Maklumat

Haiwan yang paling licik

Haiwan yang paling licik

Secara semula jadi, yang terpantas dan terkuat biasanya menang. Tidak mengejutkan, beberapa haiwan memilih untuk bertindak dengan cara lain, bulat, lebih licik.

Hasilnya, ada binatang dengan kemampuan yang sangat khusus dan luar biasa. Penyesuaian diri dengan persekitaran mereka memungkinkan mereka menipu mangsa mereka. Mereka bahkan tidak mengesyaki bahaya yang bersembunyi sangat dekat. Apabila mangsa menemui pembunuhnya, sudah terlambat. Berikut adalah beberapa makhluk hidup menipu yang paling menakjubkan yang diciptakan oleh alam semula jadi.

Ekor yang menggoda. Di Mexico dan Amerika Tengah, ada ular yang disebut cantil. Dia keluar menyerupai ular berbulu tembaga Amerika. Gigitan kantile sangat beracun, akibatnya pendarahan terbentuk, kegagalan buah pinggang mungkin terjadi. Sekiranya mangsa tidak mendapat rawatan perubatan segera dalam beberapa jam, dia akan mati. Ular yang bijak lebih suka menyimpan racunnya secara eksklusif untuk mangsa. Mereka memakan binatang kecil, termasuk burung, katak, kadal dan bahkan beberapa mamalia. Cantile tidak secepat kobra - ia mempunyai badan yang berat dan pendek, yang tidak memungkinkan untuk mengejar mangsa dengan cepat. Oleh itu, alam telah menganugerahkan ular seperti itu dengan hadiah licik, yang membantu memikat mangsa ke dalam perangkapnya. Cantile mempunyai hujung kuning keputihan atau terang di ekor. Dengan menggerakkannya, ular itu meniru cacing yang menggeliat. Umpan seperti itu dengan mudah menipu haiwan kecil, yang sesuai untuk peranan mangsa. Yang tinggal hanyalah membiarkan pemburu naif mendekat dan menggunakan racun mematikan mereka. Beberapa ular lain menggunakan helah yang serupa, tetapi ular ini adalah penipu mereka yang paling terkenal.

Penyu dengan rahang buaya. Hanya sedikit yang dapat membayangkan pemangsa berbahaya dalam penyu. Sementara itu, di Amerika Utara, haiwan seperti itu hidup di air tawar yang mencapai berat 100 kilogram. Penyu burung nelayan telah memilih sungai, tasik dan rawa, terutama di lembah Mississippi. Haiwan itu tidak dapat mengejar mangsanya, tetapi memiliki cakar dan rahang yang tajam. Untuk menangkap mangsa, penyu ini menggunakan teknik memburu licik. Pemangsa tidak bergerak di dalam air, menyerupai batu yang selamat dari sisi. Dalam kes ini, rahang penyu terbuka lebar. Lidah mempunyai lampiran berwarna merah terang yang menyerupai cacing. Dia menggeliat, memancing ikan kepadanya. Mereka cuba merebut mangsa, jatuh ke rahang kura-kura yang kuat. Teknik pandai ini berfungsi paling baik pada waktu siang ketika mangsa dapat melihat umpan dengan baik. Pada waktu malam, kura-kura beralih ke jenis perburuan lain - mana-mana makhluk hidup yang perlahan atau bahkan bangkai masuk ke mulutnya.

Jerung berjanggut. Jerung ini adalah salah satu yang paling menarik dalam keluarganya. Berasal dari Australia, di sanalah dia mendapat nama panggilannya "wobbegong", yang berarti janggut yang lusuh. Tidak seperti kebanyakan kongenernya, pemangsa ini bergerak perlahan dan tidak tahu mengejar mangsanya. Jerung lebih suka bersembunyi di dasar laut. Ini difasilitasi oleh warna pelindung mereka yang berjaya, yang membantu menyembunyikan diri dari pemangsa lain dan mangsa yang berpotensi. Lendir berdarah terletak di sekitar rahang pemangsa, yang kelihatan seperti janggut. Mereka mempunyai faedah berganda. Siluet hiu melembutkan lebih jauh dengan latar belakang bahagian bawah, dan meningkatkan penyamaran. Ya, dan ikan kecil berminat dengan formasi seperti itu, mereka berenang dalam jangkauan pemangsa. Tetapi salah satu spesies hiu berjanggut menggunakan teknik licik yang berbeza, lebih aktif. Sebenarnya, ini adalah tindakan yang sama dengan viper yang disebutkan di atas. Hiu menjentikkan ekornya, dengan demikian menipu ikan kecil dan memikatnya ke dalam perangkap. Pemangsa berjanggut sangat fleksibel, ia dapat berpusing dalam beberapa saat. Mana-mana ikan yang berminat dengan ekor yang diklik dengan teliti menjadi mangsa dalam beberapa saat. Selain itu, ekornya tidak biasa - mempunyai sedikit bercabang di hujungnya dan bintik gelap serupa dengan mata. Umpan sangat mirip dengan ikan. Hiu berjanggut sepanjang 3.5 meter, tetapi orang tidak perlu takut - kita tidak berminat dengannya.

Pemancing. Di bawah laut hidup seekor ikan yang terkenal dengan penampilan menakutkan dan kemahiran pembiakan yang pelik. Ikan monkfish adalah pemangsa umpan yang paling terkenal. Anehnya, teknik ini hanya khas untuk wanita. Tulang belakang yang diubah suai bertindak sebagai umpan. Ia menonjol tepat di atas mulut pemangsa, seperti mata kail nelayan. Pada akhir formasi seperti itu terdapat organ yang kelihatan seperti bawang. Ia menempatkan bakteria bercahaya yang, seperti kunang-kunang, menghasilkan cahaya biru-hijau. Kulit ikan yang menakutkan tidak memantulkan cahaya biru, tetapi menyerapnya. Akibatnya, hanya mata kail itu sendiri yang dapat dilihat di lajur air, sementara ikan kera itu sendiri tetap tidak kelihatan. Umpan menarik ikan untuk dirinya sendiri, tetapi begitu mereka menghampiri cahaya, seorang pemangsa melompat keluar dari kegelapan dan menelan mangsanya. Menariknya, ikan monkfish mempunyai tulang dan perut yang lentur sehingga dapat menelan mangsa dua kali ganda dari ukurannya!

Ular khemah. Ular seperti itu telah dijumpai di Asia Tenggara. Habitatnya adalah air, dan makanannya adalah ikan. Ciri utama makhluk seperti itu adalah tentakel berdaging aneh yang terletak di kepala. Prosesnya sangat sensitif, dengan bantuan ular menangkap pergerakan di dalam air, menyerang ikan yang berada di dekatnya. Satu lagi ciri menarik pemangsa adalah kelajuan serangannya yang luar biasa. Hanya memerlukan 15 milisaat untuk menangkap barang rampasan. Tetapi ikan juga dilengkapi dengan refleks pertahanan yang kuat, jadi kepantasan tidak selalu membantu mencapai kejayaan. Itulah sebabnya mengapa ular itu menggunakan muslihat licik untuk membuat mangsa bergerak ke arahnya. Merasakan pendekatan seekor ikan, ular yang bengkok mula sedikit menggoyangkan tubuhnya. Ikan itu segera terbang, tetapi inilah yang diharapkan oleh ular itu, dengan cepat memutar kepalanya sehingga ikan itu sendiri masuk ke mulutnya.

Heron hijau. Sekiranya pemangsa yang disebutkan di atas menggunakan ciri-ciri tubuh mereka sebagai umpan, maka bangau hijau akan kehilangan kelebihan tersebut. Tetapi burung yang cerdas dan cerdas telah belajar memburu ikan dengan bantuan kaedah improvisasi. Untuk menarik ikan, burung meninggalkan sesuatu yang boleh dimakan atau menarik di permukaan air. Ikan kecil berenang lebih dekat untuk berpesta atau hanya melihat, dan segera jatuh ke paruh burung. Teknik ini tidak biasa untuk semua bangau hijau, hanya yang paling pintar. Penipu ini malah bereksperimen dengan pelbagai jenis umpan. Beberapa bangau mencuri roti dari itik, yang mana orang memberi mereka makan, dan kemudian menggunakannya untuk memburu mereka. Burung lain menggunakan ikan kecil sebagai umpan, sehingga mendapat kesempatan untuk menangkap ikan yang lebih besar. Bagaimana bangau hijau belajar memancing dengan umpan, tidak ada yang tahu. Beberapa saintis percaya bahawa burung ini menggunakan kemahiran ini dari manusia. Mungkin bangau sangat taat, setelah belajar menggunakan fakta bahawa ikan kecil berkumpul di sekolah di sekitar objek yang jatuh ke dalam air. Bagaimanapun, tingkah laku ini tidak bersifat naluri, yang menjadikan heron hijau sebagai pemangsa yang cerdas dan licik.

Bug yang menipu. Serangga pemburu, cukup aneh bagi kita, adalah salah satu serangga pemburu yang paling mematikan. Walaupun mereka tidak terlalu cepat, mereka memiliki banyak cara penemuan yang berbeza dalam memburu senjata mereka. Beberapa pepijat menyamar sebagai semut, sehingga mendapat peluang yang sangat baik untuk memburu diri mereka sendiri. Yang lain menggunakan penyamaran untuk bersembunyi dalam serangan dari mangsanya. Di antara bug pemburu yang luar biasa, mereka yang memakan labah-labah menonjol. Apabila pemburu menjumpai jaring, dia mulai mengayunkannya dengan cakarnya, mengirimkan dorongan yang serupa dengan getaran mangsa yang terperangkap dalam jaring. Labah-labah memutuskan bahawa sudah waktunya untuk merayakan mangsanya, tetapi dia sendiri jatuh ke cengkaman pemangsa. Penipuan adalah kejam dalam keadaan yang tidak dijangka.

Hidung. Haiwan ini, juga dikenali sebagai coati, tergolong dalam keluarga rakun dan biasa di Amerika Latin. Wanita dan anak-anak biasanya hidup dalam kumpulan besar, sementara lelaki lebih suka tinggal bersendirian. Haiwan memakan makanan terutamanya cacing, buah, serangga, dan telur burung. Walau bagaimanapun, hidung mempunyai cakar yang kuat dan taring yang besar, yang memungkinkan mereka memburu binatang yang lebih besar lagi. Bukan kebetulan bahawa hidangan kegemaran coati adalah iguana hijau. Kadal besar ini hidup di pokok, yang menyumbang kepada penipuannya. Coati dalam perburuan mereka menggunakan penipuan kumpulan diikuti dengan penangkapan. Beberapa orang memanjat pokok, menakutkan iguana. Kadal melompat ke bawah, di mana kumpulan pemangsa lain sudah menunggunya. Sayangnya bagi para iguana, mereka mempunyai naluri untuk melompat ke tanah dari sebatang pokok apabila berada dalam bahaya. Oleh itu, helah coati menjadi, walaupun sederhana, sangat berkesan.

Kelip-kelip berjuang untuk terus hidup. Semua orang tahu kemampuan kunang-kunang menghasilkan cahaya. Bioluminescence semacam itu adalah alat komunikasi untuk serangga dan peluang untuk menarik perhatian. Jadi, Photinus kunang-kunang, berbeza antara betina dan lelaki. Betina mempunyai sayap pendek, tidak seperti jantan mereka, mereka tidak boleh terbang. Ketika musim kawin tiba, lelaki akan bersinar dan berkelip untuk menarik perhatian wanita. Mereka yang mendapat sambutan juga naik. Setiap spesies mempunyai cahaya yang tersendiri, yang membantu mereka mencari antara satu sama lain dengan mudah. Kelip-kelip Photuris, sebaliknya, lebih licik. Betina mereka meniru cahaya Photinus betina, menarik lelaki asing. Ketika mereka terbang ke panggilan cinta, seorang wanita aneh menyerang mereka dan memakan kunang-kunang yang malang. Photuris betina, yang disebut wanita betina, menerima bukan sahaja makanan, tetapi juga perlindungan berkat kemahiran ini. Bagaimanapun, jantan Photinus mempunyai bahan kimia tertentu yang menakutkan pemangsa seperti labah-labah dan burung dari serangga. Tetapi Photuris kekurangan perlindungan kimia tersebut, oleh itu mereka memakan saudara-mara yang malang. Perkara utama adalah tidak mengelirukan lelaki anda dengan orang asing.

Suara wannabe. Orang Rom kuno percaya bahawa ada raksasa bernama Crocotti. Mereka percaya bahawa makhluk itu berasal dari India atau Ethiopia. Crocotti kelihatan seperti serigala, tetapi dia tahu bagaimana meniru ucapan manusia. Ketika raksasa itu lapar, dia berjalan ke kampung-kampung dan mendengar perbualan orang-orang di dekat rumah. Makhluk itu akhirnya mengingati nama seseorang, lalu memanggilnya ke dalam hutan dan memakannya di sana. Walau bagaimanapun, prestasi yang menyeronokkan ini hanyalah versi binatang buas yang nyata - hyena. Lagipun, mereka benar-benar tahu bagaimana mengeluarkan suara yang menyerupai suara manusia. Tetapi hyena tidak tahu bagaimana bercakap. Dan istilah "crocotti" bahkan memasuki sains, menjadi nama rasmi haiwan ini. Tetapi di antara pemangsa, ada yang benar-benar meniru suara korbannya, memikat mereka. Baru-baru ini, para saintis telah menemui bahawa bakat seperti itu dimiliki oleh margi, kucing kecil yang berkayu. Dia tinggal di Mexico, Amerika Selatan dan Tengah dan tahu bagaimana meniru suara monyet kecil dalam masalah. Bunyi seperti itu menarik primata dewasa yang gelisah, yang kemudian diserang oleh margi. Ketika para saintis melihat tingkah laku pemangsa di hutan Brazil, mereka sangat terkejut. Tetapi orang asli tempatan - sama sekali tidak. Mereka juga memberitahu para saintis bahawa margas dapat meniru suara binatang lain. Ini termasuk burung tanpa sayap dengan tinami, dan seekor tikus besar, agouti. Tingkah laku licik ini secara langsung berkaitan dengan psikologi haiwan, yang perlu diselidiki. Mungkin haiwan peliharaan kita boleh diajar untuk bercakap.

Pemancing berbintik. Penduduk di lembangan Amazon memperhatikan bahawa salah satu makanan kegemaran jaguar adalah ikan. Untuk menangkapnya, pemangsa menggunakan helah licik. Jaguar menurunkan ekornya ke dalam air, pergerakannya meniru serangga terapung atau buah yang jatuh. Tidak lama kemudian, ikan berenang lebih dekat ke permukaan untuk meneroka umpan. Jaguar itu segera menarik mangsa yang ingin tahu keluar dari air dengan cakarnya. Walaupun tingkah laku haiwan ini bukan rahsia bagi penduduk asli, para saintis tidak dapat memerhatikannya, mengesahkannya sebagai fakta.


Tonton videonya: 10 PERTARUNGAN BINATANG BUAS PALING NGERI YANG TEREKAM KAMERA (Jun 2021).