Maklumat

Aikido

Aikido


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Aikido (diterjemahkan dari bahasa Jepun "ai" - "harmoni", "ki" - "tenaga", "do" - "way, way") adalah seni mempertahankan diri yang dicipta pada separuh pertama abad XX oleh Morihei Ueshiba Jepun dan merupakan sintesis penyelidikan mengenai pelbagai kaedah peperangan, konsep falsafah dan pandangan agama. Ueshiba berusaha untuk membuat dan menyebarkan arah Budo seluas mungkin, memungkinkan untuk menyelesaikan konflik dengan kerusakan minimum pada kedua-dua belah pihak (penyerang dan pembela).

Penekanan dalam aikido adalah bergabung dengan kekuatan serangan lawan dan mengarahkan tenaga penyerang (sementara banyak seni mempertahankan diri didasarkan pada pertemuan kekuatan dengan kekuatan). Untuk menguasai seni yang kompleks ini, seseorang harus terlibat bukan hanya dalam menguasai berbagai teknik pertahanan dan serangan, meningkatkan kekuatan, daya tahan, kecepatan reaksi, dan lain-lain, tetapi juga meluangkan banyak masa untuk relaksasi badan dan fikiran yang terkawal, latihan kesedaran, pengembangan semangat dan kekuatan (" ki ").

Kehidupan moden yang terus-menerus mempercepat kehidupan dalam masyarakat memerlukan kemampuan seseorang untuk mengawal perasaan dan emosinya, mengawal keadaan, dan menahan tekanan mental yang semakin meningkat. Dan menjadi semakin sukar bagi orang-orang, terutama yang terlibat dalam perniagaan atau kerja intelektual, untuk menjaga tubuh fizikal dalam keadaan yang betul.

Seni mempertahankan diri adalah salah satu cara untuk menyelesaikan masalah yang muncul, tetapi sering kali seseorang yang berusaha mempelajari sesuatu mengenai arah seni mempertahankan diri tertentu menemui idea yang salah atau mitos mengenai bagaimana, siapa dan apa yang diajarkan oleh tuan sekolah terpilih. Kami akan cuba menceritakan seberapa banyak yang mungkin mengenai salah satu sekolah ini, sambil berusaha sedaya upaya untuk menghilangkan mitos yang paling bertahan dan terkenal mengenai aikido.

Mitos mengenai aikido

Aikido adalah tempat terbaik untuk memulakan kenalan anda dengan dunia seni mempertahankan diri. Banyak pakar mengesyorkan pada awalnya untuk menumpukan beberapa tahun untuk mempelajari gaya yang lebih kaku, dan hanya setelah itu mulai memahami Aikido. Harus diingat bahawa kebanyakan penguasa aliran ini memilih jalan ini.

Aikido kurang penting daripada seni mempertahankan diri yang lain. Pendapat ini paling sering dinyatakan oleh orang yang mengenali aikido hanya dengan khabar angin. Sebenarnya, dunia seni mempertahankan diri adalah satu, apalagi, terdapat pertukaran teknik dan pergerakan yang aktif antara pelbagai sekolah Budo.

Kelas Aikido tidak melibatkan kerja dengan senjata. Pendapat yang salah sepenuhnya. Bagaimanapun, pengasas seni mempertahankan diri ini menggunakan pedang dan tombak yang mahir, adalah juara bahagian dalam pagar dengan bayonet. Pengalaman ini sama sekali tidak dibuang olehnya sebagai sesuatu yang tidak perlu. Sebaliknya, makna aikido (dalam keadaan apa pun, kebanyakan gerakan pertahanan dan ofensif yang menjadi asas seni mempertahankan diri ini) dapat difahami hanya dengan menguasai senjata samurai. Selain itu, beberapa gerakan dikembangkan dengan tujuan untuk mengenakan seragam prajurit tertentu - ini juga harus dipertimbangkan ketika memahami aikido.

Istilah "aiki" pertama kali muncul pada tahun 1922, ketika Sokaku Takeda, yang pernah mengajar Ueshiba Daito-ryu jujutsu, datang kepada bekas pelajarnya untuk membantunya mengajar seni bertarung kepada pengikut mazhab Omoto. Setelah mengetahui bahawa Morihei telah mengubah teknik Daito-ryu, Sokaku agak kesal dengan kenyataan ini, dan bersetuju dengan Ueshiba bahawa O-Sensei akan menggunakan istilah "aiki" untuk menamakan gaya baru Budo ("Daito-ryu aikijujutsu" dan bukan "Daito-ryu jujutsu) "). Ia juga dipercayai bahawa istilah itu dipilih dengan penyertaan aktif pengasas bersama mazhab Omoto Onisaburo Deguchi. Setelah beberapa lama, Sokaku Takeda sendiri juga mulai menggunakan istilah "Daito-ryu aikijutsu" untuk menggambarkan seni mempertahankan diri yang diajarkannya. Anak lelaki Sokaku, Tokimune, mendakwa bahawa ayahnya, bergantung pada watak dan kemampuan muridnya, mengajar "ju-jutsu" kepada mereka yang hanya melatih tubuh fizikal, dan "aiki" yang lebih maju kepada mereka yang mencapai tahap yang lebih tinggi.

Istilah "Aikido" diciptakan oleh Morihei Ueshiba. Memang, banyak yang percaya bahawa O-Sensei, melalui istilah ini ("aikido" diterjemahkan sebagai "jalan (ke) penyelarasan (ai) tenaga sejagat (ki)") ingin mencerminkan intipati rohani seni yang diciptakannya, menyumbang kepada pembentukan kedamaian dan keharmonian di semua peringkat manusia. Sebenarnya, Ueshiba tidak ada kaitan dengan kemunculan istilah ini.

Hanya pengasas Morihei Ueshiba yang menguasai seni Aikido. Sememangnya, tahap kemahiran O-Sensei sangat tinggi. Tetapi, pada masa yang sama, Ueshiba mengajar banyak pelajar (termasuk orang Eropah), menunjukkan hasil yang cukup tinggi, dan, di samping itu, pendekatan kreatif dan inovatif untuk seni perang ini.

Untuk menggambarkan budo Morihei Ueshiba menggunakan istilah seperti "Ueshiba-ryu ju-jutsu", "Aiki-ju-jutsu", "Daito-ryu Aiki-bujutsu", "Asahi-ryu ju-jutsu" dan "Aiki budo", lebih-lebih lagi, istilah terakhir yang disebutkan paling kerap digunakan. Keadaan ini berlaku sehingga tahun 1942. Pada masa itulah Dai Nihon Butokukai, sebuah organisasi seni mempertahankan diri yang dikendalikan oleh pemerintah tentera Jepun semasa perang, mulai bekerja untuk menyeragamkan terminologi yang digunakan dalam hubungannya dengan seni mempertahankan diri moden. Pada salah satu mesyuarat, istilah "aikido" telah diluluskan secara rasmi (lebih-lebih lagi, Morihei sendiri tidak hadir pada waktu yang sama - hanya Minoru Hirai, ketua pengurus Kobukan Dojo Morihei, yang berada di dalam dewan).

Anda boleh mencapai kejayaan dalam menguasai aikido dalam masa yang singkat, mengikuti program individu dan berlatih untuk waktu yang lama setiap hari, atau dalam beberapa dekad latihan berterusan. Sudah tentu, latihan harian, ketekunan dalam mencapai matlamat yang ditetapkan memberikan hasil tertentu. Tetapi, pada masa yang sama, banyak bergantung pada guru dan bagaimana pelajar memahami inti pati Budo yang dipilih.

Aikido hanya boleh digunakan untuk pertahanan. Pendapat ini timbul dengan alasan. Faktanya adalah bahawa pada masa aikido diciptakan, di banyak negara (termasuk Jepun) seni mempertahankan diri secara rasmi dilarang. Hanya dengan menambahkan aikido dengan wacana panjang mengenai non-kekerasan, penggunaan kekuatan lawan terhadap dirinya, interaksi tenaga, O-Sensei berjaya mengatasi halangan birokrasi dan tidak menimbulkan rasa tidak puas hati dengan pihak berkuasa. Pada pemeriksaan yang lebih dekat, anda dapat melihat bahawa dalam seni ini terdapat kedua-dua kaedah pertahanan dan strategi serangan (di mana, dengan cara itu, pertahanan sering kali berakhir). Bagaimanapun, asas seni mempertahankan diri ini adalah pengetahuan dan kemahiran yang diperoleh selama berabad-abad dalam pertempuran berdarah untuk hidup dan mati. Dalam keadaan seperti itu, hanya sekolah sejagat yang terselamat, secara komprehensif mempersiapkan pelajar untuk melakukan pertempuran yang sebenarnya.

Aikido boleh dibahagikan kepada seni "keras" (atau bela diri) dan "lembut", tanpa sebarang serangan. Ini tidak benar. Aikido adalah sistem yang menyeluruh, mandiri, dan tekniknya kelihatan "lembut" hanya untuk pemula - tuan menunjukkan ketegaran dalam bertanding (sekurang-kurangnya ingat persembahan Ueshiba dan Gozo Shioda). Pembahagian di atas berlaku hanya kerana sebilangan tenaga pengajar tidak menyukai komponen pelengkap seni mempertahankan diri ini.

Tidak ada pertandingan aikido, oleh itu, mustahil untuk menentukan pelajar mana yang telah mencapai apa. Memang, tidak ada pertandingan bertanding untuk pemenang di aikido, tetapi walaupun dalam proses latihan biasa, mudah untuk menentukan siapa yang dapat menguasai seni mempertahankan diri ini dengan lebih baik.

Terdapat banyak muslihat di Aikido yang membolehkan anda menang. Sebenarnya, seni aikido adalah sistem prinsip pergerakan Alam, dengan mana anda dapat menyelesaikan konflik dengan kerosakan paling sedikit pada diri sendiri dan penyerang. Bagaimanapun, prinsip utama aikido: "Lindungi diri anda dari pukulan dan jauhkan musuh dari menyerang mereka."

Setelah menguasai teknik aikido, seorang gadis yang lemah akan dapat mengalahkan seorang lelaki yang kuat tinggi. Dengan mewujudkan aikido, Ueshiba, sebagai patriot sejati, percaya bahawa seni mempertahankan diri ini akan membantu orang Jepun menemukan diri mereka, mendapatkan kembali semangat juang yang hilang, dan memperbaiki iklim moral negara. Oleh itu, kelemahan fizikal dan rohani di Aikido sama sekali tidak disambut, dan bahkan kurang dipupuk. Tetapi kemampuan untuk mengawal kekuatan anda dan kekuatan penyerang benar-benar memungkinkan untuk mengalahkan lawan yang lebih kuat.

Aikido paling sering diamalkan oleh orang yang lemah fizikal atau sakit untuk mempelbagaikan masa lapang. Aikido yang diajar dengan cekap adalah ujian sebenar kekuatan tubuh fizikal dan semangat pelajar. Berkat seni ini, seseorang dapat menyingkirkan blok luaran dan dalaman, pengapit dan kesalahpahaman mengenai dunia dan tentang dirinya. Hasil kelas bukan sahaja pemerolehan kemampuan untuk mengawal sebarang situasi konflik (dan tidak semestinya dikurangkan menjadi "pertunjukan" pada tahap fizikal), tetapi juga kemenangan atas ketakutan dan kelemahan mereka sendiri, pemerolehan keharmonian dengan diri sendiri dan alam.

Tidak kira di mana dan bagaimana guru aikido memperoleh pengetahuan. Sejak sekian lama, seni mempertahankan diri diharamkan, jadi menjadi perkara biasa untuk mempelajari Budo satu atau yang lain dari buku-buku (kadang-kadang tidak diterjemahkan dengan tepat dan tidak ditulis semula dengan tangan), dan agak kemudian - dari kaset video. Sekiranya sensei anda mempelajari seni aikido dengan cara ini, dan bahkan menggunakan "tangan" miliknya untuk memperkaya seni mempertahankan diri ini dengan teknik, pergerakan dan prinsip baru, anda tidak boleh membuang masa mempelajari apa yang diajarkan oleh orang ini. Penguasaan sejati diturunkan dari hati ke hati, dari seorang guru yang tahu dan tahu bagaimana seorang pelajar. Hanya dalam hal ini seseorang dapat memahami inti pati Aikido yang sebenarnya.


Tonton videonya: Aikido Demonstration 2019 - Shirakawa Katsutoshi shihan (Jun 2022).


Komen:

  1. Subhi

    No time for love now, fin. crisis is a serious thing

  2. Gojind

    Bravo, nampaknya idea bernas bagi saya

  3. Kagagul

    Sekarang semuanya jelas, terima kasih banyak atas maklumat. Awak banyak membantu saya.

  4. Josu

    I think mistakes are made. Saya dapat membuktikannya. Tulis kepada saya di PM, bincangkannya.

  5. Muraco

    Adakah ia tiada tandingan?

  6. Tojaktilar

    Cute message



Tulis mesej