Maklumat

Duel yang paling luar biasa

Duel yang paling luar biasa


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Hari ini adalah mungkin untuk menghina sesiapa sahaja yang menggunakan Internet. Hanya sekarang mungkin untuk menjawab pesalah hanya dengan bantuan senjata "maya" yang sama, tanpa menyebabkan bahaya yang nyata kepadanya.

Tetapi pada masa lalu, masalah penghinaan diselesaikan dengan lebih mudah. Dan penyelesaian untuk masalah ini jauh lebih meyakinkan daripada mengklik butang "mengeluh".

Dan yang paling menarik adalah bahawa duel di beberapa negara dan dalam beberapa periode sejarah merupakan cara yang sah untuk menyelesaikan sesuatu. Dan walaupun duel adalah cara yang mulia untuk mencari mempertahankan kehormatan, pertempuran ini kadang-kadang ternyata agak tidak masuk akal dan tidak masuk akal.

Charles Augustin Sainte-Beuve lwn Paul-Francois Dubois. Duel dapat dimengerti ketika dua musuh terburuk bertengkar. Tetapi kadang-kadang keadaan tidak terkawal antara rakan lama dan rakan sekerja. Inilah yang berlaku dengan Sainte-Beuve dan Dubois, yang pertarungannya berlaku pada 20 September 1830. Sainte-Beuve adalah pengkritik sastera yang mencipta kaedahnya sendiri untuk menilai karya penulis. Dia percaya bahawa semua kisah dan novel mereka sebenarnya, satu tahap atau yang lain, mencerminkan kehidupan dan pengalaman mereka sendiri. Dubois juga merupakan pengarang akhbar "Le Globe". Paul-François tidak hanya mengajar pengkritik terkenal di Charlemagne Lyceum, tetapi juga mengupahnya untuk bekerja untuk penerbitannya. Apa sebenarnya yang mereka pertikaikan masih menjadi misteri. Tetapi hasilnya adalah pertarungan di hutan berhampiran Romainville. Hujan lebat menjadi masalah. Sainte-Beuve mengatakan dia tidak keberatan mati, tetapi enggan basah pada masa yang sama. Pengkritik itu mengambil payung dan bukannya pistol. Akibatnya, tidak ada yang mati seperti itu, dan kedua penulis itu kemudian menjadi kawan lagi. Sainte-Beuve sendiri mengingatkan Dubois sebagai orang yang baik dan ikhlas. Tetapi penerbit di belakang memanggil pengkritik "anak mama, takut hujan."

Otto von Bismarck lwn Rudolf Virchow. Cerita ini adalah mengenai bagaimana seorang ahli politik bersedia mempertahankan kepercayaannya, yang sebenarnya tidak dapat dijumpai di dunia moden. Otto von Bismarck adalah menteri Prusia yang menyatukan Jerman dan menjadi canselornya. Pada tahun 1865, dia bertembung dengan pemimpin Parti Liberal, Rudolf Virchow. Ahli sains dan pembangkang ini percaya bahawa ahli politik itu tidak perlu menaikkan anggaran ketenteraan Prusia. Akibatnya, negara ini terjerumus dalam kemiskinan, penduduk yang berlebihan dan wabak penyakit. Bismarck tidak mempertikaikan pandangan lawannya, tetapi hanya mencabarnya untuk bertanding. Pada masa yang sama, ahli politik itu dengan murah hati memberikan pilihan senjata kepada lawannya. Tetapi Virkhov bertindak di luar kotak, dia memutuskan untuk bertarung dengan bantuan sosej. Salah satunya adalah mentah, dicemari bakteria. Bismarck memahami bahawa ketika menggunakan senjata atau senjata api bermata, Virchow tidak berpeluang. Tetapi sosej menyamakan peluang. Kemudian Bismarck menyatakan bahawa para pahlawan tidak berhak untuk menidurkan diri dan membatalkan duel tersebut. Cerita ini tidak hanya lucu, tetapi juga luar biasa kerana ketua negara memanggil pembangkang. Ia biasanya berlaku sebaliknya.

Mark Twain lwn James Laird. Twain adalah lawan terkenal dalam duel itu. Penulis menganggapnya sebagai cara yang tidak masuk akal dan berbahaya untuk menyelesaikan sesuatu. Pada pendapat Twain, ini juga berdosa. Sekiranya seseorang mencabarnya, penulis berjanji akan membawa musuh ke tempat yang sunyi dengan penuh sopan dan sopan santun dan membunuh di sana. Itulah sebabnya tidak menghairankan bahawa ketika dia mencabar editor surat kabar saingan untuk berduel, dia melakukan yang terbaik untuk mencegahnya. Menggambarkan pertarungan yang tidak pernah berlaku, Twain ingat bahawa dia ketakutan. Faktanya ialah lawannya adalah penembak jitu yang terkenal. Tetapi sebaik sahaja Laird dan yang kedua mendekati tempat pertarungan, yang kedua Mark Twain, Steve Gillis, memukul kepala burung terbang dari jarak 30 meter. Si sarang bertanya kehairanan siapa yang melepaskan kereta api bawah tanah seperti itu? Kemudian Gillis mengatakan bahawa Twain, penembak tepat yang sangat baik, melakukannya. Nasib baik untuk penulis, Laird memilih untuk tidak mempertaruhkan nyawanya dan membatalkan duel tersebut.

Marcel Proust lwn Jean Lorrain. Teknologi digital menyukarkan penulis untuk bergulat dengan ulasan yang sangat buruk mengenai ciptaan mereka. Pertarungan itu datang kepada komen, catatan semula dan suka yang tidak berkesudahan. Pada tahun 1896, Proust menerbitkan koleksi cerpen Joy and Days, tetapi penyair dan novelis Jean Lorrain menerbitkan tinjauan buruk mengenai skor ini. Di samping itu, pengkritik itu menyebut pengarangnya sendiri "lembut" dan membiarkan dirinya membuat komen mengenai kehidupan peribadinya. Pertarungan itu dijadualkan pada 5 Februari 1897. Permintaan satu-satunya Proust adalah tidak memulai pertarungan hingga tengah hari, karena dia adalah "burung hantu" yang jelas. Walaupun begitu, penulis tiba dengan berpakaian rapi untuk bertanding. Kedua-dua penulis melepaskan tembakan dan kedua-duanya terlepas. Kemudian detik bersetuju bahawa kehormatan telah dipulihkan. Harus dikatakan bahawa reaksi seperti itu terhadap tinjauan masih berlebihan, tetapi dengan pertolongan, kedua-dua penulis dapat menyelesaikan perbezaan mereka. Ada baiknya mereka berdua menjadi penembak buruk, jika tidak, sastera akan menjadi sangat miskin.

Lady Almeria Braddock lwn Puan Elphinstone. Duel ini turun dalam sejarah sebagai "skirt duel". Kedua wanita itu memutuskan untuk melangkah lebih jauh dalam menyelesaikan hubungan mereka, seperti kebiasaan di kalangan wanita Perancis. Tetapi tidak ada yang menunjukan perubahan minuman biasa antara dua rakan - Puan Elphinstone dan Lady Braddock. Cuma yang pertama mula menggambarkan penampilan nyonya rumah dengan menggunakan masa lalu: "Anda seorang wanita yang cantik." Lady Almeria Braddock begitu tersinggung dengan kata-kata ini sehingga dia segera melantik pertarungan di Hyde Park yang berdekatan. Pada mulanya, diputuskan untuk menembak dengan pistol. Setelah peluru itu terkena topi Lady Braddock, Lady Braddock masih berkeras untuk meneruskan duel. Kemudian para wanita mengambil pedang. Dan hanya apabila Fly Braddock dapat mencederakan pelakunya dengan mudah, dia bersetuju untuk meminta maaf bertulis dari pihaknya. Pertarungan berakhir, tetapi ia adalah persembahan yang luar biasa hebat.

Sasaki Kojiro lwn Miyamoto Musashi. Pertarungan ini mungkin tidak masuk akal, tetapi para pesertanya tidak dapat dinafikan penemuannya. Pada tahun 1612, dalam pertarungan di wilayah feodal Jepun, dua pejuang, lawan berprinsip, bertemu. Mereka tidak bersetuju dengan seni pagar. Terdapat banyak gambaran yang berbeza mengenai pertarungan itu. Versi yang paling umum mengatakan bahawa Musashi terlambat tiga jam, apalagi, bukannya pedang, dia datang dengan dayung yang dipotong. Itu adalah tamparan psikologi kepada musuh. Musashi tersenyum pada lawannya sambil menghinanya. Dan ketika Kojiro dibutakan oleh sinar matahari yang terbit, dia memukulnya dengan senjata improvisasi, membunuhnya. Ternyata ternyata mungkin untuk mengalahkan pahlawan legenda dengan bantuan terlambat dan dayung perahu.

François Fournier-Sarlovez lwn Pierre Dupont. Frnier-Sarlovez adalah orang yang sangat impulsif yang menggunakan pedang pada setiap kesempatan. Dia tidak dihalangi oleh kenyataan bahawa duel di Perancis pada abad ke-17 dilarang. Pertarungan Fournier-Sarlovez yang paling terkenal berlangsung selama 19 tahun. Peristiwa-peristiwa ini bahkan menjadi asas novel Joseph Conrad The Duel dan Ridley Scott's The Duelists. Semuanya bermula pada tahun 1794. Pierre Dupont, seorang kurir tentera, menyampaikan pesanan Fournier. Tetapi dia tidak menyukai mesej itu. Kata demi kata, kurir yang tidak beruntung ternyata bersalah, yang segera menjadi pembuli dan dipanggil untuk berduel. Dia bersetuju dan berjaya mencederakan Fournier, tetapi tidak membawa maut. Setelah pulih, dia menawarkan balas dendam. Kali ini DuPont cedera. Kali ketiga kedua-duanya cedera. Selama 19 tahun akan datang, para duelis berkumpul kira-kira 30 kali, cuba membuktikan sesuatu antara satu sama lain. Mereka bahkan membuat kesepakatan bahawa duel tidak dapat terjadi hanya jika jarak lebih dari seratus kilometer di antara mereka. Walaupun Perancis saling bersumpah sebagai musuh, mereka berkomunikasi dan kadang-kadang makan bersama selepas pertarungan. Pada tahun 1813, Dupont memutuskan untuk berkahwin, dan permusuhannya yang sudah lama tidak berguna. Dia menawarkan untuk akhirnya menyelesaikan masalah tersebut. Pertarungan yang menentukan berlaku di hutan. Dupont memutuskan untuk menipu - dia menggantung jaketnya di cawangan, di mana dia melepaskan tuduhan Fournier. Kemudian pengantin lelaki mengatakan bahawa dia tidak akan menembak, tetapi lain kali dia akan melakukannya dua kali. Oleh itu Fournier mengakhiri pengejaran musuh lama.

Humphrey Howard lwn Earl Barrymore. Ahli duel berpengalaman tahu untuk selalu mengambil langkah berjaga-jaga sebelum bertanding. Pada tahun 1806, perselisihan berlaku antara dua orang lelaki berbangsa Inggeris yang terhormat, MP Humphrey Howard dan Henry Barry, Earl of Barrymore ke-8, yang menimbulkan pertengkaran. Tetapi Howard, bekas doktor tentera, tahu bahawa itu adalah jangkitan pada luka terbuka yang paling sering membawa maut. Itulah sebabnya dia memutuskan bahawa pakaian adalah perkara yang sangat penting. Dan jika kiraannya, seperti seorang lelaki sejati, muncul dalam pertempuran dengan mantel rok dan topi, maka lawannya dengan teliti telanjang. Namun, dikatakan bahawa Howard membuat keputusan ini di bawah pengaruh alkohol. Tetapi jumlahnya cukup tenang, lebih suka menangguhkan perkara itu. Adakah kehormatan besar untuk membunuh orang yang telanjang, atau sebaliknya, mati sendiri di tangan orang telanjang? Howard berpuas hati dengan keputusan ini, dan tuan-tuan pulang.

Alexey Orlov lwn Mikhail Lunin. Apabila seseorang bersetuju untuk menerima cabaran dalam pertarungan, ada baiknya memiliki kemahiran untuk ini. Alexey Orlov tidak bersedia untuk pertarungan. Dia adalah jeneral yang baik yang membuktikan dirinya dalam perang Napoleon. Tetapi ini tidak bermaksud bahawa dia tahu cara menembak dengan tepat. Orlov tidak pernah bertengkar dengan siapa pun dalam pertengkaran, yang menjadi alasan lelucon orang muda. Lunin mengajak jeneral untuk merasakan sensasi baru untuknya, sebenarnya, mencabarnya untuk bertanding. Mustahil untuk menolaknya, bahkan merupakan cabaran yang lucu. Kerentanan Orlov menjadi nyata semasa pertarungan dengan pasukan berkuda yang lebih berpengalaman dan mahir, Mikhail Lunin. Dia memprovokasi jeneral itu sehingga Orlov benar-benar mahu membunuh pesalah itu. Tembakan pertama dilakukan kepada pemain duel yang tidak berpengalaman, tetapi peluru itu hanya menjatuhkan pujian Lunin. Dia hanya ketawa sebagai tindak balas dan melepaskan tembakan ke udara. Kemudian Orlov yang marah itu melepaskan tembakan lagi, kali ini memukul topinya. Lunin ketawa dan melepaskan tembakan lagi ke udara. Dia merasa senang dalam bahaya. Orlov yang marah hendak memuat semula senjata, tetapi pertarungan tidak masuk akal dihentikan. Lunin memberikan pelajaran menembak lawannya. Dan walaupun pegawai muda itu tidak memenangi pertarungan, dia mendapat kemenangan dalam pertempuran - Orlov dihina.

Monsieur de Grandpré berbanding Monsieur de Pique. Nampaknya duel adalah sesuatu yang Perancis, yang, jika bukan mereka, tahu banyak tentang pekerjaan ini dan mengamati gaya tertentu. Pada tahun 1808, diva opera jatuh cinta dengan dua monsieurs yang dihormati. Saingan memutuskan bahawa tidak ada cara yang lebih baik untuk menangkis pesaing dari semangat mereka, kecuali untuk menembak dengannya. Dan kemenangan itu sendiri harus memberi kesan positif kepada wanita itu. Orang-orang itu memutuskan untuk melakukan duel dengan belon, tinggi di langit, untuk penampilan yang lebih besar. Para penentang bangkit di atas Taman Tuileries Paris, dengan membawa senapan yang dipenuhi dengan mesiu dan peluru timbal. Juruterbang bersama membantu mengawal belon, yang mempunyai nasib yang tidak dapat diatasi. Sebaik sahaja bola menghampiri dalam jarak tembakan, arahan Grandpre dan Pique saling menembak. Bola Piquet terbakar dan jatuh. Bersama duelis, juruterbangnya mati. Perkara yang paling menarik adalah bahawa prima donna tidak menghargai pengorbanan seperti itu dan melarikan diri dengan peminat lain.

Andre Marchand menentang anjing itu. Kisah menakjubkan ini berlaku pada abad XIV. André Marchand pergi memburu dengan rakannya, Jacques Chevantier. Rakan-rakan itu tidak dapat menemui rakan ketiga, tetapi mereka membawa anjing yang ramah. Semasa perburuan, Jacques Chevante hilang di suatu tempat. Tidak ada yang mengesyaki kehilangan lelaki Marchand, hanya anjing lelaki yang hilang itu, yang menjadi saksi mata peristiwa itu, yang benar-benar menyalak ketika melihat rakan tuannya. Friends of Chevantier sampai pada kesimpulan asal - anjing itu ingin mencabar Marchand untuk bertanding, bukannya Chevantier yang hilang. Untuk menjaga kehormatannya, Marchand harus menerima tantangan itu. Tetapi dia tidak dapat memilih revolver, itu tidak ada ketika itu. Kemudian duelis memutuskan untuk bertarung dengan kelab dengan taring besi. Mereka kelihatan seperti taring anjing. Anjing itu tidak mempunyai banyak pilihan untuk bergantung pada senjata semula jadi - gigi dan cakar. Pertarungan itu mengejutkan. Sebaik sahaja anjing itu dilepaskan dari tali, dia segera menarik leher lawan. Marchand bahkan tidak mempunyai masa untuk menggunakan kelabnya. Mereka mengatakan bahawa ketika mati, lelaki miskin itu berjaya mengaku pembunuhan seorang rakannya. Tetapi kemungkinan besar legenda ini diciptakan oleh penganjur duel liar untuk membenarkan kegilaan mereka.

Hitung Cagliostro menentang Dr. Sozonovich. Ahli sihir Eropah yang terkenal, Count Cagliostro mengunjungi Rusia pada abad ke-18. Di sini dia mendapat sambutan hangat - penyihir itu menemui banyak peminat dan pelanggan. Tetapi di pengadilan ada juga yang secara terang-terangan memanggil tamu yang berkunjung sebagai penipu. Konflik paling serius berlaku antara Cagliostro dan Dr. Sozonovich, doktor mahkamah Permaisuri Catherine II. Terdapat kes yang ingin tahu - satu-satunya anak lelaki Putera Golitsyn yang berusia sepuluh bulan jatuh sakit. Ubat rasmi mengangkat tangannya, tetapi Cagliostro berjaya menyembuhkannya hanya dalam sebulan. Gosip berbisik bahawa kiraan itu hanya mengubah bayi. Kemudian Sozonovich yang tersinggung mencabar Cagliostro untuk bertanding. Dia mengatakan bahawa kerana kita berbicara tentang perubatan, maka senjata itu harus menjadi racun yang disiapkan oleh dirinya sendiri. Musuh mesti menukar pil dan yang mempunyai penawar terbaik menang. Kemudian, Cagliostro membanggakan bagaimana di depan semua orang dia berjaya mengganti racun itu dengan sebiji coklat. Tetapi Sozonovich yang mudah tertipu meminum racun itu, cuba meredam kesannya dengan beberapa liter susu. Nasib baik, kedua-duelis berjaya bertahan. Mungkin orang Itali yang licik itu memutuskan untuk menyelamatkan lawannya dan tidak memberinya racun. Bagaimanapun, Cagliostro menulis kepada Sozonovich setelah pertarungan itu bahawa pil itu hanya mengandungi agen penambah kekuatan.

Jack Robson dan Billy Beckham. Masa menukar senjata para duel. Pada mulanya mereka adalah pedang dan pedang, kemudian - senjata api. Seperti yang anda lihat, malah belon turut serta dalam pertunjukan. Dalam kes ini, dua petani Amerika memutuskan untuk menyelesaikan masalah menggunakan kereta mereka. Sebab duel itu dangkal - kedua-dua lelaki jatuh cinta dengan keindahan tertentu. Orang Amerika memutuskan bahawa pada pertengahan abad ke-20 senjata harus sesuai, sebab itulah mereka memilih kereta. Pagi-pagi, para pesaing berkumpul di pinggir dataran tinggi, di mana beberapa saat, seorang doktor dan seorang mekanik, memerhatikan kejujuran pertarungan. Dan subjek perselisihan - seorang wanita yang menawan, muncul di tempat pertengkaran. Atas arahan, kereta-kereta itu saling bergegas dengan laju. Tetapi pada saat terakhir, para duelis berpaling, mengelakkan kematian serta merta. Orang-orang itu memutuskan untuk mengubah taktik mereka - sekarang mereka berusaha mendorong kereta musuh ke jurang. Pemenangnya adalah Jack Robson, tetapi hadiahnya bukan hati gadis, tetapi penjara 15 tahun.Keindahan yang sama menikahi seorang pemandu bas, yang dengan baik memberikannya rumah angkat setelah pertarungan yang mengerikan.


Tonton videonya: TIARA X DUL JAELANI TRIBUTE TO DEWA 19 - GRAND FINAL - Indonesian Idol 2020 (Jun 2022).


Komen:

  1. Trahern

    Saya fikir anda akan membenarkan kesilapan. Saya boleh membuktikannya. Tulis kepada saya di PM.

  2. Hartford

    Saya sertai memberitahu semua di atas.

  3. Maughold

    In this something is. Thank you very much for the help on this question.

  4. Yokasa

    Between us, try to search for the answer to your question in google.com



Tulis mesej