Maklumat

Sukan Olimpik yang paling luar biasa

Sukan Olimpik yang paling luar biasa



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sukan Olimpik bukan sahaja merupakan acara sukan yang penting. Bahkan pada zaman kuno, perang bahkan berhenti semasa pertandingan. Hari ini, Sukan Olimpik adalah acara politik dan perniagaan yang penting dengan mata dari seluruh dunia. Tidak menghairankan bahawa semua orang ingin ke sana, dan bahkan pingat maruah apa pun dapat mengubah nasib atlet. Negara-negara terkemuka membayar puluhan ribu dolar untuk anugerah martabat tertinggi.

Hari ini semakin banyak jenis sukan baru muncul, yang berusaha untuk menjadi Olimpik, walaupun dengan perbelanjaan bantuan kewangan kepada Jawatankuasa Olimpik. Tetapi ketika lebih dari satu abad yang lalu, atas inisiatif Baron Coubertin, latihan kebiasaan Yunani kuno dihidupkan semula, senarai sukan amatur sama sekali berbeza daripada sekarang. Kemudian Olimpik dikelilingi oleh suasana yang sama sekali berbeza - tidak ada iklan atau televisyen.

Lama kelamaan, Sukan itu sendiri selalu berkembang - sukan baru muncul dalam program ini, yang lain hilang. Sukan yang tidak biasa ini telah lama hilang dari bidang penglihatan yang luas, dan setelah semua itu, setelah mereka dianugerahkan pingat penuh.

Berenang dengan halangan. Olimpik pertama sebahagian besarnya tentatif, jadi kesalahan menjadi bahagian penting dari mereka. Pada tahun 1900, Sukan ini diselenggarakan oleh Paris, tetapi secara umum dianggap sebagai tambahan untuk Pameran Dunia. Pertandingan air berlangsung di Sungai Seine. Antaranya berenang 200 meter dengan rintangan. Hanya 12 atlet dari 5 negara yang mengambil bahagian di dalamnya. Frederick Lane dari Australia menjadi pemenang. Pada masa yang sama, di laluan sungai, perenang diminta untuk mengatasi rintangan yang paling tidak biasa. Pada mulanya, atlet harus naik ke tiang, dari mana mereka kemudian turun kembali ke air. Kemudian kapal berdiri di jalan orang Olimpik, di mana mereka harus mendaki, dan kemudian melompat kembali ke Seine. Kumpulan kapal seterusnya berdiri untuk atlet berlayar di bawah mereka dengan oren yang dicengkam oleh sesuatu selain tangan mereka. Sebilangan berjaya menolak buah di hadapan mereka dengan hidung, seperti anjing laut. Jaraknya terdiri dari 10 bulatan masing-masing 20 meter, sementara seperempat jalan seharusnya berenang melawan sungai Seine. Orang-orang Olimpik yang miskin bertanding dalam keadaan yang sangat teruk, kerana pada tahun-tahun itu orang-orang Paris masih membuang air kumbahan dan merosot ke sungai ini. Saya mesti mengatakan bahawa sukan seperti ini ada dalam program Olimpik untuk kali pertama dan terakhir. Mungkin sensasi berenang dengan rintangan di dalam air dengan najis memberi kesan kuat kepada pihak penganjur.

Lompat kedalaman. Pada Sukan Olimpik berikutnya di Amerika, sukan air baru muncul. Dan dalam kes ini, temasya itu bertepatan dengan Pameran Dunia, dan diadakan di bandar-bandar Chicago dan St. Louis. Benar, bahawa Olimpik ternyata sangat aneh - hampir tidak ada orang dari Eropah dan Asia yang datang sama sekali, jadi pertandingan diadakan di peringkat tempatan, apalagi, mereka berlangsung selama 5 bulan yang panjang. Tidak ada orang ramai di stadium. Orang Amerika dengan perkauman semula jadi mereka kemudian menyerahkan kepada wakil-wakil rakyat "berwarna" bukan pingat, tetapi bendera bintang-bintang mereka. Atlet-atlet ini termasuk orang Eskimo atau pygmies dari jajahan Afrika yang menembak dari busur. Orang kulit putih, sebaliknya, geli dengan perkara yang membosankan ini dengan apa sahaja. Salah satu sukan yang tidak biasa ini adalah pertandingan lompat jauh. Peraturannya mudah - anda harus naik ke panggung dan melompat ke dalam air sedalam mungkin, sementara dilarang menolong kaki atau tangan anda sendiri. Dan perlu berada di bawah air selama satu minit dari saat memasuki air. Pertandingan ini lebih berbahaya daripada menarik. Hanya 5 atlet yang mengambil bahagian di dalamnya, semuanya mewakili Amerika Syarikat. Walaupun tidak ada yang tenggelam ketika itu, penganjur Olimpik seterusnya memutuskan untuk tidak memasukkan sukan yang membosankan dalam program ini.

Pelota. Permainan ini mengingatkan baseball dan squash. Pada mulanya ia adalah hobi Basque kebangsaan terutamanya untuk kanak-kanak kecil. Tetapi pada Sukan Olimpik 1900 di Perancis, orang dewasa juga bermain pelota. Faktanya ialah orang Basque yang sombong tinggal di dekat Paris, menuntut agar kepentingan sukan kebangsaan mereka sendiri dihormati. Hasilnya, hanya dua pasukan - Sepanyol dan Perancis - yang mengambil bahagian dalam pertandingan dalam permainan luar biasa ini. Pelota dimainkan dengan bola getah keras. Terdapat dua pemain di padang dalam setiap pasukan. Pelotari dilengkapi dengan hiestra, kelawar perangkap ini dipegang di tangan. Di hadapan atlet, ada tembok setinggi 9 meter, di mana bola mesti dipukul. Lawan mesti mengalahkannya sama ada dari udara atau selepas satu serangan di lantai. Pengadil menyaksikan pertandingan-pertandingan ini dengan kebosanan, memberikan mata penalti berdasarkan bunyi serangan ke arah lantai. Yang kalah adalah orang yang kebobolan bola pertama kali sebanyak 60 kali. Secara keseluruhan, satu perlawanan per pelota dimainkan di Olimpik kedua. Sejarah juga tidak mempunyai skor akhir perlawanan itu. Hanya diketahui bahawa orang Sepanyol mengalahkan Perancis. Tidak ada seorang pun yang boleh bertanding merebut pingat gangsa. Hampir tidak ada penonton pada permainan itu, ini tidak menghairankan - bagaimanapun, semua wanita dan lelaki terhormat berjalan pada waktu itu di Pameran Dunia. Harus diingat bahawa pelota masih muncul di Olimpik pada tahun 1924, 1968 dan 1992 dalam bentuk pertandingan demonstrasi.

Menyelam. Sukan ini ternyata sangat tidak menarik, ternyata tidak ada yang dapat ditonton oleh penonton. Hanya kerana pada masa itu, tanpa adanya televisyen, tidak ada yang dapat dilihat. Dan sekali lagi tindakan itu berlaku pada tahun 1900 di Paris. Pertandingan ini disertai oleh 14 atlet dari 4 negara, namun 11 peserta mewakili Perancis. Olimpik menyelam ke perairan Seine, berusaha untuk tinggal di dalamnya selama mungkin atau berenang sejauh mungkin. Setiap saat berada di bawah air diperkirakan 1 titik, dan setiap meter tertutup - pada pukul 2. Peminat yang lemah harus melihat sungai selama beberapa minit, menunggu atlet muncul dan hasilnya diumumkan. Persaingan itu sangat membosankan. Di samping itu, pihak penganjur melakukan kesalahan dengan tidak mengambil kira faktor semula jadi. Bagaimanapun, sungai itu mempunyai arus yang agak kuat. Pemenangnya adalah Charles de Vandville, yang dibesarkan di Seine. Dia berenang 60 meter dalam 68 saat. Pemenang pingat perak menempuh jarak yang sama dengan 3 saat lebih pantas. Tetapi pemenang pingat gangsa, Dane Luckeberg, memilih taktik yang berbeza. Dia berada di bawah air paling lama - 90 saat, walaupun ia hanya menempuh jarak 28 meter.

Menyelam jarak jauh. Pada tahun 1904, mereka memutuskan untuk mengubah selam skuba. Di St. Louis, atlet menyelam jarak jauh. Peserta melompat ke kolam dan terus bergerak dengan inersia tanpa bantuan lengan dan kaki. Pemenangnya adalah orang yang lebih jauh dari yang lain dalam satu minit. Pada tahun 1904, hanya 5 atlet yang menyertai sukan aneh ini, mereka semua mewakili Amerika Syarikat. Pemenang dengan keputusan 19 meter adalah William Dickey.

Renang segerak tunggal. Sukan yang tidak biasa muncul di Olimpik bukan hanya pada awal abad yang lalu. Kolam renang yang diselaraskan secara berseorangan menjadi salah satu ciri Sukan Los Angeles 1984. Malangnya, atlet Soviet ketinggalan dalam Sukan Olimpik kerana alasan politik. Penganjur, kemungkinan besar, memutuskan untuk mengimbangi kekurangan peserta yang kuat dengan sukan yang asli. Jadi renang yang diselaraskan muncul dalam program ini, dan sudah ada di dalamnya mereka bertanding dalam duet. Dua gadis dengan jepit kain di hidung mereka dari pasukan yang berbeza memasuki kolam renang, jatuh dan menari di sana untuk muzik. Atlet yang berjaya melakukannya dianggap sebagai pemenang. Nama sukan ini terdengar seperti jenaka yang pelik. Paling tidak seseorang dapat menyebutnya "balet air". Tetapi hanya selepas tahun 1992, renang yang diselaraskan secara solo hilang sepenuhnya dari program Olimpik. Sebabnya ternyata cukup mudah - hiburan rendah, sistem pemarkahan subjektif yang kontroversial. Selain itu, para hakim sendiri kadang-kadang tidak menahan tawa mereka, menyaksikan persembahan atlet selama dua minit. Ya, dan pegawai dari IOC akhirnya menyedari bahawa jenis ini tidak ada kaitan langsung dengan renang yang diselaraskan.

Menembak merpati. Hari ini kita terbiasa dengan penembak yang mensasarkan sasaran khas. Tetapi ini tidak selalu berlaku. Olimpik di Paris pada tahun 1900 turun dalam sejarah kerana makhluk hidup sengaja dibunuh di sini. Keupayaan memukul merpati dinilai. Sukan Olimpik itu mengorbankan 300 ekor burung yang tidak bersalah. Hanya satu pemenang, Leon de Lunden dari Belgium, menembak 21 merpati. Kemudian, tempat burung digantikan oleh pelat sasaran khas, dan sukan itu berubah menjadi penembakan merpati tanah liat.

Kabaddi. Bagaimana sukan ini sampai ke Olimpik 1936 di Berlin tetap menjadi misteri. Senang ia berakhir dengan persembahan demonstrasi. Faktanya ialah kabaddi dimainkan terutamanya di Asia. Permainan berpasukan ini hanya menjadi popular hari ini, hanya pada tahun 2004 kejuaraan dunia pertama diadakan. Pemain penyerang mesti sampai ke separuh gelanggang yang lain dengan menyentuh seberapa banyak lawan. Pada masa ini, sebagai rakannya menggunakan kaedah gusti untuk menghentikan saingan, tidak membiarkan mereka membebankan peserta mereka. Pada masa yang sama, atlet juga melantunkan mantera.

Perlumbaan basikal 12 jam. Pada Sukan Olimpik Athens 1896, berbasikal juga bukanlah yang kita kenal sekarang. Dalam sukan ini, 7 peserta menaiki basikal mereka pada pukul 5 pagi dan terpaksa menunggang sehingga jam 5 petang dengan jarak 333 meter. Tetapi sebelum menjelang tengah hari, empat orang Olimpik bersara. Hasilnya, keseluruhan peserta selesai dalam perlumbaan untuk terus hidup. Adolf Schmal dari Austria memenangi supermarathon, yang berjaya memandu sejauh kira-kira 180 batu. Pemenang mengatasi pesaing utamanya, pemain Inggeris Kipping, dengan 1 pusingan. Lebih-lebih lagi, cuaca masih buruk pada hari itu. Ini, serta monoton pertandingan itu sendiri, menakutkan penonton.

Tug perang. Siapa yang mengatakan bahawa ini adalah sukan utama Rusia? Ternyata dia hadir dalam program Olimpik di Yunani kuno pada tahun 500 SM. Mereka juga bertanding dalam tarik tali pada zaman kita - dari tahun 1900 hingga 1920. Dua pasukan lapan orang masing-masing menarik tali tebal sehingga satu pihak menggerakkannya sekurang-kurangnya 2 meter. Sekiranya tidak ada yang berjaya dalam 5 minit, maka pemenang adalah pasukan yang membuat kemajuan maksimum. Walaupun dalam sukan yang damai, ada skandal. Pada tahun 1908, pasukan polis Liverpool bertanding dengan kasut khas, yang pada dasarnya sukar untuk turun. Tetapi peraturan tersebut memperuntukkan penggunaan kasut biasa. Walaupun terdapat bantahan dari pihak lawan dari Amerika Syarikat, hasilnya adalah sah. Akibatnya, keseluruhan alas diduduki oleh pemiliknya, British. Perlu diperhatikan bahawa dalam disiplin ini pada tahun 1900 adalah debut pertama atlet hitam di Sukan Olimpik. Itu adalah Constantin Henriques de Zubiera.

Memanjat tali. Sukan ini hadir di sebanyak 5 Sukan Olimpik - mereka bertanding pada tahun 1896, 1904, 1906, 1924 dan 1932. Peserta diminta memanjat tali menegak hingga ketinggian 14 meter, hanya menggunakan tangan mereka. Pada masa yang sama, bukan hanya kecepatan dinilai, tetapi juga gaya. Lama kelamaan, penilaian subjektif seperti itu ditinggalkan, dengan hanya mengambil kira masa bersih. Bagaimanapun, beberapa atlet tidak menghabiskan terlalu banyak masa untuk mengangkat, memperhatikan keindahan pergerakan mereka. Selepas tahun 1896, jaraknya dikurangkan menjadi 8 meter. Dan juara pertama dalam sukan ini adalah Nikolai Andriakopoulos dari Yunani. Kemudian hanya dua peserta yang dapat mencapai puncak.

Duel dengan pistol. Nasib baik, dalam sukan ini, para peserta tidak saling menembak. Pertandingan sedemikian diadakan di Olimpik dua kali - pada tahun 1906 dan 1912. Atlet mensasarkan boneka dengan sasaran yang melekat di dada. Sama seperti pegawai polis moden di tempat tembak. Peserta melepaskan tembakan dari jarak 20 dan 30 meter.

Latihan dengan kelab. Pertandingan ini hadir dalam program Olimpik dari 1904 hingga 1936. Mereka tidak menggunakan pin ringan seperti gimnastik berirama. Pergerakannya, tentu saja serupa, hanya kelab sendiri yang lebih berat. Latihan seperti itu adalah sebahagian daripada senam artistik. Pada tahun 1932, George Roth Amerika menjadi juara. Surat khabar menulis tentangnya bahawa di tengah-tengah Depresi Besar, lelaki itu ditinggalkan tanpa pekerjaan dan tanpa mata pencarian. Tidak ada kaitan, dia mengambil sukan pelik ini. Setelah Roth mendapat pingatnya, dia berjalan pulang dari stadium di Los Angeles.


Tonton videonya: Highlight Pertandingan Sepak Takraw INA vs MALAYSIA. Asian Games 2018 (Ogos 2022).