Maklumat

Agatha Christie

Agatha Christie


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Agatha Christie (1890-1976) dianggap sebagai salah seorang penulis wanita paling terkenal di dunia. Dia digelar klasik genre detektif. Dia telah menerbitkan 60 novel, serta koleksi cerita, drama. Edaran keseluruhan karya penulis berjumlah 4 bilion naskhah, dia diterjemahkan ke dalam 100 bahasa dunia. Walau bagaimanapun, terdapat banyak mitos mengenai keperibadian pengarangnya sendiri dan mengenai karyanya. Mereka dicipta oleh banyak penyelidik, pengkritik, peminat kreativiti.

Hasilnya, banyak orang yang belum membaca novel Agatha Christie menilai mereka berdasarkan corak umum. Legenda muncul dan hilang, walaupun terdapat percubaan yang dilakukan oleh peminat sebenar untuk menentang pembohongan.

Walaupun sebenarnya tidak lama dahulu dunia merayakan ulang tahun ke-120 kelahiran Agatha Christie, dia tetap hidup untuk berjuta-juta peminat karyanya. Dan ketika sebuah muzium rumah yang dikhaskan untuk penulis dibuka di Devon, mereka segera mulai berbicara tentang hantu yang muncul di dindingnya. Jelas, keperibadian Agatha Christie menarik minat ramai. Oleh itu, adalah mustahak untuk menghilangkan tanggapan yang paling popular mengenai dirinya.

Pelaku utama dalam novel Christie adalah pelayan. Ungkapan klasik "Assassin is butler!" diketahui oleh semua. Nampaknya pelakunya ternyata adalah orang yang benar-benar tidak mencolok, yang tidak disyaki oleh siapa pun, yang berada dalam bayang-bayang untuk sebahagian besar penyiasatan. Tetapi ungkapan itu tidak ada kaitan dengan novel Christie. Di dalamnya, para pelayan sangat menyokong watak. Dalam "Ten Little Indian" yang sama, pelayan itu sendiri adalah mangsa penjenayah. Dalam novel lain, pelaku berpose sebagai pelayan, melakukan pembunuhan, dan kemudian memalsukan kehilangannya. Tetapi pelayan yang sebenarnya bukanlah pembunuh dalam mana-mana novel Agatha Christie.

Pelaku utama dalam novel Christie adalah doktor. Sebilangan pengkritik berpendapat bahawa cara termudah untuk meneka penjenayah di dalam buku Christie adalah dengan merujuk kepada seorang doktor. Tetapi ini tidak sepenuhnya benar. The Doctor memang pelakunya utama dalam empat novel Christie. Dalam tiga novel lain, pelakunya adalah perawat, doktor gigi, dan ahli farmasi. Dalam satu novel, seorang doktor menjadi pembunuh setelah melakukan operasi ketika mabuk, tetapi kejadian ini bukanlah yang utama untuk buku ini. Dalam novel lain, seorang doktor cuba membunuh Poirot, tetapi gagal. Dalam puluhan detektif pengarang, terdapat doktor yang tidak haus darah sepenuhnya. Pembunuh Christie mempunyai pelbagai profesion: pelakon, setiausaha, pegawai polis, guru, playboy, suri rumah, tentera, dan juga kumpulan dua, tiga atau lebih watak.

Tulisan-tulisan Agatha Christie selepas Perang Dunia II tidak patut dibaca. Sejumlah pengkritik menyatakan penurunan kualiti detektif Agatha Christie pada akhir kerjanya. Terdapat beberapa kebenaran dalam pernyataan ini. Semasa menulis The Passenger dari Frankfurt dan The Gate of Fate, Agatha Christie merasa tidak enak ketika dia menjalani tahun-tahun terakhir dalam hidupnya. Karya-karya ini sebenarnya bukan yang terbaik, tetapi kebanyakan yang ditulis selepas perang dianggap klasik. Pada tahun 1952 buku "Mrs. McGinty Lost Her Life" diterbitkan, pada tahun 1957 - "Pukul 4:50 pagi dari Paddington" dan "Trial of Innocence". Pada tahun 1960-an, The White Horse Villa dan The Endless Night menyaksikan cahaya siang. Sebenarnya, setiap buku karya Agatha Christie mempunyai banyak peminat. Benar, kebanyakan, tetapi tidak semua karyanya yang paling terkenal dan popular, diterbitkan pada tahun 1930 hingga 1950. Walaupun begitu, ada peminat karya-karyanya paling awal dan terakhir.

Buku-buku Agatha Christie adalah seksis. Penulis dituduh bahawa di dalam buku-bukunya dia membenci wanita yang bekerja di luar rumah, mematuhi standard dua kali ganda untuk jantina, membenarkan pemerkosaan dan penderaan lelaki. Sungguh aneh mendengarnya, memandangkan kerjaya wanita telah menjadi salah satu yang paling berjaya dalam dunia sastera. Christie sendiri dibesarkan di era zaman Victoria, tetapi dalam karyanya terdapat banyak wanita yang kuat, cerdas dan yakin. Sungguh menakjubkan bagaimana Miss Marple tidak pernah menjadi ikon alternatif untuk feminis sama sekali. Bagaimanapun, watak ini menunjukkan bagaimana anda boleh berdikari, dihormati dan arif sepanjang hidup anda. Robert Barnard pernah menyindir bahawa gambar Lady Westholm dalam A Date with Death membuktikan betapa penulisnya membenci wanita profesional. Namun, dalam karya yang sama, ada Sarah King, seorang doktor muda yang menjalankan tugasnya dengan baik dan tidak memperhatikan bias gender. Terdapat banyak pahlawan seperti ini dalam karya Agatha Christie: Puan Oliver, Miss Lemona, Puan Maud, Lucy Islesbarrow, Megan Barnard. Kesemuanya, terutama wanita muda, digambarkan sebagai wanita kuat, watak positif.

Sebilangan besar heroin mencari lelaki yang tepat dan kemudian hidup bahagia dengannya. Tetapi itu juga bermaksud bahawa lelaki memerlukan wanita untuk mendapatkan kebahagiaan sejati, dan bukan sebaliknya. Benar, kebanyakan heroin Christie tidak menumpukan perhatian pada kerjaya mereka. Pada akhir Evil Under the Sun, seorang wanita dengan sengaja meninggalkan perniagaan pakaiannya yang berjaya untuk mengahwini seseorang yang dia cintai sejak kecil. Banyak yang melihat ini sebagai seksisme, seperti dalam kata-kata kekasih pahlawan, yang mendesaknya untuk berhenti bekerja, jika tidak, dia akan "tidak cukup baik." Memang ada beberapa catatan seksisme di dalamnya, tetapi ini hanya satu episod dari banyak! Harus diingat bahawa beberapa watak wanita terkuat pengarang adalah pembunuh. Ramai wanita jauh lebih pintar daripada lelaki yang berkaitan dengannya.

Tuntutan bahawa Christie menyetujui rogol dan keganasan rumah tangga telah muncul baru-baru ini. Tetapi tidak ada bukti untuk mitos ini dalam buku-bukunya. Dalam The Silent Witness, seorang wanita membuat tuduhan palsu bahawa suaminya memukul anak-anak, tetapi sebenarnya tidak. Beberapa watak dalam Nemesis memberi kesaksian bahawa beberapa wanita muda terlibat dalam aktiviti seksual haram dan kemudian membuat tuduhan palsu. Walau bagaimanapun, di sini kita bercakap mengenai pandangan watak itu sendiri, dan bukan pengarangnya. Secara umum, dalam karya Agatha Christie, topik pemerkosaan jarang dibangkitkan, dan jika ia muncul, maka penulis menganggapnya serius. Christie sendiri tidak berminat untuk melaporkan jenayah seks. Tuntutan bahawa dia mengabaikan kekerasan adalah tuduhan keji.

Buku-buku Agatha Christie bersifat perkauman. Mitos ini muncul dari analisis penyesuaian televisyen karya-karyanya baru-baru ini. Terdapat beberapa watak yang menggunakan julukan yang tidak diingini dan menahan pandangan yang menyinggung perasaan. Tetapi secara umum, pahlawan seperti itu digambarkan secara negatif. Selalunya, perkauman penulis berdasarkan sekurang-kurangnya nama novelnya yang paling terkenal - "10 Orang India Kecil" ("Dan Tidak Ada Orang"). Namun, pada masa penerbitan buku ini, kata-kata ini tidak dianggap rasis. Walau bagaimanapun, topik minoriti jarang disentuh dalam buku-buku Christie. Hampir semua penjahat adalah orang yang tampil di Eropah, kecuali seorang penjenayah China dalam empat karya besar dan beberapa orang Asia yang lain yang maut dalam kisah "The Lost Mine". Dalam "Death Comes at the End" pembunuhnya adalah orang Mesir, tetapi di sana semua watak tinggal di Thebes kuno. Orang berkelayakan menjadi mangsa pembunuhan dan serangan di The Caribbean Mystery, The Big Four, dan Trial of Innocence. Dalam novel terbaru, pakatan perkauman yang dicadangkan kelihatan positif, dan dalam Hickory Wild Doc, orang muda dari pelbagai etnik berkawan.

Sebilangan besar pembunuh Agatha Christie adalah gay. Mitos ini, sekali lagi, muncul dari adaptasi televisyen terbaru mengenai kisah detektif. Ia masih bernilai merujuk kepada sumber utama. Dalam "Mayat di Perpustakaan" dan "Kad di Meja" dan beberapa produksi lain, penulis skrip sama ada mengubah pilihan heteroseksual pembunuh atau mengubah jantina konspirator, mewujudkan hubungan homoseksual. Saya mesti mengatakan bahawa ini bukan fenomena baru. Dalam versi Ten Ten Indian Kecil tahun 1989, seorang pembantu rumah yang yakin berubah menjadi pelakon lesbian yang dramatik. Bagaimanapun, tidak ada pembunuh Christie yang gay. Pengecualian boleh dianggap watak dalam permainan pendek "Rats". Di sana diasumsikan bahawa pembunuh itu melakukan kejahatan balas dendam terhadap orang yang dia cintai. Dalam beberapa kes lain, orientasi seksual pembunuh itu samar-samar, dalam "Nemesis" yang sama. Dalam penerbitan baru-baru ini, pengarah sering mengubah orientasi seksual beberapa watak kecil. Sebagai contoh, dalam pembunuhan McEwan Murder Announced baru-baru ini, watak Miss Mergatroyd dan Miss Hinchcliffe jelas lesbian, walaupun dalam buku ini hubungan kekasihnya tidak jelas. Dalam beberapa produksi The Mousetrap, Christopher Wren digambarkan sebagai gay, tetapi banyak pengarah menolak tafsiran ini. Bagaimanapun, jika watak ini diminati lelaki, maka tidak ada gunanya dia cemburu terhadap pasangan muda Giles dan Molly Ralston. Dalam semua karya Christie, hanya ada seorang gay yang jelas - seorang teman Raymond West, yang dengannya Miss Marple berkunjung bercuti di Caribbean. Tetapi watak ini tidak pernah muncul dalam buku. Dan penulis menggunakan perkataan "lesbian" hanya sekali dalam teksnya. Ini dituturkan oleh seorang remaja di Pesta Halloween, sebagai tindak balas terhadap masa lalu seorang wanita muda.

Semua buku Agatha Christie serupa antara satu sama lain. Selalunya, detektif menentukan penulis dengan satu templat - ada tempat tertentu di mana pembunuhan itu berlaku, dan kemudian siasatan dilakukan dan pelakunya dijumpai. Banyak plot benar-benar serupa dalam aspek ini. Walau bagaimanapun, adalah penting untuk memahami bahawa motif, watak, kaedah penyiasatan dan penceritaan berubah dari tempat kerja ke tempat kerja. Hasilnya, novel-novel Agatha Christie ternyata berbeza antara satu sama lain. Dalam "10 Little Indian", "Endless Night", "Alphabetical Murders" dan lain-lain, plotnya sama sekali berbeza dengan yang lain dalam karya pengarang. Thriller Agatha Christie sangat berbeza dengan buku-bukunya yang lain, pengembangan plotnya cukup asli untuk karya-karya itu berbeza antara satu sama lain.

Buku-buku Agatha Christie dikhaskan untuk orang kaya yang tinggal di rumah besar dengan petikan rahsia. Sebilangan besar karya Agatha Christie benar-benar didedikasikan untuk orang kaya. Adalah logik bahawa mereka tinggal di rumah yang sesuai dengan status sosial mereka. Tetapi ini mencerminkan fakta bahawa wang adalah motif pembunuhan yang hebat. Itulah sebabnya orang kaya, mangsa, menjadi pahlawan. Beberapa buku dikhaskan untuk misteri rumah-rumah negara, sementara yang lain terletak di metropolitan London. The Endhouse Riddle mempunyai panel rahsia tersembunyi di mana senjata pembunuhan itu disembunyikan. Walau bagaimanapun, cache seperti itu jarang berlaku di ladang yang dijelaskan oleh Christie.

Pelakunya adalah watak yang paling tidak dijangka. Agatha Christie adalah penguasa disorientasi. Dia telah menemukan banyak cara untuk membuat orang berfikir ke arah yang salah, mengarahkan kecurigaan terhadap watak ini atau itu. Penulis tahu bahawa kebanyakan pembaca tidak akan pernah mengesyaki seorang wanita tua, anak, detektif, pencerita, atau watak kitaran sebagai penjenayah. Tetapi jika pembaca tidak dapat mengesyaki pembunuh yang sebenarnya, itu adalah kesalahannya sendiri. Sebilangan pengarang detektif menyembunyikan pelakunya yang sebenarnya. Dalam buku seperti itu, dia muncul dalam beberapa ayat di awal buku, kembali pada akhir. Kemudian dia sudah terdedah sepenuhnya. Tetapi pada masa itu, pembaca sudah lupa tentang watak ini. Agatha Christie tidak pernah melakukan perkara itu. Setiap pembunuhnya memainkan peranan penting dalam buku ini, dia tidak pernah menggunakan cerita yang tidak masuk akal. Penjenayah itu selalu kelihatan, pembaca tidak mengetahui wajahnya yang sebenar.

Agatha Christie memilih orang Inggeris dan membenci orang Amerika. Ini adalah mitos yang agak lucu mengenai perkauman penulis. Sekiranya dia sangat memuja British, maka mengapa Belgia menjadi detektifnya yang paling terkenal? Sepanjang banyak bukunya, Agatha Christie memang mengunci dirinya dalam masyarakat Inggeris. Terdapat banyak simbol yang membuat seseorang berfikir tentang ketidaksukaan penulis terhadap kewarganegaraan tertentu atau stereotaip ofensif yang muncul. Namun, adalah suatu kesalahan untuk mempercayai bahawa pandangan ini adalah milik Agatha Christie sendiri. Berkenaan dengan kebencian terhadap orang Amerika, anda dapat mengingat beberapa watak jahat dari negara ini. Ini adalah Ratchett dari Murder on the Orient Express, nombor dua yang sangat kaya di Big Four, dan Mrs Boynton dalam Date with Death. Tetapi ia boleh dikelaskan sebagai pengecualian. Orang Amerika tidak sering muncul dalam buku-buku Christie, tetapi mereka mempunyai banyak simpati dengan wakil-wakil negara ini, misalnya, untuk anak-anak Boynton yang trauma dalam "Date with Death." Dalam "The Mysterious Adversary" dan "Endless Night", sikap terhadap orang Amerika disukai. Pada pandangan pertama, seorang lelaki yang muram dan mudah marah menjadi lebih bahagia apabila isterinya yang seratus peratus Eropah bersetuju untuk pergi bersamanya ke Amerika Syarikat dan menjadi orang Amerika yang seratus peratus. Dalam The Exploits of Hercules, orang Amerika yang sangat ramah menyelamatkan nyawa Poirot, atau setidaknya membuatnya tidak diseksa dan cacat. Dan kebanyakan pembunuh dalam buku Agatha Christie berbahasa Inggeris!

Agatha Christie sombong. Seperti disebutkan sebelumnya, salah satu sebab banyak pembunuhan berlaku di rumah kaya atau tempat yang selesa adalah kerana motif wang. Konflik kelas terdapat dalam beberapa buku Agatha Christie, terutamanya After the Funeral and Endless Night. Dalam karya lain, ini tidak. Selama lima puluh tahun karya Agatha Christie, simpati penulis tidak berkaitan langsung dengan golongan bangsawan istimewa atau, sebaliknya, dengan pekerja. Penulis jelas menyokong orang yang sopan dan baik. Sebilangan jutawan dalam detektif Agatha Christie adalah orang yang hebat, sementara yang lain sangat jahat. Julat watak hamba bermula dari comel hingga pembunuh. Penulis menilai watak dari sudut pandangan peribadi, jadi dia bukan sombong. Agatha Christie dengan tegas menekankan bahawa hidup dengan wang umumnya lebih mudah daripada tanpa itu, tetapi bagaimana anda boleh berdebat dengan itu?

Dalam buku-buku Christie, racun yang tidak diketahui dan kaedah pembunuhan eksotik selalu ditemui. Agatha Christie tidak pernah menggunakan racun khayalan dengan kesan sampingan yang tidak dapat difikirkan. Kebetulan dia menggunakan nama rekaan untuk ubat. Sebagai contoh, "Calmo" adalah ubat penenang yang, apabila diminum dengan alkohol, menjadi racun dalam "Dan, retak, cermin berdering." Walau bagaimanapun, gejala dan reaksi terhadapnya serupa dengan ubat-ubatan sebenar. Mungkin penulis tidak mahu menyebut ubat jenama sebenar. Pengilang mungkin kecewa melihat produk mereka digambarkan sebagai mematikan dalam buku-buku. Dan kemudian tuntutan akan diikuti. Mengenai kaedah pembunuhan yang aneh, penjahat Christie menggunakan taktik licik untuk membina alibis mereka untuk mengelakkan hukuman. Anda tidak boleh mencari pistol licik, gas mematikan atau bahan letupan, atau senjata api dalam novel, seperti dalam novel penulis lain. Rangkaian novel mengenai Dr. Fu Sachs Romer menerangkan kaedah pembunuhan eksotik seperti ular yang mematikan dan alat lain yang tidak biasa. Tetapi Agatha Christie's cukup mudah - menambah racun pada makanan, senjata api konvensional, tusukan, pukulan atau pencekikan. Fikirkan papan catur elektrik yang agak pelik di Big Four dan anak panah beracun di Death in the Clouds.Namun, senjata pengarangnya adalah sekunder dalam naratif, yang lebih penting adalah drama jenayah itu sendiri. Christie sebenarnya mengejek kesalahpahaman mengenai pengkhususannya dalam kematian yang mencolok. Potret diri sasteranya, penulis teka-teki Ariadne Oliver, terkenal kerana menggunakan cara yang keterlaluan untuk membunuh orang. Dalam "Menyiasat Parker Pine," Puan Oliver menyatakan bahawa dia tidak begitu menyukai senario di mana ruang bawah tanah perlahan-lahan mengisi dengan air, tetapi pembaca menyukainya! Begitu juga dengan "Dalam kad di atas meja" dia menyeringai bahawa orang-orang yang membaca bukunya suka racun yang tidak diketahui. Dalam hal ini, ia adalah kebalikan dari Agatha Christie, semua racun yang disebutkan di dalamnya mempunyai analog yang sebenar.

Plot Agatha Christie penuh dengan klise mistik. Dari sudut pandangan abad ke-21, ini memang berlaku. Tetapi ini berlaku hanya kerana Agatha Christie sendiri mencipta sebilangan besar plot dan gerakan detektif, yang telah menjadi klise! Garis "orang asing tiba di sebuah rumah terbengkalai, dan kemudian mereka dibunuh satu persatu" diciptakan oleh seorang penulis Inggeris dalam "Ten Little Indian", ini hanya satu contoh. Sekiranya anda pernah membaca novel Christie dan menemui plot yang serupa di tempat sebelumnya, maka ia hanya dicuri dari karya asal seorang wanita Inggeris.

Agatha Christie adalah seorang lesbian. Sudah tentu, sukar untuk menyatakan sesuatu dengan jelas, tetapi perlu difahami bahawa penulisnya telah berkahwin dua kali. Perkahwinan pertama berlaku ketika Agatha Miller berusia 24 tahun. Kolonel Archibald Christie menjadi pilihannya. Sudah tentu, dia bukan cinta pertama wanita muda. Dia sendiri mengakui bahawa perasaan kuat pertama datang kepadanya pada usia empat tahun. Kemudian sepupu, Philip bermata biru menjadi objek pemujaan. Tetapi dia takut untuk memberitahunya tentang hasratnya, menghindari pertemuan dengan segala cara. Ahli biografi penulis melaporkan bahawa pada masa mudanya, penjahat selalu berlegar-legar di sekitarnya. Gadis itu menariknya dengan sopan santun, suaranya yang indah, dia memainkan piano dengan sempurna. Dan di salah satu pesta, Kolonel Charles mula menjaga Agatha. Dia adalah lelaki wanita terkenal dan berumur 15 tahun lebih tua dari gadis itu. Teman lelaki yang bersemangat mula mengisi Agatha dengan gula-gula, karangan bunga, menulis nota cintanya. Tetapi percintaan ini tidak bertahan lama. Gadis itu lebih suka rakan keluarga, Reggie, daripada lelaki tentera yang terhad. Dia mengajar Agatha bermain golf, menjadi lelaki pertamanya dan akan menikahinya. Pasangan itu memutuskan untuk berehat selama beberapa tahun supaya Reggie menamatkan perkhidmatan. Tetapi kemudian Agatha Miller menemui Archibald Christie dan jatuh cinta kepadanya. Tidak lama selepas perkahwinan, anak perempuan Rosalind dilahirkan. Dengan keibuan, Agatha Christie mempunyai keinginan untuk menulis, tetapi bagi kolonel itu sendiri, ayah menjadi alasan untuk pengkhianatan. Itulah sebabnya perkahwinan itu musnah. Pada tahun 1930, penulis, ketika melakukan perjalanan di Iraq, bertemu dengan ahli arkeologi Max Mallowan. Dan walaupun dia berusia 15 tahun lebih muda dari Agatha, dia menjadi suami keduanya. Dia sendiri dengan bijak menyatakan bahawa usia wanita adalah penting bagi ahli arkeologi, maka nilainya untuknya meningkat. Dengan lelaki inilah penulis menjalani sisa hidupnya, meninggal dua tahun lebih awal daripadanya, pada tahun 1976. Ahli biografi tidak mengetahui apa-apa mengenai hubungan Agatha Christie dengan wanita.

Agatha Christie menjadi penulis di hospital jiwa. Buku pertama penulis, The Mysterious Incident at Styles, ditulis pada tahun 1920. Agatha berpendapat dengan kakaknya, yang sudah menjadi penulis yang berpengalaman, bahawa dia sendiri tidak boleh menulis dengan lebih teruk lagi. Tetapi karya debutnya hanya diterima pada edisi ketujuh. Buku ini diterbitkan dalam cetakan kecil sebanyak 2.000 naskhah, dan pengarangnya sendiri mendapat sedikit bayaran sebanyak 25 paun. Masuk ke klinik psikiatri akan berlaku hanya selepas enam tahun. Kemudian putus cinta dengan suami pertamanya menyebabkan kerosakan, wanita itu hilang selama 11 hari. Polis menjatuhkan diri, mencari buronan, sementara dia sendiri sedang berehat di sebuah resort spa dengan nama yang diasumsikan. Saudara-mara memutuskan untuk memahami perbuatan aneh ini dan meminta bantuan psikiatri. Oleh itu, Agatha Christie datang ke klinik untuk pemeriksaan. Doktor mendiagnosisnya dengan amnesia kerana kecederaan di kepala. Tetapi kemudian, ahli psikologi Inggeris terkenal Andrew Norman menemui sebab lain untuk tindakan misteri itu. Dalam karyanya "Ready portrait" pakar mengatakan bahawa wanita itu mengalami gangguan psikologi yang serius - keperibadian yang berpecah. Tetapi kisah ini mempunyai penjelasan yang lebih sederhana dan lebih cetek. Dengan kehilangannya, wanita itu hanya membalas dendam terhadap suaminya yang tidak setia. Polis segera mula mengesyaki dia melakukan pembunuhan.

Agatha Christie menjana wang dengan menjahit seluar dalam. Kemunculan mitos seperti itu cukup difahami. Wanita itu sendiri di masa mudanya berulang kali menukar profesinya, berusaha mencari pekerjaannya. Pada mulanya dia ingin menjadi pemuzik, tetapi ketakutan pentas menghalangi impiannya. Semasa Perang Dunia Pertama, Agatha bekerja di hospital sebagai jururawat, dan dia menyukainya. Dia sendiri mengatakan bahawa mengamalkan perubatan adalah perkara paling berguna yang boleh dilakukan seseorang. Dan kemudian dia terlibat dalam farmasi, yang akhirnya mempengaruhi kreativiti. Penyelidik menganggarkan bahawa 83 jenayah dalam tulisan Agatha Christie adalah keracunan. Tetapi dalam biografi wanita tidak pernah ada perdagangan atau menjahit. Dan lebih-lebih lagi, dia sama sekali tidak tahu menjahit, menganggapnya sebagai pekerjaan yang memalukan. Agatha Christie ketawa, mengatakan bahawa dengan produknya dia pasti akan menakutkan semua lelaki dari dirinya sendiri. Tetapi dia rajutan, membuat kaus kaki, sarung tangan, selendang. Cucu penulis, Matthew Pritchard, masih menyimpan kasut golf kecil, yang dibuat oleh tangan neneknya yang terkenal.

Agatha Christie sendiri bersembunyi di bawah kedok Miss Marple. Penulis sendiri mendakwa bahawa prototaip watak utamanya bukanlah sama sekali, seperti yang ingin difikirkan oleh banyak orang, tetapi neneknya. Dia adalah orang yang baik hati, tetapi dia mengharapkan yang terburuk dari semua orang. Dan, apa yang peliknya, semua harapannya selalu dipenuhi. Inilah cara cucu perempuannya mengingatinya. Miss Marple pertama kali muncul dalam cerita "Kelab Malam Selasa" tahun 1927. Wanita yang bijaksana ini dengan segera menjadi heroin kegemaran penulis. Dan menurut hasil tinjauan 2007 pembaca rangkaian buku Waterstone, Miss Marple dinobatkan sebagai heroin paling menarik dan cerdas. Dan orang Inggeris menamakan Hercule Poirot sebagai watak yang paling menawan.

Agatha Christie memalsukan kematiannya sendiri ketika bersembunyi di lombong arang batu setelah tahun 1976. Ada legenda bahawa penulis tidak mati pada tahun 1976, setelah berumur 104 tahun. Dia sangat menyukai ruang dalaman yang gelap, menarik inspirasi dari sana. Agatha Christie memilih gua untuk tujuan ini, di mana dia tinggal selama beberapa hari. Fakta inilah yang menjadi asas mitos. Tetapi pada tahun 1976, doktor menyatakan kematian penulis. Pada ketika itu, saudara-mara berada di sebelahnya. Tidak perlu bercakap mengenai pementasan.

Pada akhir hayatnya, Agatha Christie menderita penyakit Alzheimer. Pakar dari University of Toronto memutuskan untuk menganalisis gaya penulisan pengarang pada tahun-tahun terakhir dalam hidupnya. Akibatnya, sebuah penelitian diterbitkan yang menjelaskan perubahan gaya penyakit Alzheimer. Tetapi cucu Agatha Christie, Matthew Pritchard, tidak bersetuju dengan versi ini. Dia mengenali neneknya sejak dia dilahirkan hingga kematiannya. Agatha Christie sakit, seperti semua orang, tetapi dia tidak menghidap penyakit Alzheimer. Penulis meninggal pada usia yang terhormat akibat selesema yang singkat.


Tonton videonya: Inspetor Poirot Agatha ChristieS01E07 (Jun 2022).


Komen:

  1. Laurenz

    Saya rasa anda salah. E -mel saya di PM, kami akan berbincang.

  2. Flanagan

    sehingga?

  3. Cymbelline

    I can't see your logic

  4. Silsby

    Sudah tentu dengan anda ia setuju. In it something is also to me it seems it is good idea. Saya setuju dengan awak.

  5. Fausho

    Saya boleh mengesyorkan pergi ke tapak, yang mempunyai banyak maklumat tentang isu ini.

  6. Kearney

    Saya menganggap, bahawa anda melakukan kesilapan. Saya boleh mempertahankan jawatan. Tulis kepada saya dalam PM, kami akan berhubung.



Tulis mesej