Maklumat

Astronomi

Astronomi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tidak memerlukan banyak usaha untuk menyentuh apa yang ditangani oleh sains ini. Astronomi mengkaji Alam Semesta, bagaimana benda langit bergerak, di mana mereka berada, bagaimana mereka muncul dan dari mana mereka terbentuk.

Ilmu ini juga merangkumi Matahari kita, planet lain, bintang, komet, lubang hitam, bahan antara planet, nebula dan galaksi. Walau bagaimanapun, perkara-perkara sederhana dan nampaknya dekat tidak jelas bagi semua orang.

Membantu mengungkap kebenaran majalah Jerman "Spektrum der Wissenschaft" mengumpulkan beberapa mitos paling jelas mengenai astronomi yang sering berlaku dalam kalangan orang biasa.

Mitos astronomi

Kami melihat berjuta-juta bintang di langit. Melihat langit, nampaknya kita melihat sejumlah bintang yang tidak terhingga. Walau bagaimanapun, sebenarnya, tidak perlu membicarakan berjuta-juta keping, kita hanya melihat sekitar enam ribu objek. Merekalah yang bersinar dengan terang sehingga dapat dilihat dengan mata kasar. Tetapi kira-kira separuh daripadanya tersembunyi di belakang cakrawala pada waktu malam. Bahagian lain juga tersembunyi di jerebu berhampiran cakrawala. Oleh itu, walaupun pada malam yang paling gelap, di langit yang sangat terang, kita dapat melihat tidak lebih dari dua ribu bintang. Dan jika terdapat juga sumber pencahayaan buatan, maka akan ada lebih sedikit cahaya yang kelihatan. Dari kawasan metropolitan yang besar, biasanya anda hanya dapat melihat beberapa belasan bintang yang paling terang. Tali pinggang Bima Sakti yang berkilauan hampir tidak dapat dilihat di langit, apatah lagi berjuta-juta bintang bergabung menjadi satu latar belakang yang sedikit terang.

Komet mempunyai satu ekor. Komet yang dekat dengan Matahari mempunyai dua ekor. Salah satunya ialah gas dan yang lain berdebu. Walau bagaimanapun, kedua-duanya tidak mempengaruhi arah komet dengan cara apa pun. Sebaik sahaja badan kosmik ini menghampiri Matahari, permukaannya mula menjadi panas. Gas beku mencair dan berubah menjadi awan debu yang besar. Angin suria menghasilkan sebatang gas, yang diarahkan ke arah yang berlawanan dari bintang.

Bintang-bintang menggantung tidak bergerak di langit. Semua cakerawala bergerak, termasuk bintang. Walau bagaimanapun, terdapat jarak yang sangat besar di antara mereka sehingga kedudukan lampu-lampu ini saling berkaitan antara satu sama lain secara praktikal tidak berubah sepanjang hidup seseorang. Walau apa pun, kami tidak menyedarinya. Para saintis hanya dengan bantuan pengukuran yang tepat dapat memperbaiki pergerakan bintang yang saling berkaitan antara satu sama lain. Dan untuk melihat perubahan sedemikian dengan mata kasar akan memakan masa ribuan tahun. Beberapa bintang akan bergegas dengan cepat sehingga dapat ditangkap dengan gambar. Contoh yang paling jelas ialah bintang Barnard. Selama 174 tahun, ia telah berubah di langit sebanyak setengah darjah.

Planet tidak dapat dilihat tanpa teleskop. Hanya ada lima planet yang bersinar terang sehingga dapat dilihat walaupun tanpa teleskop. Ini adalah Venus, Mars, Musytari, Saturnus dan Mercury. Sepanjang tahun, planet-planet ini mengubah kedudukan mereka di langit. Sehingga teleskop diciptakan, mereka dipanggil "bintang perjalanan." Oleh kerana kedekatannya dengan Matahari, Venus dan Merkuri hampir selalu dapat dilihat pada waktu senja pagi atau petang. Tetapi Mars, Saturnus dan Musytari berada di luar orbit planet kita, itulah sebabnya mereka bergerak ke seluruh langit. Musytari nampaknya bintang paling terang di barat daya, di buruj Gemini. Marikh muncul sebagai bintang merah di timur, di buruj Virgo. Dan pada separuh kedua malam, di timur, di Libra, anda dapat melihat Saturnus.

Bahagian Bulan yang tidak diterangi terletak di bayangan Bumi. Bulan juga mempunyai siang dan malamnya, sama seperti planet kita. Fasa-fasa bulan muncul kerana satelit kita berputar mengelilingi Bumi, dan kita melihatnya dari sudut yang berbeza. Matahari menerangi permukaan bulan, membangun pada masa yang sama ini atau sempadan siang dan malam. Dan pada bulan baru, Matahari, Bumi dan Bulan berbaris dalam satu baris. Pada bulan purnama, Bulan dan Bumi mengubah kedudukan mereka. Dan sangat jarang, ketika ketiga-tiga benda langit berada pada garis yang sama semasa bulan purnama, Bulan berada di bawah bayangan bumi. Kemudian kita dapat melihat gerhana bulan.

Bintang paling terang di langit adalah Bintang Kutub. Sebenarnya, bintang ini adalah yang paling biasa dan mempunyai kecerahan rata-rata. Dan ini menonjol kerana ia terletak sangat dekat dengan Kutub Utara cakerawala. Ini menjadikan semua bintang lain kelihatan berputar di sekelilingnya, seperti yang dilihat oleh pemerhati.

Buruj yang terkenal terbesar ialah Big Dipper. Ia adalah salah satu kumpulan bintang yang paling terkenal di langit. Sebenarnya, Big Dipper hanyalah sebahagian daripada buruj Ursa Major. Tujuh bintang paling terang membentuk sejenis segi empat dengan pemegang. Mereka jelas kelihatan di langit, dan jika malam itu gelap, maka ada kesempatan untuk melihat keseluruhan buruj. Dan dari pemegang baldi, anda dapat menyelesaikan lukisan ekor beruang secara visual. Tetapi beruang sebenar tidak mempunyai ekor besar. Untuk menjelaskannya, mitologi Yunani mencipta legenda seperti itu. Kelihatannya untuk melindungi keindahan yang indah, Zeus mengubahnya menjadi beruang, menariknya dari ekor dan melekatkannya ke langit.

Lubang hitam menyedut diri mereka tanpa jejak semua yang jatuh ke dalamnya. Sebenarnya, anda tidak boleh menganggap lubang hitam sebagai raksasa yang tidak puas. Sebenarnya, ini adalah badan yang padat di mana jirim dimampatkan dengan kuat. Sebaik sahaja sesuatu berada di dekat lubang hitam, ada kemungkinan ia akan terkoyak oleh kekuatan graviti yang kuat. Dan cahaya pun tidak dapat keluar dari lubang hitam. Tetapi jika di tempat bintang kita, Matahari, terdapat lubang hitam dengan jisim yang sama, maka semua planet akan berputar di orbit yang sama seperti sekarang, sama sekali tidak cedera.

Pada musim panas, Bumi menghampiri Matahari. Ini adalah mitos yang cukup popular. Ramai yang percaya bahawa musim panas lebih panas kerana planet kita semakin hampir dengan Matahari. Sebenarnya, musim tidak muncul sama sekali kerana fakta bahawa orbit planet kita adalah elips. Kecondongan paksi kita yang berbeza berkaitan dengan lintasan Bumi harus dipersalahkan untuk ini. Oleh itu, ternyata di hemisfera utara, musim panas bermula apabila bahagian ini dimiringkan lebih dekat ke matahari. Musim sejuk tiba ketika hemisfera menyimpang dari bintang. Oleh itu, ternyata Bumi paling dekat dengan Matahari tepat pada awal Januari, tepat pada awal musim sejuk di Belahan Bumi Utara, dan musim panas di Selatan.

Tahun cahaya sangat panjang. Sebenarnya, di sini kita bercakap bukan mengenai masa, tetapi tentang jarak. Ukuran ini menentukan jarak perjalanan sinar cahaya dalam setahun. Kelajuan penyebaran cahaya sekitar 300 ribu kilometer sesaat. Oleh itu, tahun cahaya adalah jarak 9.5 bilion kilometer. Unit ini dapat mengukur jarak dari Bumi ke bintang lain. Bintang Proxima Centauri, bintang yang paling dekat dengan sistem kami, terletak kira-kira empat tahun cahaya. Dan dari Matahari ke Bumi hanya sekitar 150 juta kilometer, atau hanya lapan minit cahaya.

Ahli astronomi telah menemui gambar wajah manusia di Marikh. Gambar formasi tertentu di Marikh sangat popular pada satu masa. Bagaimanapun, dari angkasa sangat serupa bahawa di permukaannya ada sesuatu yang kelihatan seperti wajah manusia raksasa. Teori segera muncul bahawa hanya makhluk asing yang dapat membuatnya. Namun, foto itu diambil lama dahulu, kemajuan teknologi terkini dan penerbangan radas NASA ke Mars akhirnya meyakinkan semua peminat versi ufologi bahawa ini adalah bukit sederhana.

Copernicus adalah yang pertama menemui putaran Bumi di sekitar Matahari. Sebenarnya, andaian mengenai perkara ini pernah ditemui sebelumnya. Kembali pada abad ketujuh SM. sebilangan pemikir kuno bersuara menyokong sistem heliosentris dunia.

NASA menghabiskan berjuta-juta dolar untuk mencipta pen, dan orang Rusia menggunakan pensil. Kisah ini mengasyikkan orang Amerika yang berfikiran sederhana dan memuji kecerdikan orang Rusia. Memang, pada satu masa terdapat masalah mencipta alat tulis untuk ruang. Ngomong-ngomong, Paul Fisher, dengan sendirinya, mencipta pena yang dimeteraikan, yang boleh ditulis bukan hanya di angkasa, tetapi juga di kedalaman lautan. Kemudian agensi ruang angkasa segera memperoleh 400 barang ini dengan harga $ 6. Pena unik boleh dibeli hari ini oleh sesiapa sahaja dengan harga $ 50 menggunakan Internet. Bahkan Soviet Union menggunakan jalan penyelesaian yang mudah dan murah. Dan hari ini di ruang angkasa, bukan pensil yang digunakan, tetapi pen khas Fischer.

Tembok Besar China dapat dilihat dari luar angkasa dengan mata kasar. Pada hakikatnya, objek ini tidak dapat dilihat sama ada dari orbit Bumi rendah, lebih kurang dari permukaan Bulan. Angkasawan mengatakan bahawa Tembok Besar China terlalu sempit dan mengulangi kelegaan dengan kontur dan warnanya, yang menghalang pengesanannya.

Dari telaga atau lubang yang dalam, anda juga dapat melihat bintang di siang hari. Pengarang mitos lama ini adalah Aristotle sendiri. Sebenarnya, ini bukan masalahnya, dan anda boleh membuktikannya dengan menggunakan logik sederhana. Semakin rendah anda masuk ke perigi, semakin sedikit pandangan anda. Bayangan dari dinding akan menjadikan langit lebih cerah, tidak lebih gelap, yang diperlukan untuk memandang bintang-bintang.

Planet terpanas dalam sistem kita ialah Merkuri. Ini kelihatan logik, kerana planet ini paling dekat dengan Matahari. Ternyata suhu tertinggi berada di permukaan Venus. Ini dicapai kerana terdapatnya kesan rumah hijau di sana.

Teleskop diciptakan oleh Galileo Galilei. Pada tahun 1608, tuan Belanda John Lippersgey menunjukkan teleskop di The Hague. Namun, dia ditolak haknya, kerana tuan lain telah membuat sesuatu yang serupa. Kemudian, teleskop pertama berdasarkan lensa biconvex. Tetapi Galileo adalah orang pertama yang memikirkan melihat langit dengan instrumen seperti itu. Pada tahun 1609, saintis membuat teleskop pertamanya dengan pembesaran tiga kali lipat, dan tidak lama kemudian juga teleskop lapan kali lipat setengah meter. Nama yang sama muncul pada tahun 1611, terima kasih kepada ahli matematik Demisiani.


Tonton videonya: Bagaimana Cara Ilmuwan Mengukur Jarak di Luar Angkasa (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Ogier

    Thanks for the valuable information. It very much was useful to me.

  2. Giselbert

    Your topic is quite difficult for a beginner.

  3. Faelkree

    hebatnya, adalah jawapan yang sangat berharga

  4. Kajizuru

    Saya boleh bercakap banyak tentang topik ini.



Tulis mesej