Maklumat

Projek paling rahsia perkhidmatan perisikan Amerika

Projek paling rahsia perkhidmatan perisikan Amerika


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Para saintis dan penyelidik sentiasa terhad dalam pencarian mereka kerana kekurangan dana. Hasilnya, para jurutera dan saintis yang bekerja untuk agensi perisikan kerajaan dapat melakukan perkara yang sangat luar biasa dan menarik.

Pada masa yang sama, mereka sebenarnya tidak bertanggungjawab terhadap pekerjaan mereka. Bagaimanapun, bahkan kegagalan besar akan disembunyikan di bawah cap "Rahsia Teratas", dan semua kerugian akan dihapus dengan sedikit pena.

Apa yang sedang berlaku di usus CIA, seseorang hanya dapat meneka. Tetapi ada beberapa projek rahsia yang diketahui umum.

"Pala". Orang Amerika tidak langsung berani menguji bom atom di daratan mereka. Pada mulanya, ujian dilakukan di Lautan Pasifik, di daratan khas. Bagi Amerika Syarikat sendiri, pendekatan ini cukup bermanfaat. Bagaimanapun, letupan dapat dilakukan tanpa rasa takut di wilayah yang luas jauh dari metropolis manusia. Walau bagaimanapun, pengangkutan pakar dan bahan jarak jauh menjadi agak mahal. Tugas itu timbul - untuk mencari tempat yang selamat di wilayah negara, sehingga juga tidak jauh dari lokasi pengembangan senjata nuklear. Para saintis mengusahakannya di Los Alamos, New Mexico. Sebuah projek dibuat bernama "Nutmeg", yang bertujuan untuk mencari tempat seperti itu. Nampaknya gurun di tengah-tengah tempat tidak akan menjadi pilihan yang ideal. Lokasi seperti itu dijumpai di Nevada. Selain itu, sudah ada landasan pacu yang lebih awal, yang digunakan semasa latihan Perang Dunia Kedua. Untuk ujian itu, sebidang tanah seluas 687 kilometer persegi diperuntukkan, yang dimiliki oleh negara. Hari ini ia dikenali sebagai Nevada Proving Grounds, dan di dalamnya kawasan yang paling diklasifikasikan menjadi "Area 51". Mereka mengatakan bahawa di sinilah mereka terlibat dalam kajian objek asing.

Projek akuilin. Pada awal 1960-an, Amerika memutuskan untuk mula membangun dan kemudian menguji pesawat tanpa pemandu yang pertama. Akibatnya, berdasarkan karya-karya tersebut, pesawat "Predator" dibuat, yang digunakan dalam operasi ketenteraan baru-baru ini, khususnya, di Timur Tengah. Perangkat diciptakan sehingga menjadi serupa dan menyerupai burung - burung helang atau buzzard. Terdapat kamera di dalam pesawat yang memfilmkan semua yang berlaku. Juga, peranti ini benar-benar penuh dengan peralatan dan sensor penjejakan elektronik. Matlamat awal projek ini adalah untuk mengkaji kapal air misterius yang dibuat oleh USSR dan yang, ketika diketahui menggunakan data satelit, sedang diuji di Laut Kaspia. Sehingga kini, projek tersebut masih dikelaskan. Dan wartawan Britain memberitahu bahawa Aquiline seharusnya mengetahui lebih banyak mengenai ekranoplan kami. Drone itu dibuat dan bahkan diuji. Namun, kemalangan mendarat yang kerap memaksa pihak berkuasa menutup program ini.

Projek "Ornithopter" dan "Insectopter". CIA tidak memikirkan kejayaan penyalinan makhluk hidup dalam teknologi. Apa yang lebih baik daripada robot yang dikendalikan dari jarak jauh, yang secara luarannya tidak dapat dibezakan dari binatang atau burung? Projek Ornithopter bertujuan untuk membuat alat yang menyalin burung. Dia harus bergabung dengan alam semaksimum mungkin dan dapat mengepakkan sayapnya seperti makhluk berbulu yang hidup. Drone kecil itu seharusnya kelihatan seperti burung gagak biasa. Diandaikan bahawa "burung" ini akan dapat duduk di ambang tingkap dan kemudian memotret semua yang berlaku di bangunan itu. Dan projek insektopter adalah untuk membuat mesin yang lebih kecil. Dari luar, dia seharusnya menyerupai capung. Walau bagaimanapun, menyalin alam ternyata agak sukar. Akibatnya, CIA memilih untuk hanya menggunakan haiwan tersebut untuk tujuan risikan mereka. Khususnya, burung merpati dengan kerah khas digunakan, di mana kamera dibina. Tetapi berat peralatan ternyata cukup berat untuk burung miskin. Mereka pulang ke rumah, tetapi mereka melakukannya dengan berjalan kaki. Burung merpati itu tidak mempunyai kekuatan untuk terbang kembali. Dan arah projek ini akhirnya ditutup. Tetapi arah saintifik yang paling pelik adalah pengembangan "Sonic Pussy". Perkhidmatan khas tersebut telah memasang alat pendengaran secara langsung ke kucing domestik. Namun, perkembangan ini juga ditinggalkan setelah seorang ejen hidup dikendalikan oleh sebuah kereta, dan yang kedua terlalu jauh dari rumah untuk mencari makanan.

Projek "57". Setelah menggunakan senjata nuklear, perlu mengkaji sifat dan kemampuan mereka. Untuk ini, beberapa projek khas dibuat. Yang ini, khususnya, dilakukan di tempat ujian di Nevada. Peniruan kes dibuat ketika pesawat dengan senjata nuklear meletup di langit, dan bahan radioaktif disemprotkan ke atmosfer. Eksperimen itu adalah yang pertama di Amerika yang menguji bom "kotor". Para saintis telah mengira bahawa apabila bahan peledak di sekitar kepala pelindung nuklear diletupkan, reaksi berantai dapat dihentikan, tetapi plutonium masih akan memasuki atmosfera. Walau bagaimanapun, ini tidak diketahui dengan pasti, tidak jelas berapa banyak bahan radioaktif yang akan masuk ke udara, dan sejauh mana ia boleh menyebar. Tentera dan perkhidmatan khas memutuskan bahawa ujian semacam itu diperlukan untuk negara ini, kerana semakin banyak hulu ledak mulai muncul di pesawat. Akibatnya, cepat atau lambat bencana dengan penyertaan pesawat yang membawa senjata nuklear akan terjadi. Dan ia berlaku, jauh lebih awal daripada yang dipercayai oleh banyak orang. Tapak ujian yang dipanggil Zon-13 dipilih untuk percubaan. Pekerja meletakkan ribuan mangkuk lekat di atasnya. Produk logam ini telah dirawat dengan resin pelekat. Ia sepatutnya menangkap dan menahan zarah plutonium yang masuk ke atmosfera setelah letupan udara. Partisi semu dibuat untuk menunjukkan kesan letupan di bangunan bandar. Jalan berturap diletakkan di sebelahnya dan kereta bahkan diparkir. Untuk memahami bagaimana plutonium akan mempengaruhi makhluk hidup, 109 anjing, 31 ekor tikus, 10 domba dan 9 keldai diletakkan di kandang khas. Letupan berlaku pada 24 April 1957 jam 6:27 pagi. Hulu ledak diledakkan sedemikian rupa untuk mensimulasikan kecelakaan pesawat. Setelah pemendapan debu radioaktif, ternyata wilayah seluas 895 ekar tercemar. Plutonium adalah salah satu bahan yang paling berbahaya dan mematikan yang diketahui oleh manusia. Sekiranya hanya sepersepuluh gram unsur ini masuk ke dalam badan kita, ia akan menyebabkan kematian. Pada masa yang sama, plutonium mengekalkan bahaya kematiannya selama 20 ribu tahun. Berkat ujian tersebut, para saintis telah belajar banyak mengenai kesan plutonium. Haiwan eksperimen membantu dalam hal ini. Hanya sekarang hasil kajian tetap diklasifikasikan. Orang Amerika mendapati bahawa plutonium tidak menembusi jauh ke dalam tanah. Dia akan menuju ke puncak, masih berbaring di sana. Projek ini berlangsung selama setahun, dan zon tersebut ternyata sangat tercemar sehingga tidak ada gunanya membersihkannya. Itu juga mustahil. Akibatnya, tempat pembuangan sampah ditutup dengan wayar berduri, dan semua bahan yang disiasat, termasuk kereta, dibakar.

Frizlaw Dr. Sukar untuk menyebutnya sebagai projek, tetapi lebih kepada misi. Pada Januari 1968, seorang pengebom B52G terbang ke Greenland dengan misi rahsia. Ketika tiba-tiba api marak di kapal terbang. Hampir semua anak kapal melarikan diri dengan melompat menggunakan payung terjun. Peranti itu sendiri menembusi glasier Greenland. Tetapi ketika menghantam tanah, bahan letupan sekurang-kurangnya tiga bom nuklear di dalamnya meletup. Letupan kuat menghamburkan tritium, uranium dan plutonium di kawasan yang luas. Tentera dan perkhidmatan khas menghadapi projek yang sama "57", hanya dilaksanakan dalam praktik. Api yang kuat melelehkan ais, dan sekurang-kurangnya satu bom jatuh di bawah ais hingga ke dasar lautan. Tentera berusaha mencarinya, tetapi operasi itu tidak berjaya. Projek 57 telah memberikan cukup data mengenai apa yang berlaku apabila bahan letupan meletup di hulu ledak nuklear. Telah diketahui bahawa bahan radioaktif tersebar di kawasan yang luas. Walau bagaimanapun, tentera dan CIA tidak menyangka bahawa mereka akan menghadapi ini secepat ini. Oleh itu, tidak ada pasukan tindak balas pantas, terlatih dan dilengkapi dengan betul, untuk menghilangkan akibat bencana tersebut. Dan sekumpulan saintis dan tentera yang dihimpun secara tergesa-gesa dihantar ke Greenland untuk mencuba di tempat untuk menangani pencemaran radioaktif terburuk dalam sejarah kerana letupan bom "kotor". Pasukan yang dipanggil "Dr. Freezlaw" mendapati hanya separuh daripada bahan radioaktif yang dibuang. Pakar telah membersihkan kawasan ini selama 8 bulan. Mereka mengumpulkan 10.5 ribu tan serpihan radioaktif, ais dan salji yang bersinar. Mereka kemudian dibawa ke Carolina Selatan, di mana mereka kemudian dihancurkan.

Cahaya Pagi Operasi. Dan operasi rahsia ini dihubungkan dengan membersihkan wilayah dari pencemaran radioaktif. Hanya kali ini bukan orang Amerika, tetapi orang Rusia yang menjadi sumbernya. Pada bulan September 1977, USSR melancarkan satelit Cosmos-954 ke angkasa lepas. Secara semula jadi, dia harus, antara lain, juga mengintip Amerika Syarikat. Beratnya kira-kira 4 tan. Hanya beberapa bulan selepas pelancaran peranti tersebut, orang Amerika menyedari bahawa ia menghadapi masalah. Pada bulan Disember, para pakar melaporkan bahawa Cosmos-954 mula turun dari orbitnya. Sekiranya USSR tidak mengambil tindakan segera, peranti akan jatuh ke Bumi. Penganalisis mula bekerja, mereka mengira bahawa jika Soviet tidak bertindak, satelit akan melakukan pendaratan darurat di Amerika Utara. Pentadbiran Carter membuat permintaan kepada Uni Soviet, tentera kami terpaksa mengakui bahawa terdapat kira-kira 30 kilogram uranium yang diperkaya di atas kemudahan tersebut. CIA dan pemerintah AS memutuskan untuk tidak melaporkan perkara ini kepada umum agar tidak menimbulkan rasa panik. Bagaimanapun, ini boleh menyebabkan tindakan orang-orang dengan akibat yang tidak diketahui. Orang ramai tidak mengetahui apa-apa mengenai bencana yang akan datang. Tetapi pada masa itu, Amerika sudah memiliki pasukan terlatih yang dapat bertindak balas terhadap kejadian tersebut. Orang ramai diberi amaran dan mula mengharapkan ucapan mereka sebaik sahaja satelit jatuh ke Bumi. Kapal itu memang telah mendarat di Amerika Utara. Ia berlaku seribu batu di utara Montana, di tundra Kanada. Dengan cepat, pakar pembersihan radioaktif di kawasan itu sampai ke lokasi bencana. Mereka bekerja di sana selama beberapa bulan, setelah berjaya menemui sekitar 90% dari semua serpihan satelit. Kemudian, pihak berkuasa mengira bahawa jika dia membuat satu orbit tambahan, dia akan jatuh ke kawasan yang lebih berpenduduk di Pantai Timur Amerika Syarikat.

Projek kiwi. 60-an abad yang lalu ditandai dengan perlumbaan ke bulan dua kuasa besar. Walau bagaimanapun, hanya sedikit orang yang tahu bahawa tidak jauh dari Zon-51 yang terkenal, ada objek lain yang diklasifikasikan - Zon-25. Di sana, pakar Amerika sedang mempersiapkan projek yang lebih kuat - penerbangan ke Mars dengan roket menggunakan bahan bakar nuklear. Idea ini dinamakan NERVA. Kapal angkasa Orion yang dirancang untuk pelaksanaannya seharusnya setinggi bangunan 16 tingkat. Direncanakan bahawa dia akan dapat mengirim 150 orang ke Marikh sekaligus dalam hanya 124 hari. Pada permulaan roket, awan debu radioaktif yang besar seharusnya naik, yang akan dihasilkan oleh mesin nuklear. Pada beban penuh, suhu akan menjadi panas sekitar 2.000 darjah dan disejukkan dengan nitrogen cair. Para saintis di Los Alamos memutuskan untuk menguji apa yang berlaku sekiranya salah satu enjin ini tiba-tiba meletup. Projek ini dinamakan "Kiwi". Pada Januari 1965, mesin seperti itu dilancarkan dengan bahan bakar nuklear dan tidak lagi disejukkan. Apabila reaktor dipanaskan hingga 4 ribu darjah, ia meletup. Letupan ganas menyebarkan 45 kilogram bahan bakar radioaktif seperempat batu. Para saintis terbang ke udara dan mengukur jumlah radiasi yang memasuki atmosfera. Walau bagaimanapun, data tersebut tetap dikelaskan. Dan lima bulan kemudian, berlaku kemalangan sebenar - enjinnya terlalu panas dalam pemasangan prototaip lain, Phoebus. Letupan itu disebabkan oleh bekas kosong dengan hidrogen cecair.

Projek Kempster-Lacroix. Ketika Amerika mengembangkan pesawat siluman mereka, projek itu diberi nama "Oxcart". Kemudian semua teknologi baru diciptakan di "Zone-51". Para saintis telah berusaha menjadikan pesawat itu hilang dari bidang pandang radar atau mungkin tidak dapat dilihat oleh mereka. Untuk ini, bahan dibuat untuk menyerap sinaran alat pengesan. Amerika Syarikat menggunakan projek perkembangan terkini yang berkaitan dengan ruang angkasa, dan juga elektronik terkini. Tetapi kemudian Kennedy memerintahkan untuk membuat penerbangan pengintaian rahsia ke atas Cuba. Amerika Syarikat ingin mencari peluru berpandu nuklear Soviet yang dipasang di sana. Pesawat itu belum cukup siap, di sebalik semua usaha penciptanya. Untuk segera menyelesaikan masalah ketidaklihatan, projek Quimper-Lacroix diusulkan. Para saintis memutuskan bahawa senjata elektron besar harus diletakkan di depan dan di belakang pesawat. Mereka harus menembak awan ion zarah-zarah yang penuh. Mereka akan menyerap semua gelombang yang dikirim oleh radar musuh. Dan pesawat itu menjadi tidak dapat dilihat oleh mereka. Namun, dengan cepat menjadi jelas bahawa radiasi kuat seperti itu akan membawa maut kepada juruterbang. Tetapi para saintis tidak mundur - pakaian pelindung khas dibuat. Tetapi penerbangan ujian pertama menunjukkan bahawa peralatan seperti itu terlalu tidak selesa dan membebankan, sehingga sukar untuk mengendalikan pesawat. Kemudian projek Quimper-Lacroix ditutup dengan menyedihkan.

Projek Jati dan Jingga. Di antara banyak projek perkhidmatan perisikan AS, jelas ada yang salah, seperti ini. Idea yang tidak difahami dan berbahaya adalah melakukan letupan nuklear di udara. Projek ini seolah-olah menjadi gambaran visual bagaimana saintis gila dengan eksperimen mereka dapat menghancurkan seluruh planet. Sebagai sebahagian daripada program ini, para saintis merancang untuk meledakkan dua bom 3.8 megaton di atmosfer atas Johnston Atoll, 750 batu di sebelah barat Hawaii. Sebuah bom bernama Tick diletupkan 50 batu di atas permukaan tanah, dan Orange - pada 28. Amerika mahu mengkaji kejadian selepas letupan untuk mengetahui sama ada Kesatuan Soviet melakukan perkara serupa. Bola api yang muncul di langit hanya membakar mata semua makhluk hidup yang berada dalam radius 225 batu dari letupan. Semua makhluk yang melihat pada saat ini di kawasan ini tanpa cermin mata pelindung, hanya dibutakan. Di antara mereka terdapat ratusan arnab dan monyet yang sedang terbang di pesawat ketika itu. Kepala haiwan malang itu terpaku sehingga mereka melihat langsung letupan itu dan tidak dapat menoleh. Sebahagian besar Lautan Pasifik buat sementara waktu tanpa komunikasi radio. Kejutan dari tontonan itu sangat kuat sehingga salah seorang jurutera menyatakan dengan seram bahawa orang hampir membakar lapisan ozon. Tetapi sebelum ujian dimulakan, beberapa saintis memberi amaran bahawa kesan letupan boleh menjadi bencana.Walaupun begitu, tentera meneruskan eksperimen mereka.

Operasi Argus. Orang Amerika terus melakukan letupan di ketinggian, melaksanakannya kali ini sebagai sebahagian daripada program Argus. Sebagai sebahagian daripadanya, peluru berpandu dengan hulu ledak nuklear pertama kali dilancarkan dari kapal. Ia berlaku pada bulan Ogos dan September 1950 dari kapal kapal Amerika yang berlabuh di pesisir Afrika Selatan. Kemudian peluru berpandu X-17 mengangkat tiga hulu ledak tinggi ke langit sekaligus. Mereka meletup pada ketinggian kira-kira 500 kilometer. Kita hanya dapat meneka tentang alasan sebenar ujian nuklear di angkasa lepas. Para saintis mencadangkan bahawa letupan seperti itu di medan magnet planet kita, tetapi sudah berada di atmosfera, dapat menghasilkan denyutan elektron yang kuat. Ia boleh mengganggu peluru berpandu balistik antara benua Soviet dengan serius jika mereka terbang ke Amerika pada masa ini. Namun, hasil eksperimen menunjukkan bahawa impuls magnet yang dihasilkan masih tidak cukup serius sehingga mempengaruhi peluru berpandu. Jadi projek itu ternyata berbahaya, tetapi akhirnya tidak berguna.


Tonton videonya: Perisikan tidak harus terbabit dalam usaha menang PRU (Jun 2022).


Komen:

  1. Stanwood

    you realize, in saying ...

  2. Muwaffaq

    Saya minta maaf, tetapi, pada pendapat saya, anda tidak betul. Saya yakin. Saya boleh membuktikannya.

  3. Wethrleah

    uchi-ways

  4. Drake

    Saya minta maaf, tetapi, pada pendapat saya, mereka salah. Saya dapat membuktikannya. Tulis kepada saya di PM, bincangkannya.

  5. Woudman

    Jumlah mata tertinggi dicapai. Saya fikir ia adalah idea yang baik. Saya setuju dengan awak.

  6. Mayne

    Saya rasa teknik ini tidak lagi relevan, terdapat kaedah yang lebih baru.

  7. Dogor

    Saya tidak tahu jenis senjata apa yang akan digunakan oleh perang dunia ketiga, tetapi yang keempat - dengan kayu dan batu.



Tulis mesej