Maklumat

Seiko

Seiko



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dikatakan bahawa jam tangan mekanikal pertama datang ke Jepun bersama mubaligh Sepanyol Francisco Xavier. Tetapi bengkel mereka sendiri untuk pembuatan barang penting itu muncul di Jepun hanya apabila jam tangan menjadi produk popular yang dibekalkan di sini dari Eropah.

Selama tiga abad berikutnya, Jepun ditutup dari dunia luar kerana kebijakannya untuk mengasingkan diri. Setelah "tirai" diangkat, banyak jam tangan Eropah dan Amerika segera datang ke negara itu, permintaan untuk produk-produk ini meningkat lebih banyak dengan peralihan Jepun ke kalendar solar dan bukannya jam.

Industri pembuatan jam tangan Jepun berada dalam keadaan formasi. Hanya beberapa syarikat di Tokyo, Osaka, Nagoya dan Kyoto yang mencipta sejumlah kecil jam saku dan dinding. Tetapi produk tersebut kebanyakannya adalah salinan yang diimport. Pada bulan Disember 1881, Kintaro Hattori, 22, yang pada waktu itu sudah menghabiskan tujuh tahun belajar membuat jam tangan, membuka tokonya sendiri di Tokyo yang menjual jam dinding dan saku, serta pembaikannya.

Ahli perniagaan muda itu membeli salinan asing di Yokohama, tetapi tidak hanya menjualnya, seperti yang dilakukan oleh peniaga biasa, tetapi juga diperbaiki. Hattori dengan cepat menyedari bahawa pembuatan jam tangan mempunyai prospek yang baik di Jepun. Pada tahun 1892, dia membuka kilang sendiri, yakin bahawa produknya lebih murah daripada yang diimport, dan oleh itu lebih popular. Hattori menamakan syarikatnya Seikosha (Seikosha). Dalam bahasa Jepun, kata Seiko bermaksud tepat.

Pada mulanya, hanya mesin kendali primitif yang hadir dalam pengeluaran. Tetapi hanya dalam sebulan setengah, selusin setengah pekerja dapat menghasilkan lebih dari selusin jam dinding. Lebih mudah untuk membuatnya daripada yang poket. Dengan kos yang rendah dari produk sedemikian, memungkinkan untuk bersaing dengan lebih berjaya dengan produk asing.

Keadaan secara beransur-ansur mulai bertambah baik, setahun kemudian para pekerja berpindah ke kompleks baru yang lebih luas. Sudah ada alat mesin yang digerakkan oleh mesin wap. Sistem pengeluaran besar-besaran yang diatur oleh Hattori ternyata jauh lebih berkesan daripada kaedah sebelumnya. Ini membolehkan Seikosha menjadi pengeluar jam dinding utama Jepun hanya dalam tempoh enam hingga tujuh tahun.

Ketua syarikat melihat prospek dengan baik, mengawal keadaan di pasaran rumah dan antarabangsa. Hattori memutuskan untuk tidak hanya menggunakan satu jenis jam tangan, sementara kebanyakan syarikat jam tangan lebih suka tidak memperluas jangkauannya. Pertama, ahli perniagaan itu pergi ke Amerika dan Eropah, di mana dia membeli banyak alat mesin, termasuk alat automatik. Ini membolehkan kedua-duanya meningkatkan produktiviti dan menetapkan standard yang seragam. Dari masa ke masa, kilang-kilang untuk menghasilkan jam tangan dan poket diperluas untuk dapat memasang mesin produktif pengeluaran mereka sendiri.

Sejarah Seiko adalah contoh klasik bagaimana pengurusan yang mahir dapat menjadikan bencana alam dan sosial menjadi keuntungan mereka. Pada awal abad yang lalu, ekonomi Jepun berada dalam krisis yang berlarutan. Walaupun permintaan jam, terutamanya jam meja dan dinding, meningkat dengan mendadak setelah berakhirnya perang Rusia-Jepun tahun 1904-1905, krisis kewangan tidak membenarkan perniagaan berkembang.

Perang Dunia Pertama memainkan peranan positif yang mengejutkan. Dia menjadikan industri Jepun berkembang. Di negara-negara Barat, ada kekurangan barang, sementara impor ke pulau-pulau itu sendiri turun tajam. Ini telah menyebabkan peningkatan permintaan terhadap produk Jepun. Terdapat lonjakan yang nyata dalam industri ringan, beberapa produk juga dieksport.

Tanpa disangka, jam tangan menjadi popular. Era alat keluarga biasa untuk mengukur masa telah berakhir dan tiba masanya untuk peranti individu. Jam tangan pertama dari Seikosha muncul pada tahun 1913. Sekiranya pada tahun 1916 hanya 12% daripada jumlah pengeluaran syarikat mempunyai variasi seperti itu, maka pada tahun 1922 bahagian tersebut telah meningkat menjadi 60%. Jam penggera Seikosha memasuki pasar China, menggantikan produk Jerman di sana. Dan pada tahun 1915, syarikat itu menerima pesanan untuk pembuatan enam ratus ribu jam tangan untuk Great Britain dan tiga ratus ribu lagi untuk Perancis. Namun, nasib memberi tamparan hebat kepada syarikat tersebut - kilang-kilangnya musnah pada tahun 1923 oleh Gempa Besar Kanto.

Syarikat itu segera memulakan pembangunan semula. Pertama, bangunan sementara dibina, dan setahun kemudian Seikosha kembali mengeluarkan beberapa jenis jam tangan. Dan pada tahun 1933, pembinaan premis kilang baru dengan alat mesin paling moden telah selesai. Ketika itulah jam tangan mula dihasilkan dengan nama moden Seiko. Poket keluar dari jenama Seikosha. Dan untuk meningkatkan jumlah pengeluaran, anak syarikat Daini Seikosha (Seikosha Kedua) segera ditubuhkan.

Pertama, perang Jepun-China, dan kemudian Perang Dunia Kedua, memaksa pembuat jam untuk beralih sepenuhnya ke pengeluaran produk ketenteraan. Tetapi syarikat itu juga menunjukkan dirinya di sini - kronometer yang dibuat berdasarkan pesanan armada bekerja lebih baik daripada rakan mereka di Switzerland. Hanya sekarang pasaran barang pengguna di negara ini telah dikurangi menjadi minimum, tetapi pengalaman selama bertahun-tahun perang memberikan asas yang baik untuk pengembangan syarikat selanjutnya. Ekonomi pasca perang Jepun mendapat orientasi eksport yang jelas, dan bukan kebetulan industri jam tangan mendapat perhatian khusus.

Pada tahun 1948, Kementerian Perdagangan Luar Negeri bahkan mengadakan pertandingan untuk jam tangan terbaik, yang sangat mempengaruhi kualiti produk. Ledakan jam tangan didorong oleh perang lain, Perang Korea, pada tahun 1954. Ekonomi Jepun jelas meningkat. Ketika permintaan jam tangan meningkat, produktiviti tenaga kerja juga meningkat dengan kualiti barang. Orang Jepun dengan teliti menganalisis pengalaman pesaing mereka dari Switzerland, mempersiapkan langkah besar baru.

Pada pertengahan tahun 50-an, usaha kejutan selama sepuluh tahun membuat diri mereka terasa. Pembuat jam tangan Jepun berhenti menyalin rakan-rakan Barat mereka, mengalami kenaikan. Seiko telah menetapkan matlamatnya untuk mewujudkan jam tangan yang mengikut standard antarabangsa. Pada masa yang sama, perlu memberi peluang kepada produk yang berkualiti untuk bersaing secara berkualiti dengan jenama Swiss.

Pada tahun 1956, model penggulungan diri Jepun pertama, 11 Line Seiko Automatic, dilancarkan. Dan tidak ada yang dibuat oleh Swiss jam tangan automatik seperempat abad yang lalu. Seiko meneruskan usaha dengan Sportmatic 5 1963, jam tangan berliku yang tahan air dengan kalendar. Produk ini menjadi prototaip Seiko 5 moden, dan kemudian menjadi standard dunia de facto.

Tetapi tamparan utama bagi orang Eropah adalah jam tangan Grand Seiko ultra-tepat, yang bahkan melebihi kronometer Swiss dalam sejumlah parameter. Beginilah kejayaan produk Seiko bermula. Jam tangan mekanikal dan kuarza telah berulang kali memenangi hadiah dalam pelbagai pertandingan, termasuk yang diadakan oleh pemerhati astronomi.

Tidak kira berapa banyak pembuat jam tangan Eropah mahu menafikan, tetapi pengeluar Jepun telah menjadi pesaing kuat bagi mereka. Seiko memperoleh kemenangan lain apabila syarikat itu dipilih sebagai penjaga masa rasmi Sukan Olimpik Tokyo pada tahun 1964. Ini adalah bagaimana syarikat itu menyatakan dirinya ke seluruh dunia dan memastikan populariti jenama tersebut.

Pada tahun 1957, jam tangan elektronik pertama dari Seiko, yang dikuasakan oleh bateri Hamilton, dilepaskan. Pengilang dengan cepat mempertimbangkan potensi jam tangan kuarza, dengan fokus pada pengembangannya. Tetapi selama sepuluh tahun jurutera syarikat telah berusaha untuk membuat jam tangan pertama di dunia menggunakan kristal kuarza, model itu diberi nama Seiko Quartz Astron 35 SQ.

Seiko mengembangkan motor jenis terbuka, pergerakan tangan kedua dan resonator kuarza garpu tala, yang semuanya, bersama dengan banyak penemuan lain dari jurutera syarikat, segera menjadi standard untuk jam tangan kuarza analog.

Dari pertengahan tahun 70-an hingga pertengahan 80-an, permintaan untuk jam tangan kuarza hanya meningkat, dan ini dalam menghadapi persaingan yang sengit. Jam tangan digital seperti itu yang datang ke pasaran Amerika mula menggantikan "oldies" mekanikal dengan mekanisme jangkar. Pergerakan kuarza analog segera menjadi produk mereka sendiri, yang dibeli oleh syarikat lain yang bekerja sebagai penghimpun.

Industri global berubah dengan pesat. Dengan latar belakang ini, pengeluar Jepun, dengan talian automatik mereka beroperasi sepanjang masa, secara beransur-ansur mengambil kedudukan terkemuka. Pada pertengahan tahun 70-an, Seiko menjadi pemimpin dalam pengeluaran besar-besaran pergerakan kuarza. Syarikat itu segera memperoleh status jenama global, melampaui populariti Swiss. Dan setelah membuat jam tangan kuarza, Seiko mula mengembangkan sistem penjanaan kuasa automatik. Ini akan menghilangkan keperluan untuk bateri, seperti sebelumnya mungkin untuk menjauhkan diri dari penggunaan sumber utama.

Oleh itu, pada tahun 1988, gerakan kuarza yang menghasilkan diri pertama di dunia, Kinetic, muncul. Berkat kuarza, mungkin mencapai revolusi dalam ketepatan, kuarza digital menandakan revolusi dalam paparan data, ini adalah giliran revolusi tenaga. Memperkenalkan jam tangan Kinetic ke pasar, Seiko menggunakan slogan keras: "Suatu hari nanti semua jam tangan akan seperti ini." Tidak lama kemudian, Swiss mencadangkan sesuatu yang serupa, dengan menyebutnya sebagai autoquartz.

Seiko telah menunjukkan bahawa ia tidak akan berpuas hati dengan apa yang telah dicapai, mengusulkan dan mengembangkan idea baru untuk masa yang tepat. Hari ini, syarikat ini mempekerjakan lebih dari 18 ribu orang, yang memungkinkan untuk memperoleh lebih dari $ 1.5 bilion setiap tahun.


Tonton videonya: Seiko Prospex Baby Marinemaster Dark Green Sunset Spb105j1. La recensione. (Ogos 2022).