Maklumat

Agama Kristian

Agama Kristian


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kekristianan (dari Yunani Christos, secara harfiah - yang diurapi) adalah salah satu daripada tiga agama dunia yang muncul pada abad ke-1 Masihi. di Palestin, di tengah-tengahnya berdiri gambar Tuhan-Yesus - Yesus Kristus, yang menebus dosa-dosa umat manusia dengan kesyahidannya di kayu salib dan membuka jalan bagi yang terakhir untuk bersatu kembali dengan Tuhan. Pada zaman moden, istilah ini digunakan untuk mencirikan tiga arah utama agama Kristian: Ortodoksi, Katolik dan Protestan. Sekarang, menurut PBB, terdapat 1.5 bilion orang Kristian di dunia, menurut UNESCO, 1.3 bilion.

Tidak seperti agama lain, agama Kristian diberikan kepada manusia oleh Tuhan. Mana-mana orang Kristian akan memberitahu anda, kerana kedudukan ini adalah sebahagian dari kepercayaannya, bagaimanapun, orang-orang yang agak jauh dari agama Kristian (baik, atau hanya saintis yang ingin tahu), setelah melakukan analisis perbandingan mengenai sejarah ajaran agama, sampai pada kesimpulan bahawa agama Kristian telah menyerap pelbagai idea etika dan falsafah agama lain, seperti agama Yahudi, Mithraisme, dan pandangan agama-agama Timur kuno.

Kekristianan keluar dari persekitaran Yahudi. Salah satu pengesahannya adalah kata-kata Kristus berikut: "Jangan berfikir bahawa saya datang untuk melanggar hukum atau para nabi, saya tidak datang untuk melanggar undang-undang, tetapi untuk memenuhi" (Matius 5:27) dan hakikat bahawa Yesus dilahirkan di dalam bangsa Yahudi, yang di kerangka agama Yahudi dan sedang menunggu Mesiasnya. Selanjutnya, agama Yahudi dipikirkan kembali oleh agama Kristian ke arah memperdalam aspek keagamaan moral, yang menetapkan asas dasar cinta untuk semua yang ada.

Yesus Kristus adalah seorang yang bersejarah. Ini adalah pendapat wakil salah satu sekolah utama yang terlibat dalam kajian mengenai isu ini. Wakil dari pihak lain berpendapat bahawa Yesus adalah orang yang agak mitologi. Menurut yang terakhir, sains moden tidak mempunyai data sejarah khusus mengenai orang ini. Injil di mata mereka tidak mempunyai ketepatan sejarah, kerana ditulis bertahun-tahun setelah peristiwa yang terjadi, mereka mengulangi agama-agama Timur yang lain dan berdosa dengan sejumlah besar percanggahan. Sumber-sumber sejarah yang sebenarnya pada awal abad ke-1 sama sekali tidak mencerminkan kegiatan pengabaran Kristus, atau maklumat mengenai mukjizat yang dilakukannya.
Sekolah sejarah menyebutkan fakta-fakta berikut sebagai bukti keberadaan Yesus Kristus yang sebenarnya: realiti watak-watak yang disebut dalam Perjanjian Baru, sejumlah sumber sejarah yang mengandungi maklumat mengenai Kristus, yang paling terkenal di antaranya dianggap sebagai "Antiquities" Josephus.
Harus diingat bahawa dalam beberapa tahun terakhir mayoritas sarjana agama, dan juga orang Kristian sendiri, mengambil kedudukan bahawa Yesus Kristus benar-benar ada.

Dalam agama Kristian, ada 10 perintah dasar, sesuai dengan yang harus hidup seseorang. Tertulis di atas batu batu, mereka diberikan oleh Tuhan kepada Musa di Gunung Sinai.
1. Akulah Tuhan, Tuhanmu ... Semoga kamu tidak mempunyai tuhan-tuhan lain di hadapan-Ku.
2. Jangan jadikan diri anda sebagai idola.
3. Jangan sia-sia nama Tuhan Tuhanmu.
4. Baktikan hari ketujuh kepada TUHAN, Allahmu.
5. Hormatilah ayah dan ibumu.
6. Jangan bunuh.
7. Jangan berzina.
8. Jangan mencuri.
9. Jangan memberi keterangan palsu terhadap jiran anda.
10. Jangan menginginkan sesuatu yang dimiliki oleh jiran anda.

Khotbah di Gunung sangat penting bagi pemahaman dan kepemimpinan Kristian dalam kehidupan. Khotbah di Bukit dianggap sebagai inti dari pengajaran Yesus Kristus. Di dalamnya, Tuhan Anak memberi orang-orang yang disebut Syukur ("Berbahagialah orang miskin dalam roh, kerana mereka adalah Kerajaan Syurga", "Berbahagialah mereka yang berduka, kerana mereka akan dihibur", "Berbahagialah orang yang lemah lembut, kerana mereka akan mewarisi bumi" (selanjutnya - Matius 5: 3 -16) dan mengungkapkan pemahaman tentang 10 perintah itu. Oleh itu, perintah "Jangan membunuh, barang siapa yang membunuh, dikenakan penghakiman" berubah menjadi "barang siapa yang marah dengan saudaranya dengan sia-sia, akan dihukum" (Matius 5: 17-37), "Jangan berzina" - c "... setiap orang yang memandang seorang wanita dengan nafsu telah berzina dengannya di dalam hatinya ..." (Matius 5: 17-37). Dalam Khotbah di Gunung itulah yang terdengar pemikiran berikut: "Cintailah musuhmu, berkatilah mereka yang mengutukmu, berbuat baik kepada mereka yang membenci kamu dan berdoalah bagi mereka yang mengutuk kamu "(Matius 5: 38-48; 6: 1-8)," Jangan menghakimi, agar kamu tidak dihakimi ... "(Matius 7: 1-14)," Mintalah, dan itu akan diberikan kepadamu ; cari, dan kamu akan dapati; ketukan, dan itu akan terbuka untukmu; untuk semua orang yang meminta menerima "(Matius 7: 1-14)." Jadi dalam segala hal, seperti yang kamu mahukan orang lakukan kepada kamu, begitu juga kamu dengan mereka; kerana ini adalah undang-undang dan para nabi "(Matius 7: 1-14).

Alkitab adalah kitab suci orang Kristian. Ia terdiri daripada dua bahagian: Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Yang terakhir, pada gilirannya, terdiri dari empat Injil: Matius, Yohanes, Markus dan Lukas, "Kisah Para Rasul" dan "Penyingkapan Yohanes theolog" (dikenal sebagai Apocalypse).

Peruntukan utama doktrin Kristian adalah 12 dogma dan 7 sakramen. Mereka diadopsi pada majlis ekumenis pertama dan kedua pada tahun 325 dan 381. 12 dogma agama Kristian biasanya disebut sebagai Akidah. Itu mencerminkan apa yang orang Kristian percaya: dalam satu Tuhan Bapa, dalam satu Tuhan Anak, bahawa Tuhan Anak turun dari surga untuk keselamatan kita, bahawa Tuhan Anak itu menjelma di bumi dari Roh Kudus dan Maria Perawan, bahawa Tuhan Anak disalibkan untuk kita, dibangkitkan pada hari ketiga dan naik ke surga kepada Tuhan Bapa, pada kedatangan Tuhan Allah yang kedua untuk penghakiman mengenai orang yang hidup dan yang mati, ke dalam Roh Kudus, menjadi satu Apostolik Katolik Suci Gereja, dalam pembaptisan dan akhirnya dalam kebangkitan dan kehidupan kekal yang akan datang.
Tujuh sakramen Kristian kini diakui oleh kedua-dua gereja Ortodoks dan Katolik. Sakramen-sakramen ini meliputi: pembaptisan (penerimaan seseorang ke pangkuan gereja), penghormatan, persekutuan (mendekatkan diri kepada Tuhan), pertobatan (atau pengakuan), perkahwinan, imamat dan berkat minyak (untuk menyingkirkan penyakit).

Lambang kepercayaan Kristian adalah salib. Salib dalam agama Kristiani digunakan untuk mengenang kesyahidan Yesus Kristus. Salib menghiasi gereja-gereja Kristian, pakaian pendeta, sastera gereja dan digunakan dalam ritual Kristian. Di samping itu, orang percaya memakai salib (kebanyakan dikuduskan) di badan mereka.

Tempat penting dalam agama Kristian diberikan kepada penghormatan Perawan. Empat dari percutian utama Kristian didedikasikan untuknya: Kelahiran Anak Perawan, Pengenalan kepada Kuil Perawan, Pengucapan Perawan dan Pembaktian Perawan, banyak gereja telah didirikan untuk menghormatinya dan ikon telah dilukis.

Para pendeta dalam agama Kristian tidak segera muncul. Hanya setelah putus terakhir dengan agama Yahudi dan perubahan bertahap dalam lapisan sosial masyarakat Kristian awal barulah seorang paderi muncul di lingkungan Kristian, yang mengambil semua kekuatan ke tangan mereka sendiri.

Tata cara dan ritual Kristian tidak segera dibentuk. Sakramen pembaptisan ditentukan hanya pada akhir abad ke-5, setelah itu sakramen perjamuan (Ekaristi) dibentuk. Kemudian, selama beberapa abad, krismasi, urapan, perkahwinan, pertobatan, pengakuan dan imamat secara beransur-ansur mulai muncul dalam ritual Kristian.

Untuk sekian lama, gambar orang suci dalam agama Kristian dilarang. Seperti yang dilarang dan objek penghormatan, dalam pemujaan yang sejumlah orang Kristiani melihat penyembahan berhala. Kontroversi mengenai ikon sampai pada kesimpulan yang logik hanya pada tahun 787 di dewan ekumenis ketujuh (Nicene), yang membolehkan menggambarkan orang suci dan peristiwa yang berkaitan, serta menyembahnya.

Gereja Kristian adalah organisasi ilahi-manusia khas. Tetapi tidak bersejarah dengan cara apa pun. Gereja Kristian adalah formasi mistik, yang, secara setara dengan Tuhan, merangkumi orang-orang yang masih hidup dan yang sudah mati, atau, dengan kata lain, jiwa yang, menurut agama Kristian, tidak kekal. Pada masa yang sama, para teolog moden, tentu saja, tidak menolak komponen sosial gereja Kristian, namun, bagi mereka, ini bukanlah titik utama untuk menentukan intinya.

Penyebaran agama Kristian di Rom dikaitkan dengan krisis masyarakat kuno. Faktor sosio-sejarah ini, yang menyebabkan munculnya dalam masyarakat perasaan ketidakpastian dalam sistem ketertiban kuno dunia dan, sebagai akibatnya, kritikan terhadap perintah kuno, mempunyai kesan langsung terhadap penyebaran agama Kristian dalam Empayar Rom. Perpecahan antara lapisan masyarakat Rom yang berbeza, yang mewakili pasangan antagonis, seperti orang bebas dan hamba, warga Rom dan rakyat wilayah, juga meningkatkan ketidakstabilan umum dalam masyarakat dan membantu kemajuan agama Kristian, yang menegaskan di kalangan orang yang memerlukan idea persamaan dan keselamatan sejagat di dunia lain. ...

Di Empayar Rom, orang Kristian selalu dianiaya. Sejak awal kemunculan agama Kristian dan hingga abad ke-4, demikianlah, ketika itu kekuasaan kekaisaran, yang merasakan lemahnya penguasaan ke atas negara itu, mulai mencari agama yang akan menyatukan semua bangsa kerajaan, dan akhirnya berpegang pada agama Kristian. Pada tahun 324, maharaja Rom Constantine mengisytiharkan agama Kristian sebagai agama negara Empayar Rom.

Tidak pernah ada perpaduan dalam agama Kristian. Wakil-wakil agama Kristian terus terlibat dalam perbincangan mengenai topik-topik Kristologi, yang menyentuh tiga dogma utama: trinitas Tuhan, penjelmaan dan penebusan. Oleh itu, Majlis Nicaea yang pertama, yang mengutuk doktrin Arian bahawa Tuhan Anak tidak selaras dengan Tuhan Bapa, membentuk pemahaman Kristian tunggal mengenai dogma ini, yang mana Tuhan mula ditakrifkan sebagai kesatuan tiga hipostase, yang masing-masing juga merupakan orang yang bebas. Majlis ekumenis ketiga, yang menerima nama Ephesus, pada tahun 431 mengutuk bidaah Nesteria, yang menolak idea kelahiran Yesus Kristus dari Ibu Tuhan (orang Nestorian percaya bahawa seorang lelaki dilahirkan dari Perawan Maria, dan kemudian seorang dewa masuk ke dalam dirinya). Majlis Ekumenis (Chalcedonian) keempat (451) didedikasikan untuk membuktikan dogma penebusan dan penjelmaan Tuhan, yang menegaskan kehadiran yang sama dalam pribadi Kristus, baik manusia maupun ilahi, bersatu tanpa bergabung dan tidak dapat dipisahkan. Persoalan menggambarkan Yesus Kristus diputuskan bahkan kemudian - pada abad ke-6 di Majlis Ekumenis kelima (Konstantinopel) (553), di mana diputuskan untuk menggambarkan Anak Tuhan dalam bentuk manusia, bukan anak domba.

Terdapat beberapa perpecahan utama dalam agama Kristian. Perbezaan pandangan agama, sebagai peraturan, disebabkan oleh perbezaan dalam kehidupan sosial dan keagamaan masyarakat Kristian yang berbeza. Jadi pada abad ke-5 di Byzantium, ajaran Monophysites muncul, yang tidak ingin mengenali Kristus sebagai manusia dan juga Tuhan. Meskipun dikutuk oleh doktrin ini oleh salah satu dewan ekumenis (415), ajaran ini tersebar di beberapa wilayah Byzantium seperti Mesir, Syria dan Armenia.
Salah satu yang terbesar dianggap sebagai perpecahan abad ke-11, yang berlaku ketika Empayar Rom dibahagikan kepada Barat dan Timur. Pada yang pertama, sehubungan dengan jatuhnya kekuasaan kaisar, wewenang uskup Rom (paus) meningkat, pada yang kedua, di mana kekuasaan kekaisaran dilestarikan, para bapa gereja tidak diberi pendekatan untuk berkuasa. Oleh itu, keadaan sejarah menjadi asas bagi pembahagian gereja Kristian yang pernah bersatu. Di samping itu, perbezaan dogmatis dan bahkan organisasi bermula di antara kedua gereja, yang menyebabkan penutupan terakhir pada tahun 1054. Kekristianan terbahagi kepada dua cabang: Katolik (Gereja Barat) dan Ortodoksi (Gereja Timur).
Perpecahan terakhir agama Kristian berlaku dalam Gereja Katolik semasa Reformasi. Gerakan anti-Katolik yang muncul di Eropah pada abad ke-16 menyebabkan pemisahan dari agama Katolik dari beberapa gereja Eropah dan penciptaan aliran baru dalam agama Kristian - Protestantisme.


Tonton videonya: Agama Kristian Yang Menyerupai Islam (Jun 2022).


Komen:

  1. Moricz

    I am probably wrong.

  2. Antaeus

    something is constantly burning

  3. Merritt

    Saya sangat menikmatinya.

  4. Riobard

    Saya minta maaf, tetapi pada pendapat saya, anda salah. Saya pasti. Saya mencadangkan untuk membincangkannya. Tulis kepada saya dalam PM, bercakap.



Tulis mesej