk ditutup dan harapan akan keajaiban bermula. Orang percaya boleh menunggu beberapa minit, atau mereka boleh menunggu beberapa jam. Selama ini, orang berdoa untuk turunnya api suci dan untuk pengampunan dosa. Mereka mengatakan bahawa jika suatu hari api tidak turun, itu akan menjadi petanda buruk bagi umat manusia, dan semua orang di kuil itu akan binasa.

Upacara kebakaran tidak berubah. Sekitar abad ke-13, pemerolehan Api Suci berubah. Sebelumnya, ia muncul dalam bentuk kilat dari atas Cuvuklius, dan kemudian para imam mulai masuk ke dalam api. Pewahyuan lama kehilangan kekuatan mereka, tetapi orang Arab segera mengintip bagaimana api menyala - dari lampu yang tersembunyi di ceruk.

Turunnya api disertai dengan kilatan yang indah. Hari ini, terdapat banyak wartawan dengan peralatan khas dan jurugambar amatur di kuil. Video menunjukkan kilat, tetapi mustahil untuk membezakannya mengikut warna dari denyar foto. Pada saat yang sama, ketika tidak ada kamera, mereka sama sekali tidak membicarakan kilatan misteri, walaupun itu adalah keajaiban yang lebih besar lagi. Kilatan terang hadir hingga abad ke-13, ketika api masih dinanti di luar Cuvuklia. Namun, ini sangat sesuai dengan teknologi mencipta "keajaiban".

Lilin jemaah menyala sendiri. Ini adalah legenda yang sangat indah, yang tidak disahkan dalam video dengan cara apa pun. Sebaliknya, anda dapat melihat bagaimana orang mengeluarkan api dari jirannya. Tetapi kemudian mereka memberitahu bagaimana "keajaiban" itu menimpa mereka.

Para imam sendiri mempercayai mukjizat. Para ulama yang lebih tinggi, yang terlibat secara langsung dalam upacara itu, masih menghindari kata-kata "keajaiban" atau "penumpuan". Patriark Theophilos III menyatakan bahawa upacara ini menunjukkan bagaimana pesan Paskah dari kubur menerangi seluruh dunia. Di kuil, persembahan diadakan, penggambaran acara itu. Tidaklah mengejutkan bahawa saksi utama "keajaiban" itu menjawab pertanyaan mengenai sifatnya. Diakon terkenal Andrei Kuraev memberi reaksi terhadap pernyataan ini dengan cara berikut: "Dia tidak dapat mengatakan lebih terang tentang pemantik di sakunya."

Cahaya suci dilihat di Makam Suci oleh Rasul Petrus. Mereka mengatakan bahawa setelah datang ke tempat ini setelah Kebangkitan, Petrus melihat cahaya di sini. Namun, Injil itu sendiri tidak mengatakan apa-apa mengenai perkara ini.

Sebelum memasuki Kuvuklia, semua pakaian dikeluarkan dari Patriark dan digeledah. Langkah sedemikian seharusnya meyakinkan orang percaya bahawa tidak mungkin membawa api dari luar. Namun, siaran TV langsung menunjukkan bahawa hanya bahagian atas pakaian yang dikeluarkan dari Patriarch, selebihnya tetap berada di atasnya. Dan tidak ada yang berusaha mencari imam - dia memasuki gua semasa perarakan.

Di Rusia, mereka selalu mempercayai sifat indah dari Api Suci. Bahkan para pemimpin Ortodoks, dan lebih-lebih lagi para saintis, pada akhir abad ke-19, agak ragu-ragu mengenai sifat Api Suci. Ahli sains seperti I. Krachkovsky, A. Dmitrievsky, dan juga Uskup Porfiry (Uspensky) meragui adanya "keajaiban" itu. Profesor N. Uspensky pada tahun 1949, dalam ucapan lakonannya, menggambarkan sejarah dan inti pati ritus ini secara terperinci. Dan hanya pada zaman kita, ketika agama ditanam hampir secara paksa, masih ada sedikit pengkritik yang tinggal. Hampir satu-satunya cendekiawan Ortodoks utama yang mempertanyakan asal mula api Suci adalah Alexander Musin, Doktor Sains Sejarah, Calon Teologi. Pastinya, imam yang terhina memetik kesaksian Hieromonk Ghevonid Hovhannisyan, yang secara peribadi melihat bagaimana imam Armenia dan Yunani menipu orang percaya. Tetapi siapa yang mahu mendengar dan mendengarkan kebenaran?


Tonton videonya: ILAH ZAMAN KINI - SUNDAY ONLINE - 02820 - WIB - DEBBY BASJIR (Jun 2022).


Komen:

  1. Akinojas

    Saya secara tidak sengaja pergi ke forum dan melihat topik ini. Saya boleh membantu anda dengan nasihat. Bersama-sama kita boleh mencari penyelesaian.

  2. Voodoogis

    Maklumat ini betul

  3. Gabra

    very valuable idea

  4. Daemon

    Daripada teruk kepada lebih teruk.

  5. Kirk

    Selesai anda tidak kembali. Apa yang dilakukan dilakukan.

  6. Aethelberht

    Saya minta maaf, saya tidak dapat menolong apa -apa. Saya fikir, anda akan mendapati keputusan yang betul.



Tulis mesej