Maklumat

Mata-mata yang paling terkenal

Mata-mata yang paling terkenal



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ksatria jubah dan belati ini berperang pada masa damai. Maklumat mengawal dunia, jadi agen rahsia diperlukan.

Bukan sekadar filem yang dibuat mengenainya, buku ditulis. Walaupun begitu, ejen rahsia yang paling terkenal patut dibincangkan.

Kim Philby (1912-1988). Kisah kehidupan lelaki ini sangat memusingkan sehingga pasti menjadi asas bagi skrip beberapa filem pengintip. Kim dilahirkan di India oleh seorang pegawai Britain. Talian Philby agak lama. Anak lelaki itu mendapat pendidikan di England, di mana dia lulus dengan kepujian dari Cambridge School. Pada tahun 1929, Philby memasuki Cambridge, di mana dia menunjukkan simpati terhadap pandangan sosialis. Pada tahun 1934, Kim direkrut oleh ejen perisik Soviet Arnold Dein. Semasa Perang Saudara Sepanyol, Philby pergi ke sana sebagai wartawan The Times, bersama dengan tugas rahsia pertamanya. Pada tahun 1940, seorang perisik Soviet menjadi pegawai Perkhidmatan Rahsia British dan dengan cepat membuat kerjaya di sana. Secara rasmi, Philby memerangi pengintip Soviet, tetapi sebenarnya, dia selalu membekalkan Moscow dengan dokumen rahsia. Akibatnya, banyak ejen dan pemberi maklumat Britain terdedah. Pada tahun 1950-an, mata-mata peringkat tinggi Moscow di England mula mengungkapkan diri mereka, dan Philby juga disyaki. Setelah bersara pendek, dia kembali menjadi pekerja MI6. Kini bidang kerjanya adalah Beirut. Akibatnya, pada tahun 1963, Philby diselundupkan secara haram ke Uni Soviet, di mana mata-mata itu dihadiahkan dengan anugerah negara dan pencen. Baru sekarang semangat untuk semua daya tarikan sosialisme semakin pudar. Philby ternyata tidak berguna kepada sesiapa dan mula minum. Di USSR, yang mempercayai keadilan seorang perisik, kekecewaan yang teruk menanti.

Nathan Hale (1755-1776). Hale dianggap sebagai perisik Amerika pertama. Di tanah airnya, dia dihormati sebagai pahlawan nasional, dia telah menjadi simbol perjuangan rakyatnya untuk kemerdekaan. Nathan dilahirkan dalam keluarga petani kaya. Pada usia 18 tahun, pemuda itu lulus dengan kepujian dari Universiti Yale. Pada mulanya dia ingin menjadi imam, seperti saudaranya, tetapi kemudian dia memutuskan untuk memilih jalan seorang guru. Tempat kerja guru muda itu adalah sekolah untuk keturunan keluarga bangsawan di New London. Sebaik sahaja tembakan pertama terdengar, menandakan bermulanya Perang Kemerdekaan Amerika, guru patriotik muda itu bergabung dengan tentera. Surat-surat Hale masih ada, di mana ia menceritakan bagaimana Washington berjaya mengubah milisi menjadi tentera biasa. Nathan menunjukkan keberanian semasa pertempuran dan naik ke pangkat kapten dalam skuad ranger. Ketika Washington memerlukan pengintip untuk mengetahui lebih banyak mengenai British, Hale menawarkan diri. Sekalipun ini bukan bagian dari tugasnya, dan ada risiko besar ditemukan, pemuda yang bersemangat memutuskan untuk melayani kepentingan negaranya. Pada pertengahan September 1776, dia meninggalkan perkhemahan dan dengan pakaian awam yang menyamar sebagai guru pergi ke New York. Dalam seminggu Hale memperoleh maklumat yang diperlukan, tetapi pada hari yang ditentukan dia memberi isyarat bukan kepada kapal itu, tetapi ke kapal Inggeris. Mata-mata itu ditangkap, dan nota-nota dijumpai di bawah kasutnya. Hale memberikan pangkat dan tujuan misinya. Dia dijatuhkan hukuman mati. Kata-kata terakhir perisik yang berani adalah: "Saya sangat menyesal kerana saya hanya mempunyai satu kehidupan yang dapat saya berikan untuk Tanah Air." Hari ini, banyak monumen telah didirikan untuk Nathan Hale di Amerika, yang dihiasi dengan ungkapan kematian pahlawan.

Fritz Ducaine (1877-1956). Kehidupan mata-mata ini penuh dengan petualangan yang pasti dicemburui oleh James Bond. Ducaine lulus dari University of London dan kemudian dari Royal Military Academy di Brussels. Dengan tercetusnya Perang Boer, pemuda itu melakukan perjalanan ke Afrika Selatan dan bergabung dengan komando Boer, di mana dia menerima pangkat kapten. Tangkapan, pelarian, emas yang ditangkap - plot untuk filem aksi yang menarik. Akibatnya, Ducane memasuki England melalui Paris, di mana dia masuk dalam pasukan musuh baru-baru ini. Dan sekali lagi pegawai itu pergi ke Afrika Selatan. Di sana dia tiba-tiba mendapat tahu bahawa Inggeris membakar harta keluarganya dan memusnahkan saudara-mara. Kemudian Fritz mengisytiharkan perang peribadi terhadap Inggeris dan bahkan mula mengumpulkan tenteranya. Ducane ditangkap dan dilemparkan ke penjara Cape Town, dan kemudian diarahkan ke Bermuda. Percubaan untuk melarikan diri gagal, tetapi penyeludup Jerman membantu, yang mengangkut Fritz ke Amerika. Di sana Ducaine mula bekerja sebagai wartawan, mengunjungi tempat-tempat terpanas. Seorang lelaki tampan, yang tahu 5 bahasa, pencerita yang cemerlang, popular di kalangan wanita. Semasa Perang Dunia Pertama, Ducane, yang mempunyai kebencian patologi terhadap Inggeris, mula bekerjasama dengan Jerman. Menyamar sebagai penyelidik getah, dia pergi ke Brazil. Tetapi sampel yang dikumpulkannya, diangkut secara eksklusif di kapal-kapal Inggeris, tidak pernah sampai ke mana-mana - kapal-kapal itu hilang tanpa jejak di sepanjang jalan. Pada tahun 1916, Ducane, yang menyamar sebagai putera Rusia, menaiki kapal penjelajah berat Hampshire. Dalam perjalanan, mata-mata itu menghantar isyarat ke kapal selam Jerman, sementara dia sendiri melarikan diri dengan rakit. Operasi ini membawa Palang Besi ke pengakap. Walaupun ada desas-desus yang beredar mengenai kematian Dukein (di tangan orang-orang Amazon yang ganas!), Dia ditangkap pada tahun 1917. Kedua-dua orang Amerika dan Inggeris mempunyai minat terhadap muslihat Fritz. Mata-mata yang lumpuh dipindahkan ke hospital, di mana dia tidak bergerak selama 2 tahun. Tetapi kemudian dia berjaya melarikan diri dengan melihat ayak dan menyamar sebagai wanita. Hanya pada tahun 1932, mata-mata itu ditangkap, dan perempuan simpanannya yang seterusnya menyerahkannya. Walaupun ada tuntutan untuk diekstradisi dari British, mahkamah memutuskan bahawa kes itu harus ditutup kerana tahun-tahun yang lalu. Pada tahun 1941 Ducane muncul lagi. Ternyata sejak 10 tahun kebelakangan ini, dia berjaya mengatur rangkaian perisik Jerman terbesar di negara ini. Pada perbicaraan itu, Dukein mendakwa bahawa dengan cara ini dia membalas dendam terhadap British atas kejahatan mereka dalam Perang Boer. Walaupun perisik itu sudah berusia 64 tahun, dia dihukum penjara 20 tahun. Dukein melayani 14 daripadanya dan dibebaskan dengan lemah dan keletihan, tahanan lain terus memukulnya. Dua tahun kemudian, mata-mata terkenal itu mati dalam kemiskinan di sebuah hospital bandar.

Sydney Reilly (1873-1925). Pegawai perisik Inggeris ini dijuluki "Raja Pengintipan". Dia dilahirkan dengan nama Georgy Rosenblum di selatan Rusia - baik di Odessa, atau di Kherson. Pada usia 19 tahun, seorang pelajar muda ditangkap kerana mengambil bahagian dalam lingkaran revolusi. Setelah mengetahui kebenaran tentang ibu bapa kandungnya, pemuda itu menyedari bahawa tidak ada yang lain yang menjadikannya di tanah air. Dengan kapal Inggeris dia berangkat ke Amerika Selatan, di mana dia mengambil nama Pedro. Reilly melakukan kerja yang paling kasar, tetapi dilihat oleh pengakap Inggeris dan diarahkan ke UK. Di sana nama mata-mata masa depan dibentuk. Reilly mendaftar dalam perisik Inggeris dan pergi ke Rusia. Menyamar sebagai pedagang kayu, mata-mata itu pergi ke Port Arthur, di mana dia berjaya mendapatkan kad tentera dan menjualnya kepada orang Jepun. Sehingga Perang Dunia Pertama, Reilly tinggal di bawah kedok seorang peniaga barang antik di St Petersburg, bertindak sebagai pembantu atase tentera laut Britain. Pada tahun 1918, seorang mata-mata mewakili negaranya dalam misi sekutu, berusaha merekrut pegawai Merah. Pada bulan Mei 1918, dia sudah berada di Don dan dapat membawa mereka ke Kerensky di Rusia. Pemberontakan SR pada 6 Julai 1918 di Moscow diselaraskan oleh Reilly. Di Moscow pasca-revolusi, mata-mata itu merekrut pegawai Soviet dengan santai, dia bahkan mempunyai pas ke Kremlin. Dia berpura-pura menjadi pegawai penyiasatan jenayah, orang Turki, seorang peniaga barang antik. Pihak berkuasa mula memburu seorang perisik Inggeris yang muncul di berbagai bandar di negara itu, kemudian di London. Reilly juga menyusup ke barisan emigran anti-Soviet. Pada tahun 1925, setelah melintasi perbatasan yang lain, mata-mata itu akhirnya ditangkap. Reilly memberitahunya apa yang dia tahu dan ditembak. Ejen super, yang mengatur banyak konspirasi, menjadi sangat popular dalam industri filem dan USSR dan Barat. Dipercayai bahawa dari dia ditulis James Bond.

Richard Sorge (1895-1944). Bapa pengakap terkenal adalah pengeluar minyak Jerman, yang ditakdirkan nasib ke Baku. Pada tahun 1898 keluarga berpindah ke Jerman. Pada masa mudanya, Richard mengambil bahagian dalam pertempuran di medan Perang Dunia Pertama, terluka, dianugerahkan dan ditugaskan. Di hospital, Sorge bertemu dengan para sosialis dan mula mempelajari karya-karya Marx. Pada tahun 1919, Richard bergabung dengan Parti Komunis Jerman dan mula melakukan kerja berkempen. Pada tahun 1924, Sorge berpindah ke Soviet Union dan menerima kewarganegaraan. Sejak tahun 1926, bekas orang Jerman itu mula bertugas dalam bidang perisikan. Sejak tahun 1930, Sorge telah bekerja di China, di mana dia mengatur rangkaian ejen. Tidak lama kemudian mata-mata Soviet pindah ke Jepun, di mana dia menggambarkan seorang wartawan surat kabar Jerman yang berpengaruh. Semasa gelombang penindasan 1937-1938, kepemimpinan Soviet terus menerus memanggil ejennya sebagai rumah. Tetapi dia nampaknya menebak mengapa, dan enggan kembali, kerana ini boleh membahayakan pekerjaan. Walaupun enggan mematuhi Pusat ini, Sorge tetap memberikan data kepada Moscow. Tempoh kerja 1939-1941 dianggap paling penting. Pengakap itu dapat memberi amaran bahawa Jerman sedang menyiapkan serangan ke USSR. Bagaimanapun, Stalin tidak mempercayai laporan ini. Kali kedua "Ramsay" menghantar data terpenting pada musim gugur 1941. Dia dapat mengetahui bahawa orang Jepun tidak berniat menyerang Soviet Union dalam masa terdekat. Ini memungkinkan untuk memindahkan 26 bahagian baru dari Timur Jauh ke dalam pertempuran yang panas berhampiran Moscow, yang telah menentukan kemenangan Tentera Merah. Pada bulan Oktober 1941, Sorge ditangkap oleh orang Jepun dan dijatuhkan hukuman mati. Hitler secara peribadi menuntut pengekstrakan pengkhianat. Pada tahun 1944, mata-mata itu dihukum mati. Sangat menarik bahawa USSR tidak menyedari selama 20 tahun bahawa Sorge adalah pegawai perisik. Hanya pada tahun 1964 dia diisytiharkan, dan dia dianugerahkan gelaran Pahlawan Kesatuan Soviet.

Aldrich Ames (lahir 1941). Sekiranya kebanyakan mata-mata bekerja dengan alasan ideologi atau politik, akan selalu ada yang hanya berminat dengan wang. Ames adalah ejen perisikan keturunan, ayahnya juga bekerjasama dengan CIA. Puncak dalam karier Aldrich datang pada tahun 1985, ketika dia dilantik sebagai ketua jabatan yang mengawal intelijen CIA di USSR. Isterinya juga seorang ejen. Skandal tersebut meletus pada tahun 1994. Pasangan itu ditangkap; ternyata mereka telah berkolaborasi dengan KGB selama 9 tahun terakhir. Terima kasih kepada Ames, dari 12 hingga 25 ejen CIA ditangkap, di tengah-tengah Perang Dingin, Amerika Syarikat dibiarkan tanpa sumber yang berharga. Ketika perkhidmatan khas itu mulai mencari tempat berlindung di dalam organisasi mereka, mereka terkejut dengan kehidupan mewah pasangan Ames. Pasangan itu membeli sebuah rumah, sebuah kereta mewah, saham dan beberapa pangsapuri, bercerita mengenai harta pusaka isteri mereka. Walaupun gaji pegawai tinggi berpangkat tidak melupakan perkara ini. Semasa bekerjasama dengan KGB, Ames menerima sekitar $ 2.5 juta. Penangkapan perisik itu menyebabkan skandal. Ketua CIA, James Woolvey, mengundurkan diri. Ternyata tidak ada yang dapat mengira jumlah maklumat yang dijual oleh pengintip tersebut. Pers menertawakan CIA dengan kekuatan dan kekuatan utama, kerana ternyata Ames dengan bebas mengambil dokumen rahsia di rumah, pergi ke kedutaan Soviet, melempar disket dengan maklumat yang dikumpulkan. Dan pihak berkuasa mencari perisik klasik mengikut standard detektif, tidak melihatnya sebagai pekerja yang tidak berbahaya. Akibatnya, Ames menjalani hukuman seumur hidup, tetapi isterinya tetap bebas dengan sejumlah wang.

Klaus Fuchs (1911-1988). Ahli fizik Jerman pada usia 22 tahun bergabung dengan barisan Parti Komunis, yang kecewa dengan Demokrat Sosial. Tetapi pandangan politiknya memaksa Fuchs melarikan diri ke Britain. Komunis pergi ke bawah tanah, dan Fuchs sendiri dijatuhkan hukuman mati dalam keadaan tidak hadir. Di University of Bristol, Jerman memperoleh gelar doktor dalam bidang fizik. Sejak tahun 1941, di bawah pimpinan Profesor Born, Fuchs telah bekerja dalam kumpulan saintis nuklear. Menyedari ancaman senjata baru, dia menyerahkan sebahagian daripada penyelidikan Projek Manhattan ke Soviet Union. Lebih-lebih lagi, ini dilakukan tanpa pamrih, kerana keyakinan politik. Saintis itu sendiri menemui penduduk Soviet dan menyampaikan maklumat tersebut. Lama kelamaan, Fuchs menyampaikan maklumat mengenai alat bom tersebut. Pada tahun 1942, ahli fizik tersebut mendapat kewarganegaraan Inggeris, dia diberi kepercayaan dengan bahan rahsia mengenai perkembangan perkembangan tersebut di Jerman. Hasilnya, Fuchs berjaya masuk ke dalam pasukan Oppenheimer, di tengah-tengah projek ini. Hasilnya, USSR dapat membuat senjata atom dengan cepat. Ini menimbulkan kecurigaan. Perkhidmatan khas mula memeriksa semua yang terlibat, pada tahun 1950 Fuchs ditangkap. Ternyata maklumatnya memungkinkan Uni Soviet mengembangkan senjata baru bukan dalam 10 tahun, tetapi hanya dalam 3 tahun. Berdasarkan dokumen dari Fuchs, maklumat mengenai bom hidrogen sampai ke Uni Soviet, yang memungkinkan untuk memulakan kerja lebih awal daripada di AS. Mata-mata itu dijatuhkan hukuman 14 tahun, kerana secara rasmi England dan Uni Soviet masih dianggap sebagai sekutu. Fuchs dibebaskan pada tahun 1959 dan tinggal di GDR sehingga akhir hayatnya.

Robert Hanssen (lahir 1944). Tidak ada yang menggambarkan karier sebagai mata-mata dalam karier Amerika ini. Hanssen lulus kuliah, di mana, dengan cara itu, dia juga belajar bahasa Rusia. Robert merancang untuk menjadi doktor gigi, tetapi kemudian mendapat MBA. Pada tahun 1972, Hanssen menjadi polis, bekerja dalam keselamatan dalaman. Sejak tahun 1976, pegawai yang menjanjikan itu telah bekerja di FBI. Pada tahun 1978, dia sudah masuk ke pejabat utama di New York, di mana dia terlibat dalam kontroversi. Sejak tahun 1983, orang Amerika itu bekerja di jabatan analisis Soviet. Kerjasama Hanssen dengan Soviet Union bermula sekitar tahun 1985. Moscow menerima banyak maklumat mengenai kecerdasan elektronik musuhnya, bahawa FBI telah menggali terowong di bawah bangunan kedutaan, dan juga mengeluarkan beberapa agen berganda. Pada tahun 1991, USSR runtuh, dan tidak ada yang bekerjasama. Tetapi perkhidmatan khas Rusia tidak melupakan ejen yang berguna, dan kerjasama dilanjutkan pada tahun 1999. Pada tahun 2001, Hanssen tetap ditangkap - dia diekstradisi oleh pembelot dari Rusia. Siasatan tersebut dapat membuktikan 13 episod pengintipan, yang menyebabkan hukuman penjara seumur hidup bagi seorang perisik tanpa hak untuk mengampuni. Hanssen menyerahkan lebih daripada 6,000 dokumen terperingkat. Dan dalam kes ini, mata-mata didorong oleh keserakahan. Tetapi dia tidak membazirkan wang, dan bahkan menuntut untuk memberikan sebagian pembayaran dengan berlian. Hanssen meninggalkan bungkusan di tempat terpencil dan mengumpulkan wang di sana. Tidak ada yang mengenali ejen khas itu, tetapi dia sendiri mengirim surat-surat kaustik dan ironis kepada KGB, mengecamnya kerana kelambatan dan tidak profesionalnya. Malah isteri pengintip itu tidak mengetahui apa-apa mengenai kehidupan keduanya. Semasa perjanjian itu, Hanssen memberitahu semua pihak berkuasa, dan mereka meninggalkan isterinya semua harta benda dan wang pencen suaminya dari FBI.

Rudolph Abel (1903-1971). Pada tahun 1901, William Fisher dilahirkan dalam keluarga revolusioner yang diasingkan dari Rusia di Newcastle. Orang Jerman Rusia memulakan pengajiannya di University of London. Tetapi pada tahun 1920, para nelayan pindah untuk tinggal di Rusia, tanpa melepaskan kewarganegaraan Inggeris mereka. William memasuki Institut Pengajian Oriental pada tahun 1924 dan mula belajar di India. Tetapi kemudian dia diangkat menjadi tentera, di mana dia menjadi operator radio yang cemerlang. Bakat-bakat ini dicatat oleh kecerdasan, di mana pemuda itu berakhir pada tahun 1927. Pada tahun 1931, Fischer, bersama isteri dan anak perempuannya, melakukan misi khas ke England. Pengakap itu bertanggungjawab untuk menubuhkan seluruh rangkaian gerai radio rahsia. Dari tahun 1935 hingga 1936, pengintip itu bekerja di Belgium dan Perancis. Pada tahun 1936, Fischer kembali ke Uni Soviet, di mana, kerana penerbangan penduduk utama, dia tetap tidak perlu. Semasa Perang Dunia II, Fischer terlibat dalam peralatan radio, setelah mendapat beberapa penghargaan. Kegagalan ejen USSR di Amerika pada tahun 1945-1946 menyebabkan kenyataan bahawa Fischer kembali mendapat permintaan.Oleh itu, artis Emil Goldfus belayar ke Amerika dari Jerman. Abel perlu memperbaharui hubungan ejennya di USSR dan mendapatkan maklumat mengenai penyelidikan atom. Karya aktif pengakap dengan cepat membuahkan hasil dan pada tahun 1949 dia dianugerahkan Order of the Red Banner. Pada tahun 1957, pengendali radio pembelot Heikhanen mengkhianati pengintip Soviet. Abel dengan tegas menolak untuk bekerjasama dengan pihak berkuasa dan menolak hubungannya dengan perisikan. Mahkamah menjatuhkan hukuman penjara 32 tahun, tetapi hanya 5 daripadanya. Abel meneruskan hobinya di penjara - melukis. Pada tahun 1962, mata-mata terkenal itu diperdagangkan di Jerman untuk juruterbang Amerika yang dijatuhkan Francis Powers. Fischer kembali bekerja dalam bidang perisikan, melatih pekerja muda. Berdasarkan biografinya, buku "Shield and Sword" ditulis, pita "Dead Season" ditembak.

Konon the Young (1922-1970). Ibu bapa Konon adalah saintis. Ketika anak itu berusia 7 tahun, bapanya meninggal, dan pada usia 10 tahun dia pindah untuk tinggal bersama ibu saudaranya di Amerika Syarikat. Pada tahun 1938, Molodyy kembali ke USSR dan melanjutkan pelajarannya. Semasa perang, Konon berkhidmat dalam intelijen garis depan, menunjukkan keberanian dan memperoleh penghargaan. Pada akhir pertempuran, Molodyy memasuki Institut Perdagangan Luar Negeri, di mana dia belajar bahasa Cina. Sejak 1951 Molody telah berkhidmat dalam perisik asing. Pada tahun 1954, dia melakukan perjalanan ke Kanada dengan dokumen palsu. Di sana dia dapat berubah menjadi Gordon Lonsdale. Anak muda itu pergi ke Amerika Syarikat dan Britain dengan tujuan menyusup masuk ke dalam kalangan tentera dan mengumpulkan maklumat rahsia. Perwatakan yang keluar membolehkan pengakap menjadi ahli perniagaan yang berjaya. Lonsdale malah berjaya menjadi jutawan. Ratu malah menganugerahkan kepada pengusaha gelaran ksatria atas sumbangannya dalam pengembangan aktiviti keusahawanan di negara ini. Di London, Lonsdale telah menjadi pahlawan biasa dalam kehidupan sosial, dia membuat hubungan berguna. Rakan muda yang paling berguna ternyata adalah Harry Houghton, yang mempunyai akses ke dokumen rahsia pangkalan tentera laut. Selama beberapa tahun, orang Inggeris menjual rahsia negaranya, yang akhirnya menyelamatkan USSR beberapa bilion dolar. Hingga saat terakhir, Houghton percaya bahawa dia bekerjasama dengan orang Amerika. Kegagalan itu berlaku pada tahun 1961 kerana pengkhianatan seorang pegawai perisik Poland yang mengkhianati pengkhianat. Melalui dirinya itulah Molody juga ditangkap. Mata-mata itu menghabiskan tiga tahun di penjara Inggeris, dan kemudian ditukar dengan mata-mata Inggeris.


Tonton videonya: Kalian Gak Bakal Kuat Melihatnya! 10 Kelainan Mata Paling Langka Di Dunia (Ogos 2022).